Bisa Dicoba, Cara Diversifikasi Aset Saat Pandemi

Kompas.com - 16/06/2020, 17:40 WIB
Ilustrasi investasi. SHUTTERSTOCKIlustrasi investasi.

 

Tercatat, cadangan devisa RI per akhir Mei pada level 130,5 miliar dollar AS. Berbeda jauh dengan cadangan tahun 2008 sebesar 50 miliar dollar AS dan tahun 1998 sebesar 17 miliar dollar AS.

Kondisi fundamental RI yang cukup baik ini, lanjut Ivan, dapat membuat investor asing kembali melirik Indonesia sebagai salah satu negara emerging market.

Baca juga: Ini 10 Keuntungan Investasi ORI017

Apalagi, pasar obligasi menawarkan tingkat imbal hasil cukup aktraktif sekitar 5,16 persen.

"Pasar saham juga akan mendapat angin segar sejak mulai dibukanya kembali ekonomi di berbagai negara karantina. Ini menandakan akan dimulainya pemulihan ekonomi dan bisa dijadikan momentum untuk berinvestasi jangka panjang," pungkas Ivan.

Sebagai informasi, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mencatatkan kinerja -24,54 persen sepanjang 2020. Tapi sepanjang Mei, IHSG melanjutkan rebound dengan kenaikan tipis 0,79 persen dibanding April 2020.

Sementara itu, kinerja pasar obligasi lebih unggul dibanding pasar saham. Tercatat, Bindo Index berkinerja 1,38 persen sepanjang 2020 dan mencatatkan kenaikan 2,57 persen pada bulan Mei.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X