Bank Bukopin di antara Investor Lokal dan Asing

Kompas.com - 12/06/2020, 12:17 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Nasabah dan karyawan PT Bank Bukopin Tbk sudah bisa bernafas lega. Pasalnya, injeksi modal dari bank asal Korea Selatan Kookmin Bank segera mengalir ke bank tersebut serta menjadikan Kookmin sebagai pemegang saham pengendali Bukopin.

Masuknya modal tentu akan membuat bank ini bisa kembali sehat. Sekaligus mengakhiri berbagai spekulasi mengenai kondisi Bukopin.

Sebelum Kookmin Bank masuk, Bukopin memang menghadapi sejumlah hal yang pelik. Dihimpun dari berbagai sumber, setidaknya ada dua isu yang membayangi Bukopin.

Pertama soal kinerja bank (besarnya aset-aset berkualitas rendah serta permodalan). Kedua terkait tarik ulur siapa yang harus masuk untuk membantu menyuntikkan modal guna mengembalikan kondisi bank tersebut.

Baca juga: Bank Asal Korea Siap Kuasai Bank Bukopin, Serap 51 Persen Saham

Sebagaimana diketahui, sejak sekitar 3 tahun lalu, Bukopin menghadapi persoalan kredit bermasalah (non-performing loan). Pada akhir 2017, rasio NPL gross Bukopin tembus 8,5 persen, sedangkan NPL nett di 6,37 persen.

Penyebabnya, karena masalah kredit bermasalah yang terjadi pada sejumlah debitur besar bank ini. Sehingga, Bukopin berupaya semaksimal mungkin untuk menurunkan rasio kredit bermasalah tersebut.

Dalam perjalanannya, bank ini menghadapi ketatnya kondisi keuangan. Bahkan, BPK menyebut Bukopin adalah salah satu dari tujuh bank yang masuk dalam pengawasan.

Per akhir Maret 2020, rasio kecukupan modal atau Capital Adequacy Ratio (CAR) Bank Bukopin di level 12,59 persen, turun dari periode setahun sebelumnya yang sebesar 13,29 persen.

Mengutip Kontan, jika melihat indikator likuiditas seperti net stable funding ratio (NSFR) juga hampir mendekati batas bawah ketentuan yakni 100,84 persen per Maret 2020.

Begitu juga untuk liquidity coverage ratio (LCR) yang ada di level 115,67 persen menurun dari Maret 2019 yang sempat 128,43 persen.

Beberapa pekan setelah lebaran misalnya, muncul keluhan dari berbagai nasabah yang kesulitan menarik dana dari Bukopin. Meski kemudian manajemen Bukopin membantah hal itu.

Antara Bank BUMN dan Asing?

Sejumlah sumber menyebut, kondisi Bukopin seharusnya bisa diantisipasi jauh-jauh hari jika tidak terjadi tarik ulur mengenai siapa yang seharusnya menginjeksi modal ke bank tersebut.

Salah satu bankir menyatakan, meski Kookmin telah menyatakan siap untuk masuk, namun hal itu tak segera mendapat tanggapan. Sementara di saat yang sama, otoritas terkait menginginkan agar bank BUMN-lah yang menyuntikkan modal.

Baca juga: OJK Bakal Tunjuk Bank-bank BUMN Jadi Penyangga Likuiditas

Di sisi lain, bank-bank BUMN tak bersedia untuk masuk dan menyuntikkan modal ke Bukopin. Alasannya, ada banyak hal yang masih harus diselesaikan. Apalagi, pandemi Corona membuat berbagai debitur bank pelat merah mengalami kesulitan bisnis.

“Ini yang membuat bank-bank BUMN enggan menyuntikkan modal ke Bukopin. Bank BUMN memilih fokus ke bisnisnya untuk menghadapi masa-masa sulit ini,” kata bankir tersebut.

Harus Pragmatis

Di akhir cerita, Kookmin Bank akhirnya masuk menginjeksi modal ke Bukopin. Sekaligus membuat bank asal Korsel ini sebagai pengendali utama Bukopin. Persoalan modal dan likuiditas juga akan terselesaikan

Memang, hal ini patut disyukuri karena masalah satu bank sedikit banyak menjaga kepercayaan publik terhadap institusi perbankan dan otoritas terkait.

