KILAS

Kunjungi Karawang, Mentan Tegaskan Kebutuhan Pangan Rakyat Indonesia Aman

Kompas.com - 06/06/2020, 15:31 WIB
Menurut Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo, pertanian menjadi hal yang sangat penting untuk diurusi negara agar kebutuhan rakyat terpenuhi. DOK. KEMENTANMenurut Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo, pertanian menjadi hal yang sangat penting untuk diurusi negara agar kebutuhan rakyat terpenuhi.
|

KOMPAS.com - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo melakukan kunjungan ke Desa Bayu Lor, Kecamatan Cilamaya Kulon, Kabupaten Karawang, Sabtu (6/6/2020).

Dalam kesempatan tersebut, Mentan Syahrul menegaskan peran pemerintah untuk memastikan kebutuhan pangan aman dan tercukupi bagi rakyat Indonesia.

Kementan juga tengah melakukan langkah strategis dengan gerakan percepatan tanam, diversifikasi pangan lokal, pengembangan rawa, dan penyediaan cadangan beras.

Menurut Syahrul, pertanian menjadi hal yang sangat penting untuk diurusi negara agar kebutuhan rakyat senantiasa terpenuhi.

Baca juga: Begini Cara Kementan untuk Perluas Lahan Pangan

"Kita butuh kebersamaaan untuk melakukan keberpihakan agar pertanian bisa berjalan dengan akselerasi yang cepat, apalagi adanya ancaman kekeringan yang telah disampaikan Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO)," sebut Syahrul dalam rilis yang Kompas.com terima, Sabtu (6/6/2020).

Kehadiran Mentan Syahrul juga untuk memastikan Karawang sebagai jantung pangan di Jawa Barat (Jabar) mampu menjawab tantangan tersebut.

"Sekali lagi, kita lakukan percepatan tanam, gerakan pangan alternatif, siapkan lumbung pangan, serta siapkan kostraling. Kami sediakan fasilitasi bagi yang punya komitmen kuat," jelas Syahrul.

Percepatan tanam padi

Perlu diketahui, percepatan tanam padi sudah dilakukan sejak awal Juni ini. Jajaran di Kementan langsung turun ke lapangan memastikan semua wilayah satu suara melakukan perceparan tanam.

Pada masa tanam (MT) II target tanam seluas 5,6 juta hektar. Dari sana, nantinya dalam periode Juli - Desember 2020 akan ada 12,5 - 15 juta ton beras.

Luas panen pada Januari - Juni 2020 mencakup 5,83 juta hektar dengan produksi 29,31 juta ton. Untuk stok beras, hingga akhir Juni diperkirakan masih aman sebesar 6,84 juta ton.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X