KILAS

Telkom Raih Laba Bersih Rp 18,66 Triliun, Pengamat Nilai Manajemen Sudah On the Right Track

Kompas.com - 05/06/2020, 15:31 WIB
Telkom Indonesia. DOK. TelkomTelkom Indonesia.

Dia pun menilai, posisi fundamental itu perlu dipertajam dengan fokus bisnis perusahaan pada tiga elemen utama penopang bisnis eksisting maupun masa depan, yaitu broadband, cloud, dan big data.

“Melalui cara ini, maka Telkom makin beranjak dari perusahaan operator telekomunikasi ke digital telecommunication company,” ujarnya seperti keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Adapun, laba bersih Telkom tak lepas dari pertumbuhan signifikan dari pendapatan Data Business Seluler (23 persen) dan dan pendapatan IndiHome (28,1 persen).

Pada segmen mobile, Telkom melalui entitas anak Telkomsel, masih mengukuhkan diri sebagai operator dengan basis pelanggan terbesar di Indonesia.

Baca juga: Telkom Berdayakan 1.300 UMKM untuk Salurkan 100.000 Paket Bantuan, Menteri BUMN Apresiasi

Pasalnya, jumlah pelanggan Telkomsel saat ini sebesar 171,1 juta pelanggan dengan pengguna mobile data tercatat sebanyak 110,3 juta pelanggan.

Kinerja baik selama pandemi

Sementara itu, pendiri aplikasi analisa saham Tetra X Change sekaligus pendiri komunitas saham Teman Trader Luqman El Hakiem menyebut, kinerja Telkom relatif baik dibandingkan emiten sejenis sekalipun sedang masa pandemi Covid-19.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia menerangkan, saat pandemi, saham Telkom sempat menyentuh harga terendah Rp 2.450. Level ini terakhir kali dialami pada minggu ke-2 Februari 2015.

“Walaupun terkoreksi tajam, akhir pekan ini (akhir Mei 2020, red) sudah pulih ditutup di harga Rp3.150," ungkapnya.

Selain itu, dia menyebut investasi Telkom ke anak perusahaan juga harus dipastikan terkendali dan tidak menggerogoti induk.

Baca juga: Soal Skenario The New Normal, Telkom Nyatakan Siap Menjalankannya

Melalui cara ini, sambung Luqman, maka pertumbuhan Earning per Share (EPS) bisa lebih baik dari laporan keuangan 2019 sebesar 3,2 persen.

"Secara umum, operasional Telkom bagus. Namun perlu segera penanganan, restrukturisasi untuk investasi ke anak perusahaan agar tidak jadi beban dan balik menjadi penunjang kinerja saham Telkom," tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.