Tak Cuma Vietnam, Kamboja Juga Akan Kalahkan RI dalam Investasi Asing

Kompas.com - 13/06/2020, 12:29 WIB
Ilustrasi shutterstock.comIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia semakin dihindari investor asing alias pemodal asing. Yang lebih menyedihkan lagi, investor asing atau pemodal asing lebih menyukai negara tetangga.

Selama ini, Indonesia sudah kalah dengan Thailand dalam menggaet investor asing atau pemodal asing. Terbaru, produsen motor dari Jepang Nissan menutup pabriknya di Indonesia dan lebih memilih Thailand sebagai basis produksi di pasar Asia.

Kini, Indonesia juga kalah dibandingkan Vietnam dalam menggaet investor asing atau pemodal asing.

Baca juga: Akibat Pandemi Covid-19, BKPM Koreksi Target Realisasi Investasi 2020

“Bahkan sebentar lagi Kamboja menyusul kita,” kata Kepala Badan Koordinator Penenaman Modal ( BKPM) Bahlil Lahadali dalam Konferensi Pers via daring, Jumat (12/6/2020)

Berdasarkan kajian BKPM, ada enam kondisi objektif yang membuat investasi Indonesia kalah menggiurkan dari pada Vietnam.

Pertama, harga tanah per meter persegi di Indonesia rata-rata mencapai Rp 3,17 juta, sementara Vietnam Rp 1,27 juta per meter persegi

Kedua, rrata-rata upah minimum tenaga kerja di Indonesia per bulan sebesar Rp 3,93 juta, sedangkan Vietnam Rp 2,64 juta.

Baca juga: Dua Proyek Investasi Ini Tertunda Akibat Pandemi Covid-19

Ketiga, rata-rata tingkat kenaikan upah tenaga kerja di Indonesia mencapai 8,7 persen per tahun, tren tersebut jauh lebih tinggi dibanding Vietnam yang hanya 3,64 persen per tahun.

Keempat, tarif gas di Indonesia sebesar 6 dollar AS per Mmbtu, jauh lebih tinggi daripada harga di Vietnam yang hanya 0,66 dollar AS per Mmbtu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X