Kemendag: Di Tengah Covid-19, Ekspor Perhiasan RI Meningkat

Kompas.com - 08/06/2020, 16:04 WIB
Ilustrasi perhiasan KwangmoozaaIlustrasi perhiasan

JAKARTA, KOMPAS.com - Plt Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan Srie Agustina mengatakan, di masa pandemi virus corona (Covid-19), komoditas perhiasan masih dilirik oleh konsumen.

Hal ini berdasarkan data ekspor perhiasan sepanjang Januari-April 2020, mencapai 62,13 persen.

"Namun, kegiatan pada ekspor nonmigas justru alami peningkatan yang baik terutama perhiasan. Karena ternyata konsumen atau masyarakat kita biar di rumah tetap ingin cantik dan ingin menarik dengan perhiasan ekspor kita," katanya melalui diskusi virtual di Jakarta, Senin (8/6/2020).

Baca juga: Emas Perhiasan Jadi Penyumbang Terbesar Inflasi Maret 2020

Srie merinci produk ekspor nonmigas Indonesia masih didominasi 5 jenis komoditas, yaitu batu bara, minyak sawit mentah, perhiasan, besi baja, dan mesin elektrik.

"Batu bara walaupun turun 9,93 persen, CPO dan turunannya naik 13,43 persen, perhiasan naik signifikan 62,13 persen, besi baja naik 35 persen, mesin elektrik juga alami peningkatan cukup baik di 14,18 persen," sebutnya.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat neraca perdagangan RI mengalami defisit sebesar 350 juta dollar AS (0,35 miliar dollar AS) pada April 2020.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, kinerja impor yang meningkat dan angka ekspor yang mengalami menurun menjadi penyebab defisit negara perdagangan pada April 2020.

Baca juga: Maret 2020 Inflasi 0,10 Persen, Dipicu Emas Perhiasan hingga Gula

Berdasarkan catatan BPS, ekspor pada Maret mencapai 12,19 miliar dollar AS sedangkan impor mencapai 12,54 miliar dollar AS.

Namun, posisi defisit ini lebih baik ketimbang April 2019, yang saat itu defisit hingga 2,3 miliar dollar AS.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X