UMKM Kuliner Disarankan Gabung di Cloud Kitchen, Apa Itu?

Kompas.com - 17/06/2020, 20:37 WIB
ilustrasi produk usaha kuliner Shutterstockilustrasi produk usaha kuliner

JAKARTA, KOMPAS.com - Konsep dapur kolektif atau cloud kitchen ternyata menawarkan manfaat yang sangat besar bagi UMKM.

Konsep yang mulai dikembangkan oleh penyedia layanan pesan antar makanan, seperti GoFood, GrabKitchen maupun Kulina itu tidak hanya menawarkan peluang memperluas pasar tetapi memperluas pasar tapi juga kesempatan memaksimalkan profit.

Hal itu, disampaikan oleh Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Bhima Yudhistira Adhinegara.

Baca juga: Nielsen: Go-Food dan Grabfood Juarai Layanan Pesan Antar di Indonesia

Analisa itu didasarkan pada pengamatannya selama masa pandemi Covid-19 ini di mana prospek layanan pesan-antar (delivery) itu sangat cerah karena konsep work from home yang diterapkan pemerintah justru memicu permintaan terhadap layanan pesan-antar makanan.

“Ini sangat solutif buat UMKM yang ingin memulai bisnis kuliner. Inovasi cloud kitchen ini mirip factory sharing yang berlaku di industri. Jadi ini salah satu perwujudan sharing economy dan momentumnya sangat pas di era pandemi karena sekarang banyak yang bekerja dari rumah. Prospek pesan-antar makanan sangat cerah,” katanya, Selasa (16/6/2020).

Konsep cloud kitchen mirip dengan pujasera tapi bedanya hanya melayani pesan-antar makanan. Melalui cloud kitchen, UMKM tetap menjadi pemilik atas bisnis tersebut tetapi mendapatkan bantuan teknologi dan fasilitas dapur dari para penyedia layanan delivery.

Baca juga: Beli Makanan Pakai Layanan Pesan Antar? BPOM Minta Anda Perhatikan Ini

Bhima memperhitungkan bahwa dengan bergabung di konsep cloud kitchen, UMKM yang baru memulai bisnis dapat menghemat biaya operasional karena komponen biaya pembelian peralatan dan sewa tempat itu dapat mencapai 70-80 persen total biaya investasi mereka.

Dengan bergabung di cloud kitchen, UMKM menjadi minim risiko, karena mereka terbebas dari beban bayar sewa atau renovasi bangunan, beban biaya penyediaan ruang makan bagi mereka yang ingin menyantap makanan di tempat, dapat melayani konsumen lebih cepat serta infrastruktur dapur yang sudah siap.

“Sebaiknya mereka bergabung dengan cloud kitchen ini karena keberadaan mereka itu tidak akan menggerus pasar (UMKM) itu sendiri melainkan bisa memunculkan wirausahawan kuliner. Pasar kita itu luas sekali, ada 260 juta penduduk, sementara rasio kewirausahaan baru 3,1 persen,” jelas Bhima.

Namun demikian Bhima mengingatkan bahwa UMKM juga perlu mengembangkan ciri khas yang membedakan restoran mereka agar mereka mampu bertahan dan segmentasi pasar juga menjadi tidak jenuh.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X