DPR Setujui Asumsi Makro dalam RAPBN 2021, Berikut Rinciannya

Kompas.com - 15/06/2020, 20:28 WIB
Ilustrasi shutterstock.comIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Seluruh fraksi partai di DPR menyetujui kerangka ekonomi makro dan pokok-pokok kebijakan fiskal 2021 (KEM PPKF 2021).

Dengan demikian, kerangka ekonomi makro dalam tersebuti bisa dilanjutkan untuk dibahas dalam tahap berikutnya, sebelum nantinya dibacakan Presiden Jokowi dalam Nota Keuangan pada Agustus mendatang.

"Maka terhadap pandangan-pandangan fraksi tersebut, telah dijadwalkan oleh Badan Musyawarah dan dapat ditindaklanjuti sesuai mekanisme dewan," kata Wakil Ketua DPR, Abdul Muhaimin Iskandar, dalam live streaming Rapat Paripurna DPR, Senin (15/6/2020).

Baca juga: Ekonom Sarankan Pemerintah Revisi Asumsi APBN, Mengapa?

Di dalam KEM PPKF tersebut, pemerintah mematok pertumbuhan ekonomi pada tahun depan mencapai 4,5-5,5 persen. Sementara nilai tukar rupiah dipatok Rp 14.900 hingga Rp 15.300 per dolar AS.

Catatan Nasdem dan Gerindra

Namun demikian, beberapa fraksi partai memberikan catatan terhadap asumsi makro yang dirancang pemerintah.

Fraksi Partai Gerindra dan Partai Nasdem menilai target pertumbuhan ekonomi pemerintah terlampau tinggi. Sebab, hal tersebut berkaitan dengan ketidakpastian yang disebabkan oleh pandemi virus corona (Covid-19) belum diketahui kapan akan berakhir.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Agar penyusunan, perumusan RAPBN lebih teliti, detil, dan tertib dengan pertimbangan ekonomi dunia dan domestik di masa pandemi ini, agar target dan outlook realisasi tidak terlalu besar mengingat pandemi virus corona tidak ada yang tahu kapan berakhir dan dampak ke depannya," ujar Juru Bicara FPGerindra Soepriyatno.

"Artinya apabila angka-angka proyeksi KEM PPKF pada 2021 khususnya proyeksi pertumbuhan ekonomi tidak dususun secara over confidence," jelas dia.

Baca juga: Inilah Asumsi Makro yang Tertuang di RAPBN 2020

Dia pun mengatakan, dengan tingginya target pertumbuhan ekonomi pemerintah dalam RAPBN 2021 dikhawatirkan bakal menjadi alasan defisit yang kian lebar serta meningkatkan rasio urang pemerintah.

Pasalnya, perekonomian domestik dan global masih diliputi perlambatan akibat pandemi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.