Namun demikian, ke depan hal serupa perlu diantisipasi. Memang, isu kepentingan nasional di industri keuangan harus diprioritaskan.

Namun, dalam kondisi tertentu, pihak-pihak terkait harus bisa lebih pragmatis mengambil keputusan, dan tak selalu membebankan persoalan industri perbankan ke bank-bank BUMN.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER MONEY] Sri Mulyani Kerap Dapat Tagihan dari Bos Pertamina dan PLN | Penyebab Startup Lakukan PHK Massal

[POPULER MONEY] Sri Mulyani Kerap Dapat Tagihan dari Bos Pertamina dan PLN | Penyebab Startup Lakukan PHK Massal

Whats New
Wacana KA Argo Parahyangan Dihapus demi Kereta Cepat

Wacana KA Argo Parahyangan Dihapus demi Kereta Cepat

Whats New
Volume Impor Tinggi, Utilisasi Kapasitas Industri Baja Nasional Rendah

Volume Impor Tinggi, Utilisasi Kapasitas Industri Baja Nasional Rendah

Whats New
[Kompasianival 2022 Better Lifestyle] Kendaraan Listrik: Masa Depan atau Tren Sesaat?

[Kompasianival 2022 Better Lifestyle] Kendaraan Listrik: Masa Depan atau Tren Sesaat?

Rilis
Luhut Sebut Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Bakal Rampung Sesuai Jadwal

Luhut Sebut Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Bakal Rampung Sesuai Jadwal

Whats New
Laba Bersih PertaLife Insurance di Kuartal-III 2022 Melonjak 71,04 Persen

Laba Bersih PertaLife Insurance di Kuartal-III 2022 Melonjak 71,04 Persen

Rilis
Hasil Riset Menemukan Perusahaan Startup Masih Kesulitan Rekrut dan Pertahankan Karyawan

Hasil Riset Menemukan Perusahaan Startup Masih Kesulitan Rekrut dan Pertahankan Karyawan

Whats New
Rekrutmen Bersama BUMN Batch 2 Dimulai, Ini Daftar Perusahaan yang Buka Lowongan

Rekrutmen Bersama BUMN Batch 2 Dimulai, Ini Daftar Perusahaan yang Buka Lowongan

Work Smart
Jelang Akhir Tahun, Berikut Kebutuhan Elektronik Penunjang Liburan yang Bisa Dibeli di TikTok Shop Grand Sale 12.12 Beserta Promonya

Jelang Akhir Tahun, Berikut Kebutuhan Elektronik Penunjang Liburan yang Bisa Dibeli di TikTok Shop Grand Sale 12.12 Beserta Promonya

BrandzView
Tantangan Keamanan Siber yang Dihadapi Perusahaan di Indonesia

Tantangan Keamanan Siber yang Dihadapi Perusahaan di Indonesia

Whats New
Soal Rencana Pemerintah Mau Bagi-bagi Rice Cooker, Sri Mulyani: Nanti Kami Diskusikan Dulu...

Soal Rencana Pemerintah Mau Bagi-bagi Rice Cooker, Sri Mulyani: Nanti Kami Diskusikan Dulu...

Whats New
Kemenaker Ingatkan Pengambilan BSU di Kantor Pos Berakhir 20 Desember 2022

Kemenaker Ingatkan Pengambilan BSU di Kantor Pos Berakhir 20 Desember 2022

Whats New
Jelang Libur Natal dan Tahun Baru, Pelita Air Tingkatkan Frekuensi Penerbangan

Jelang Libur Natal dan Tahun Baru, Pelita Air Tingkatkan Frekuensi Penerbangan

Whats New
Luhut: Pajak Kita Naik Bukan Datang Tiba-tiba dari Batu, Itu Kinerja UMKM

Luhut: Pajak Kita Naik Bukan Datang Tiba-tiba dari Batu, Itu Kinerja UMKM

Whats New
Sandiaga Bidik Nilai Investasi Pariwisata Tembus 8 Miliar Dollar AS

Sandiaga Bidik Nilai Investasi Pariwisata Tembus 8 Miliar Dollar AS

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.