Dampak Corona Lebih Parah, IMF Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Global -4,9 Persen Tahun Ini

Kompas.com - 25/06/2020, 05:41 WIB
IMF shutterstock.comIMF

JAKARTA, KOMPAS.com - Dana Moneter Internasional (IMF) memproyeksi pertumbuhan ekonomi dunia akan mengalami kontraksi atau tumbuh negatif 4,9 persen tahun 2020 ini.

Angka tersebut lebih rendah 1,9 poin persentase jika dibandingkan dengan proyeksi pada bulan April lalu yang memperkirakan pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) global mengalami kontraksi 3 persen.

Kepala Ekonom IMF Gita Gopinath menjelaskan, dampak pandemi virus corona (Covid-19) pada paruh pertama tahun 2020 lebih parah dari yang dibayangkan.

Baca juga: IMF: Ekonomi Dunia Bakal Alami Krisis yang Belum Pernah Terjadi...

 

Selain itu, proses pemulihan pun akan memakan waktu lebih lama dari yang dibayangkan. Revisi proyeksi tersebut disebabkan oleh pertumbuhan konsumsi yang kian tertekan hampir di seluruh negara di dunia.

Pasalnya, banyak negara dunia yang mengalami disrupsi di dalam aktivitas perekonomian domestik akibat pembatasan sosial dan lockdown yang diterapkan untuk menekan angka persebaran Covid-19.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Terlebih lagi, investasi swasta cenderung tertahan lantaran perusahaan cenderung menunda belanja modal di tengah ketidakpastian yang tinggi. Meski dedmikian, kebijakan pemerintah turut mengimbangi penurunan permintaan domestik," ujar Gita dalam laporan World Economic Outlook edisi Juni seperti dikutip Kompas.com, Rabu (24/6/2020).

Lebih lanjut dijelaskan, pertumbuhan ekonomi untuk kelompok negara maju diproyeksi bakal kontraksi 8 persen pada tahun 2020. Angka tersebut lebih rendah 1,9 poin persentase jika dibandingkan dengan prediksi April 2020 lalu.

IMF menilai, terdapat hantaman yang lebih hebat dari ekspektasi terhadap perekonomian kelompok negara maju di semester I tahun ini.

Proses pemulihan pun akan terjadi secara bertahap lantaran kekhawatiran mengenai peningkatan kasus penularan virus masih berlanjut.

Baca juga: IMF Beri Keringanan Utang untuk 25 Negara Anggota

Secara berturut-turut, IMF memproyeksi pertumbuhan ekonomi kelompok negara maju sebagai berikut; Amerika Serikat -8 persen, Jepang -5,8 persen, Inggris -10,2 persen, Jerman -7,8 persen, Prancis, -12,5 persen, sementara Italia dan Spanyol tumbuh -12,8 persen.

Untuk negara berkembang, pertumbuhan PDB diproyeksi akan mengalami kontraksi 3 persen tahun ini. Lebih rendah 2 poin persentase jika dibandingkan dengan proyeksi April 2020.

Untuk negara berpendapatan rendah, pertumbuhan ekonomi diproyeksi akan mengalami kontraksi 1 persen.

Adapun untuk tahun 2021 mendatang, IMF memproyeksi perekonomian global akan menguat dan tumbuh 5,4 persen. Namun demkian, pertumbuhan tersebut juga lebih rendah 0,1 persen poin persentase dibandingkan proyeksi April lalu.

"Konsumsi diproyeksi akan menguat secara bertahap tahun depan, dan investasi juga diperoyeksi akan meningkat, mesi masih terbatas," tulis IMF.

Dengan demikian, PDB global pada tahun 2021 mendatang akan lebih rendah 6,5 poin persentase jika dibandingkan dengan proyeksi sebelum Covid-19 pada Januari lalu.

"Dampak negatif terhadap rumah tangga berpendapatan rendah akan cuku parah, hal itu berisiko buruk terhadap upaya dunia untuk mengurangi kemiskinan di dunia sejak 1990-an," jelas IMF.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X