Kementerian ESDM Klaim Tarif Listrik Indonesia Paling Murah

Kompas.com - 11/06/2020, 18:39 WIB
Ilustrasi listrik, tagihan listrik, penggunaan listrik ShutterstockIlustrasi listrik, tagihan listrik, penggunaan listrik

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) buka-bukaan soal perbandingan tarif listrik nasional dengan beberapa negara lain.

Direktur Pembinaan Pengusahaan Ketenagalistrikan Kementerian ESDM Hendra Iswahyudi mengatakan, tarif listrik yang ditetapkan pemerintah sejak tahun 2017 sebesar R p1.467 per kWh.

Angka tersebut lebih rendah jika dibandingkan dengan beberapa negara tetangga.

Baca juga: Membandingkan Tarif Listrik RI Vs Malaysia, Siapa Lebih Mahal?

Pemerintah Thailand, mematok harga listriknya Rp 1.789 per kWh, Filipina Rp 2.424, dan Vietnam Rp 1.581.

"Bukan kami ingin membandingkan, tapi ini kan fair membandingkan kondisi kita dengan negara tetangga," kata Hendra dalam sebuah diskusi virtual, Kamis (11/6/2020).

Hal serupa juga terjadi pada tarif listrik industri besar. Hendra menjelaskan, pihaknya hanya mematok Rp 997 per kWh untuk industri besar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Angka tersebut lebih rendah jika dibandingkan Malaysia yang mencapai Rp 1.018 dan Thailand Rp.1.017 per kWh.

"Jadi itu effort kita, tetap pemerintah tetap komit agar kompetitif, apalagi lebih efisien PLN lebih rendah lagi supaya produktivitas lebih rendah lagi," tutur dia.

Baca juga: Benarkah Tarif Listrik PLN Tak Naik Sejak 2017?

Selain itu, Hendra menekankan, tarif listrik yang relatif rendah tersebut didapat dengan adanya subsidi yang diberikan pemerintah subsidi kepada masyarakat.

Hal tersebut terefleksikan dengan tarif listrik yang tidak berubah sejak 2017, sementara indikator penentu harga, yakni nilai tukar rupiah terhadap dolar, harga minyak mentah Indonesia atau Indonesian Crude Price, inflasi dan harga patokan batu bara terus bergerak.

"Sebenarnya kita yang duduk di sini semua di subsidi, karena ini ditahan tarifnya. Sebetulnya sudah Rp 1.500-an ke atas," ucap Hendra.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X