Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Co-Founder Gojek: yang Kami Lakukan Mungkin Tidak Cukup Mengurangi Kekecewaan Kalian

Kompas.com - 24/06/2020, 10:30 WIB
Kiki Safitri,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com – Perusahaan teknologi Gojek bakal memangkas 430 karyawan akibat pandemi Covid-19 yang mempengaruhi beberapa divisi Gojek seperti GoMassage, GoClean, GoLife, dan GoFood Festival.

Melaui email internal perusahaan, Co-CEO Gojek Andre Soelistyo memastikan perusahaan akan memberikan kompensasi terkait pemangkasan karyawan yang terdampak tersebut.

"Kami memohon maaf sebesar-besarnya kami harus mengambil keputusan sulit untuk kita dapat mengimplementasikan hal ini,” kata Andre, Rabu (24/6/2020).

Baca juga: Selain PHK 430 Karyawan, Gojek Juga Tutup Layanan GoLife hingga GoFood Festival

Adapun beberapa kompensasi yang akan diberikan perusahaan, antara lain :

1. Pesangon

Perusahaan memastikan karyawan yang terdampak akan menerima pesangon (dengan minimum gaji 4 pekan) ditambah tambahan 4 pekan gaji untuk setiap tahun lamanya bekerja.

2. Pembayaran gaji selama periode pemberitahuan

Perusahaan berjanji tidak mewajibkan karyawan yang terdampak untuk bekerja saat sudah memasuki periode pemberitahuan. Hal ini dilakukan agar karyawan dapat fokus memikirkan mengenai rencana mereka di masa mendatang.

“Namun, kami tetap akan membayar gaji mereka secara penuh,” tambah dia.

3. Equity arrangement

Perusahaan juga memberikan masa tunggu (annual cliff) bagi karyawan yang memiliki hak kepemilikan saham yang akan dihapus. Sehingga karyawan yang meninggalkan Gojek dapat memiliki saham di perusahaan yang telah mereka bangun.

Baca juga: 430 Karyawan Gojek Kena PHK, Bagaimana Pesangonnya?

4. Pembayaran cuti tahunan dan hak lainnya

Perusahaan berjanji akan membayarkan cuti tahunan yang tidak digunakan, selain juga hak-hak lainnya termasuk cuti melahirkan.

5. Perpanjangan asuransi kesehatan

Di tengah krisis kesehatan global ini, Gojek memastikan kebutuhan terkait kesehatan karyawan yang terdampak tetap dapat terpenuhi.

“Kami akan memperpanjang skema asuransi kesehatan bagi karyawan yang terdampak dan juga bagi keluarga mereka, hingga 31 Desember 2020,” jelasnya.

6. Perlengkapan inventaris

Gojek mematikan karyawan yang terdampak, dapat tetap memiliki laptop mereka untuk membantu mencari peluang usaha lain.

Baca juga: Lowongan Kerja BUMN untuk Lulusan S1/D4, Cek Syaratnya

7. Perpanjangan program bantuan karyawan

Sebagai wuud trimakasih perusahaan, Gojek memperhatikan kondisi emosional dan psikologis karyawan yang terdampak. Oleh karena itu, perusahaan memperpanjang masa dukungan, mencakup program layanan kesehatan mental, finansial, dan konsultasi lainnya selama tiga bulan ke depan.

8. Program outplacement

Gojek juga menyelenggarakan program outplacement dimana karyawan yang terdampak terus memperoleh dukungan untuk mencari pekerjaan baru.

“Kami memberikan program outplacement yang akan membantu setiap orang untuk mencari pekerjaan,” kata dia.

“Kami tahu bahwa apapun yang kami lakukan mungkin tidak cukup untuk mengurangi kekecewaan kalian, namun kami berupaya yang terbaik untuk dapat mendukung kalian,” ungkap Co-Founder Gojek Kevin Alui.

Baca juga: Mulai Hari Ini, Masyarakat Bisa Kirim Foto Meteran Listrik ke PLN

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com