Pertamina Beberkan Alasan Indonesian Masih Membutuhkan Impor BBM

Kompas.com - 05/06/2020, 15:53 WIB
Ilustrasi SPBU Pertamina. KOMPAS/HERU SRI KUMOROIlustrasi SPBU Pertamina.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Pertamina (Persero) menyatakan, kebutuhan BBM per hari masih jauh lebih tinggi dibandingkan kemampuan produksi per hari dalam negeri. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, Pertamina masih perlu melakukan impor BBM.

Masih rendahnya kapasitas kilang nasional menjadi alasan utama produksi masih belum mampu memenuhi kebutuhan BBM nasional.

Direktur Megaproyek Pengolahan dan Petrokimia Pertamina Ignatius Tallulembang mengatakan, sampai saat ini kapasitas produksi kilang terpasang sebesar 1 juta barel per hari, dengan kemampuan produksi maksimal hanya mencapai 850.000 barel per hari.

Baca: Pisah Dengan Aramco, Pertamina Cari Partner Baru Garap Kilang Cilacap

Padahal, angka konsumsi BBM nasional setiap harinya mencapai 1,4 juta barel.

"Artinya hampir 40 persen produk BBM kita harus impor. Ketergantungan impor sangat besar. Kebutuhan kita sekitar 1,3-,1,4 juta barel, tapi tapi kilang kita hanya mampu 850.000 barel, jadi kita harus mengimpor 600.000 barel per hari," tuturnya dalam konferensi pers virtual, Jumat (5/6/2020).

Lebih lanjut, pria yang akrab disapa Lete itu menjelaskan, kilang yang terpasang saat ini menghasilkan BBM lebih sedikit dibandingkan kilang modern dengan jumlah minyak mentag yang sama.

Hal tersebut diakibatkan mayoritas kilang yang sudah berumur.

"Kilang-kilang Pertamina dibangun ada yang 70 tahun, ada yang hampir 100 tahun, terbaru di Balongan tahun 1990, sudah 30 tahun usianya. Daya saingnya dibandingkan kilang modern kurang atau lebih rendah," ujar Lete.

Oleh karenanya, Lete menekankan pentingnya program pembangunan dan pengembangan atau Refinery Development Master Plan (RDMP) kilang, agar produksi BBM dapat memenuhi permintaan dalam negeri.

Dengan proyek RDMP di 5 kilang yang ada saat ini dan pembangunan kilang di Tuban, Jawa Timur, Pertamina memproyeksikan kemampuan produksi BBM dapat mencapai 1,8 juta barel per hari.

"Kita perlu membangun atau meningkatkan kapasitas kilang kita," ucap Lete.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Arti Leasing dan Bedanya dengan Kredit

Mengenal Arti Leasing dan Bedanya dengan Kredit

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Sedarah tapi Saling Cemburu | Pandangan Keliru tentang Anak Sulung | Puncak Sibling Rivalry Ada pada Pembagian Harta Warisan

[KURASI KOMPASIANA] Sedarah tapi Saling Cemburu | Pandangan Keliru tentang Anak Sulung | Puncak Sibling Rivalry Ada pada Pembagian Harta Warisan

Rilis
Menhub Ingin Kendaraan Listrik Jadi Kebutuhan Massal

Menhub Ingin Kendaraan Listrik Jadi Kebutuhan Massal

Rilis
Update 10 Sekolah Ikatan Dinas Favorit: STIS dan STAN Banjir Peminat

Update 10 Sekolah Ikatan Dinas Favorit: STIS dan STAN Banjir Peminat

Whats New
Pemerintah Minta Pekerja Swasta Tidak Mudik Lebaran

Pemerintah Minta Pekerja Swasta Tidak Mudik Lebaran

Whats New
Deposito Nasabah Bank Mega Syariah Rp 20 Miliar Raib, Ini Kronologinya

Deposito Nasabah Bank Mega Syariah Rp 20 Miliar Raib, Ini Kronologinya

Whats New
Simak Proyeksi IHSG Pekan Depan

Simak Proyeksi IHSG Pekan Depan

Earn Smart
Ada Relokasi VMS, Jasa Marga Lakukan Buka Tutup Jalan Tol Jakarta-Cikampek

Ada Relokasi VMS, Jasa Marga Lakukan Buka Tutup Jalan Tol Jakarta-Cikampek

Whats New
Tutup Bisnis Perbankan Ritel, Ini Nasib Nasabah dan Karyawan Citigroup

Tutup Bisnis Perbankan Ritel, Ini Nasib Nasabah dan Karyawan Citigroup

Whats New
Formasi CPNS 2021 Ini Bisa Diikuti Pelamar Usia 40 Tahun

Formasi CPNS 2021 Ini Bisa Diikuti Pelamar Usia 40 Tahun

Whats New
[TREN FOODIE KOMPASIANA] Bikin Risol Mayo, Bisa untuk Camilan Buka Puasa, Loh! | Resep Pastel Tutup Klasik, Lezat dan Bergizi!

[TREN FOODIE KOMPASIANA] Bikin Risol Mayo, Bisa untuk Camilan Buka Puasa, Loh! | Resep Pastel Tutup Klasik, Lezat dan Bergizi!

Rilis
Menhub Terus Upayakan Kendaraan Listrik Jadi Kebutuhan Massal

Menhub Terus Upayakan Kendaraan Listrik Jadi Kebutuhan Massal

Whats New
Petani di Jawa Timur Rasakan Banyak Manfaat dari Kartu Tani

Petani di Jawa Timur Rasakan Banyak Manfaat dari Kartu Tani

Whats New
Pengertian Zakat, Hukum, Jenis, dan Cara Menghitungnya

Pengertian Zakat, Hukum, Jenis, dan Cara Menghitungnya

Spend Smart
Partisipasi Telkom di Hannover Messe 2021 Dukung Kedaulatan Digital Indonesia

Partisipasi Telkom di Hannover Messe 2021 Dukung Kedaulatan Digital Indonesia

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X