Sepak Terjang Orias, Dirut Inalum yang Diusir Anggota Dewan Saat Rapat

Kompas.com - 01/07/2020, 09:31 WIB
Direktur Utama MIND ID Orias Petrus Moedak di Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (25/11/2019). KOMPAS.com/AKHDI MARTIN PRATAMADirektur Utama MIND ID Orias Petrus Moedak di Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (25/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) atau MIND ID, Orias Petrus Moerdak, tiba-tiba diusir keluar oleh anggota Komisi VII DPR, Muhammad Nasir.

Orias diminta keluar dari ruangan setelah cekcok panas dan insiden gebrak meja. Menurut Nasir, Orias tidak kooperatif menjawab pertanyaan anggota dewan terkait utang bertenor 30 tahun untuk membeli saham PT Freeport Indonesia.

Orias sendiri merupakan wajah lama di BUMN. Dia ditunjuk Kementerian BUMN sebagai Dirut Inalum yang jadi holding BUMN tambang pada November 2019. Dia menggantikan Budi Gunadi Sadikin yang menjadi Wakil Menteri BUMN.

Wara-wiri di banyak perusahaan pelat merah, karir Orias dari satu BUMN ke BUMN lain rata-rata tak bertahan lama. Dia jadi salah satu petinggi BUMN yang paling sering terkena kebijakan rotasi.

Baca juga: Erick Thohir Tunjuk Orias Petrus Jadi Dirut MIND ID

Tahun 2014-2016, Orias dipercaya sebagai Direktur Keuangan PT Pelabuhan Indonesia II atau Pelindo II. Lalu di periode 2016-2017, atau setelah pergi dari Pelindo II, Orias didapuk sebagai Direktur Utama Pelindo III yang berkantor pusat di Surabaya.

Berikutnya, Orias kembali dirotasi Kementerian BUMN dan ditempatkan di posisi Direktur Keuangan PT Bukit Asam (Persero) Tbk periode 2017-2018.

Tak berselang lama di BUMN tambang batu bara itu, dia kemudian dicopot dari jabatannya dan menempati posisi baru sebagai Wakil Presiden Direktur PT Freeport Indonesia. Di perusahaan tambang asal Amerika Serikat tersebut, dia jadi wakil pemerintah setelah saham mayoritas Freeport diakusisi Inalum.

Lalu, belum genap setahun, pria asal NTT ini diangkat menjadi Dirut Inalum yang menjadi holding atau induk dari PT Bukit Asam Tbk (PTBA), PT Timah Tbk (TINS), PT Antam Tbk (ANTM), dan Freeport Indonesia.

Baca juga: Usir Dirut Inalum Saat Rapat di DPR, Ini Profil Muhammad Nasir

Sebelum berkarir di BUMN, Orias menghabiskan sebagian besar karirnya di sektor keuangan. Dia mengawali kariernya sebagai senior auditor di Ernst & Young (EY), perusahaan jasa auditor yang masuk kategori Big Four di Indonesia.

Lalu dia sempat berlabuh ke Bahana Sekurities sebagai Direktur Corporate Finance, dan menjabat Managing Director Danareksa Sekuritas pada 2003-2008. Orias juga pernah bekerja di Investment Banking di Singapura.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X