BPS: Harga Beras Semua Kualitas pada Juni 2020 Sangat Terkendali

Kompas.com - 01/07/2020, 14:34 WIB
Ilustrasi beras KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGIlustrasi beras

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan harga beras pada Juni 2020 sangat terkendali.

Berdasarkan data yang dipaparkan BPS, pergerakan harga beras di tingkat petani dan tingkat penggilingan terpantau naik 0,94 persen untuk kualitas beras premium, dan naik 2,11 persen untuk harga Gabah Kering Panen.

Namun Beras grosir dan eceran terpantau turun 0,56 persen dan 0,14 persen.

Baca juga: BPS: Harga Beras Semua Jenis Turun di Tingkat Penggilingan

"Jadi dengan ini kita bisa menyimpulkan harga beras bulan Juni 2020 sangat terkendali, apalagi cadangan beras yang ada itu cukup," kata Kepala BPS, Suhariyanto dalam konferensi video, Rabu (1/7/2020).

Secara lebih rinci, Suhariyanto memaparkan harga gabah pada bulan Juni 2020 mengalami kenaikan karena panen raya yang telah berlalu di sejumlah daerah.

Tercatat pada Juni, harga Gabang Kering Panen (GKP) di tingkat petani naik 2,11 persen dibanding Mei 2020. Secara tahunan, harga gabah di tingkat petani naik 3,17 persen.

Dari 1.732 transaksi penjualan gabah di 26 provinsi selama Juni 2020, tercatat transaksi gabah kering panen (GKP) 58,60 persen, gabah kering giling (GKG) 24,48 persen, dan gabah luar kualitas 16,92 persen.

Baca juga: BPS: Harga Beras Pada April Menurun, Distribusi ke Depan Perlu Dijaga

Untuk Gabah Kering Giling (GKG) di tingkat penggilingan naik 0,41 persen secara bulanan (month to month) dan naik 11,43 persen secara tahunan (year on year/yoy)

"Pergerakan harga gabah di tingkat penggilingan mirip sekali dengan pergerakan harga di tingkat petani. Gabah kering panen mengalami kenaikan 1,82 persen (secara bulanan atau month to month/mtm), dan naik 3,51 persen (yoy)," papar Suhariyanto.

Pria yang akrab disapa Kecuk ini menyatakan, adanya kenaikan harga gabah di tingkat petani dan penggilingan membuat harga beras mengalani kenaikan, utamanya untuk beras kategori premium.

Harga beras kategori premium mengalami kenaikan sebesar 0,94 persen dibanding mei 2019. Di tingkat penggilingan, beras premium mencapai Rp 9.919 per kg.

Sementara itu, harga beras medium turun 0,85 persen sebesar Rp 9.445 per kilogram, dan harga beras di luar kualitas turun 0,52 persen menjadi Rp 8.926 per kilogram.

"Dibandingkan dengan Juni 2019, rata-rata harga beras di penggilingan pada Juni 2020 untuk kualitas premium dan kualitas medium masing-masing naik sebesar 4,24 persen, dan 3,04 persen, sedangkan untuk beras luar kualitas turun 0,95 persen," pungkas Kecuk.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jalin Kerja Sama dengan JPEN, PGN Berusaha Dorong Daya Saing Industri Jateng

Jalin Kerja Sama dengan JPEN, PGN Berusaha Dorong Daya Saing Industri Jateng

Rilis
Kemenperin Targetkan Industri Farmasi Tumbuh Double Digit pada 2021

Kemenperin Targetkan Industri Farmasi Tumbuh Double Digit pada 2021

Whats New
Permintaan Kredit Terus Tumbuh, Ini Indikatornya

Permintaan Kredit Terus Tumbuh, Ini Indikatornya

Whats New
[TREN TEKNOLOGI KOMPASIANA] Beda Nasib LG dan Samsung | Belajar dari Italia Melestarikan Ekosistem Lingkungan

[TREN TEKNOLOGI KOMPASIANA] Beda Nasib LG dan Samsung | Belajar dari Italia Melestarikan Ekosistem Lingkungan

Rilis
Sandiaga Uno Targetkan Bali Bisa Dikunjungi Wisman Pada Tahun Ini

Sandiaga Uno Targetkan Bali Bisa Dikunjungi Wisman Pada Tahun Ini

Whats New
Aset TMII Capai Rp 20,5 Triliun, Kemenkeu: Baru Tanahnya Saja

Aset TMII Capai Rp 20,5 Triliun, Kemenkeu: Baru Tanahnya Saja

Whats New
Masih Calon Pulau, KKP Cek Lebih Lanjut Kemunculan Pulau Baru Usai Badai Seroja

Masih Calon Pulau, KKP Cek Lebih Lanjut Kemunculan Pulau Baru Usai Badai Seroja

Whats New
[TREN WORKLIFE KOMPASIANA] 4 Alasan Perempuan di Desa Memilih Tandur sebagai Profesi | 'Power of Resilience' adalah Kunci

[TREN WORKLIFE KOMPASIANA] 4 Alasan Perempuan di Desa Memilih Tandur sebagai Profesi | "Power of Resilience" adalah Kunci

Rilis
Bernie Madoff, Penjahat Skema Ponzi Terbesar yang Meninggal di Penjara

Bernie Madoff, Penjahat Skema Ponzi Terbesar yang Meninggal di Penjara

Whats New
Ramadhan, Mendag Lutfi: Harga Bahan Pokok Stabil!

Ramadhan, Mendag Lutfi: Harga Bahan Pokok Stabil!

Whats New
Ada Reshuffle Kabinet, Siapa yang Bakal Jadi Menteri Investasi?

Ada Reshuffle Kabinet, Siapa yang Bakal Jadi Menteri Investasi?

Whats New
Akhiri Pekan, IHSG dan Rupiah Ditutup Menguat

Akhiri Pekan, IHSG dan Rupiah Ditutup Menguat

Whats New
Kemenkeu Ungkap TMII Tak Pernah Bayar PNBP, Bukan Pajak

Kemenkeu Ungkap TMII Tak Pernah Bayar PNBP, Bukan Pajak

Whats New
[TREN EDUKASI KOMPASIANA] PR Orangtua Mengenal Potensi Anak Sejak Dini | Edukasi ala Mangunwijaya

[TREN EDUKASI KOMPASIANA] PR Orangtua Mengenal Potensi Anak Sejak Dini | Edukasi ala Mangunwijaya

Rilis
Menaker Lantik 11 Pejabat Tinggi Madya di Lingkungan Kemnaker

Menaker Lantik 11 Pejabat Tinggi Madya di Lingkungan Kemnaker

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X