Bank Dunia Sarankan Pemerintah Lebih Serius Kendalikan Penggunaan Air Tanah

Kompas.com - 25/06/2020, 16:35 WIB
Bank Dunia Bank DuniaBank Dunia
|

Lebih lanjut, Bank Dunia juga menyarankan pemerintah dalam hal ini Dinas Kesehatan (Dinkes) di berbagai daerah untuk meningkatkan kapasitas penyediaan air minum berkualitas.

Tujuannya untuk meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap kualitas air PDAM yang disalurkan melalui perpipaan. Akhirnya masyarakat bisa mengalihkan penggunaan dari sumber air alternatif yang tidak berkelanjutan (sustainable) seperti air kemasan ke air perpipaan.

"Perlu upaya-upaya dinas kesehatan untuk lebih meng-enforce mekanisme penyediaan air minum yang memang menjadi kewajibannya," ungkap dia.

Baca juga: Bank Dunia: Penyediaan Air Minum dan Sanitasi RI Tertinggal

Irma menuturkan, sejauh ini banyak dinas kesehatan yang hasil penelitian airnya tidak pernah dilaporkan bahkan dipublikasikan secara transparan. Hal ini bisa membuat masyarakat tidak percaya terhadap kualitas air yg disalurkan PDAM melalui perpipaan.

Banyak yang mengira, air PDAM tidak siap minum, berwarna keruh hingga kadang-kadang bau kaporit. Masyarakat pun lebih menyukai menggunakan sumber air kemasan karena merasa lebih aman dan nyaman.

"Untuk meningkatkan demand di masyarakat agar memakai air pipa memang perlu ada effort yang kuat dari PDAM untuk membuktikan bahwa mereka bisa memberikan layanan yang baik. Diharapkan ada upaya dari dinkes dan PDAM untuk bisa menumbuhkan pelayanan lebih bagus," papar Irma.

Baca juga: IMF: Covid-19 Sebabkan Perekonomian Global Rugi Rp 168.000 Triliun

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X