Riset: Pendapatan UMKM Bakal Naik 160 Persen Jika Jualan via Online

Kompas.com - 02/07/2020, 19:02 WIB
Ilustrasi UMKM shutterstock.comIlustrasi UMKM

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Komisaris Sea Group Pandu P Sjahrir mengatakan, pendapatan rata-rata yang diterima oleh para pelaku UMKM bila berjualan melalui e-commerce bisa meningkat lebih dari 160 persen.

Ini berdasarkan survei yang dilakukan pihaknya. 

"Sementara untuk peningkatan produktivitas penggunaan e-commerce bisa mencapai 110 persen. E-commerce bisa menurunkan biaya operasional toko, meningkatkan produktivitas dan fleksibilitas bekerja," ujarnya dalam temu pers yang disiarkan secara virtual, Kamis (2/7/2020).

Baca juga: Ini yang Membuat UMKM Sulit Terjun ke Platform Digital

Pandu juga mengatakan, dalam survei itu, ada 70 persen responden yang mengakui akan terus memanfaatkan media digital melalui e-commerce untuk berjualan dan berbelanja mulai hari ini hingga saat new normal berlangsung.

Sementara untuk jenis media yang dilakukan dalam mempromosikan jualannya berbeda-beda.

Misalnya saja ada 51 persen responden yang meningkatkan penjualan lewat platfrom e-commerce, 50 persen meningkatkan penjualan menggunakan video streaming dan 49 persen meningkatkan penjualannya melalui pelatihan secara online.

"Untuk penjualan melalui e-commerce akan didominasi oleh sektor retailer, industri rumahan, makanan dan akomodasi," katanya.

Pandu juga berpendapat bahwa memanfaatkan digital untuk menunjang penjualan para UMKM bukanlah hal yang mudah. 

 

Baca juga: 3 Tantangan Utama yang Dihadapi UMKM Selama Pandemi Covid-19

UMKM akan memiliki hambatan-hambatan dalam mengaplikasikan digital untuk penjualannya seperti minimnya pengetahuan, sulitnya mereka bekerja dari rumah hingga tidak memiliki permodalan.

Minimnya pengetahuan kata dia akan membuat para pelaku UKM merasa sulit untuk menggunakan dan mengakses fitur-fitur.

Di sisi lain para pelaku UMKM banyak juga yang merasa sulit untuk bekerja dari rumah, yang dikarenakan kurangnya jangkauan dalam mengakses internet hingga adanya beberapa pekerjaan yang memang memerlukan interaksi fisik. 

"Sementara kalau untuk permodalan, pemerintah kita sudah menyiapkan anggaran sebesar Rp 34,1 triliun untuk membantu Digitalisasi UMKM agar lebih cepat terealisasikan. Ada juga beberapa program yang disiapkan pemerintah untuk menopang UMKM seperti restrukturisasi, cicilan ringan hingga pelatihan-pelatihan," jelas dia.

Baca juga: UMKM Jadi Prioritas Ekspansi Kredit Rp 90 Triliun Bank Himbara

Survei ini dilakukan kepada 20.000 anak muda yang memiliki usia mulai dari 16 tahun hingga 35 tahun. Dari total seluruh responden yang terlibat ada 2.200 responden yang merupakan pelaku usaha.

Survei ini pun dilakukan melalui platform Garena dan Shopee selama periode Juni 2020.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X