Erick Thohir Malu Dividen BUMN Tak Capai Target Karena Corona

Kompas.com - 18/06/2020, 17:46 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir ketika menjelaskan konsep PT Sarinah (Persero) dalam wawancara terbatasnya di Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (8/5/2020). KOMPAS.com/ADE MIRANTI KARUNIA SARIMenteri BUMN Erick Thohir ketika menjelaskan konsep PT Sarinah (Persero) dalam wawancara terbatasnya di Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (8/5/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara ( BUMN) Erick Thohir mengaku malu target dividen BUMN yang akan disetorkan ke negara tak mencapai target.

Sebab, pandemi Covid-19 ini menyebabkan kinerja mayoritas perusahaan plat merah terdampak.

“Ini jadi malu juga, kadang-kadang ya kita memang diajarkan almarhum orang tua mesti confident, kerja keras. Waktu itu sebetulnya sudah menjanjikan ke menteri keuangan (Sri Mulyani) dengan segala reformasi yang kita lakukan akan terjadi efisiensi, pembesaran dividen,” ujar Erick dalam acara Ngopi Yuk, Kamis (18/6/2020).

Baca juga: Imbas Corona, Setoran Dividen BUMN Diperkirakan Anjlok

Erick menjelaskan, saat ini 90 persen perusahaan plat merah operasionalnya terdampak karena virus corona ini. Atas dasar itu, dia memprediksi setoran ke negara yang telah ditargetkan tak akan tercapai.

“Tadinya di atas target, enggak tanggung-tanggung (targetnya peningkatan dividen) 50 persen selama 5 tahun ke depan. Sekarang buat tahun depan saja, jujur saja, dari target sebelum-sebelumnya tahun depan hanya bisa seperempat,” kata Erick.

Mantan bos Inter Milan itu menambahkan, 10 persen BUMN yang bisnisnya tak terdampak corona, salah satunya perusahaan yang bergerak di industri telekomunikasi.

“Perusahaan-perusahaan yang tetap baik (di tengah pandemi Covid-19) Telkom, kesehatan, industri yang berhubungan dengan sumber daya alam dan makanan. Yang lain-lainnya berat,” ucap dia.

Baca juga: Berapa Dividen yang akan Dibagikan Telkom dalam RUPS Besok?

Sebelumnya, Erick menargetkan perusahaan-perusahaan plat merah bisa memberi setoran ke negara hingga Rp 700 triliun di 2024.

Setoran ke negara tersebut meliputi pajak, dividen dan royalti.

“Sekarang itu (setoran BUMN ke negara) Rp 400 triliunan, kami coba tingkatkan Rp 700 triliun lebih. Ini yang ujungnya ingin capai," ujar Erick di Gedung DPR RI, Kamis (20/2/2020).



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X