Rupiah di Akhir Pekan Ditutup Melemah, Berikut Pergerakan Dalam 6 Bulan Terakhir

Kompas.com - 12/06/2020, 17:22 WIB
Ilustrasi rupiah dan dollar AS THINKSTOCKSIlustrasi rupiah dan dollar AS

JAKARTA, KOMPAS.com – Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS pada penutupan perdagangan di pasar spot mengalami pelemahan.

Mengutip data Bloomberg Jumat (12/6/2020) rupiah ditutup pada level Rp 14.133 per dollar AS atau turun 113 poin sebesar 0,81 persen dibandingkan penutupan sebelumnya Rp 14.020 per dollar AS.

Sejak 6 bulan terakhir rupiah mengalami pergerakan yang cukup fluktuatif. Pada Desember 2019, rupiah berada pada level Rp 14.000 an dan menguat dibawah level Rp 14.000 an pada awal tahun ini.

Baca juga: BI: Pelemahan Rupiah Hanya Sementara, Masih Undervalued

Pada bulan Februari 2020, rupiah mulai terpuruk seiring munculnya wabah Covid-19 yang menggemparkan dunia. China sebagai negara pertama yang mengalami masalah pandemic Covid-19, mau tidak mau berimbas pada beberapa sektor domestik.

Tepat di bulan Maret 2020, rupiah mengalami masa terburuknya selama 6 bulan terakhir. Menyentuh level 16.000 per dollar AS, rupiah kala itu resmi menjadi mata uang paling lemah di Asia, dan memasuki level terendah sejak krisis tahun 1998.

Namun demikian, seiring dengan bauran kebijakan pemerintah dalam menggelontorkan stimulus ke pasar keuangan, dan juga mengeluarkan Bantuan Langsung Tunai (BLT) kepada masyarakat terdampak Covid-19, membuat sentimen positif pada pasar keuangan dimana posisi rupiah berangsur-angsur membaik.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Bos BI "Pede" Indonesia Bisa Lolos dari Resesi Ekonomi

Pada April 2020, rupiah mulai menguat pada level Rp 15.000 per dollar AS dan beberapa hari lalu rupiah bahkan sempat menyentuh angka Rp 13.900 per dollar AS. Hal ini terdorong karena sentimen positif masa transisi PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) menuju masa new normal.

Namun demikian, sejumlah analis menilai pembukaan ekonomi tetap harus dilakukan agar ekonomi bertumbuh dan mengurangi jumlah pengangguran di tanah air.

Hanya saja pasar masih khawatir mengenai second wave atau gelombang kedua Covid-19 yang berpotensi munculnya pembatasan kegiatan ekonomi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X