Persaingan Antar-bank BUMN yang Jadi Sorotan Erick Thohir

Kompas.com - 04/07/2020, 12:39 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menyebut kinerja bank-bank BUMN yang dinilainya lebih banyak jago kandang. Selain itu, dia menyoroti persaingan antar-bank pelat merah (Himbara) pada segmen bisnis yang sama.

Mantan Presiden Inter Milan itu mencontohkan, Bank BNI seharusnya bisa mulai mengejar peningkatan international funding. Setiap bank BUMN diharapkan memiliki fokus bisnis masing-masing, bukan malah bersaing di segmen yang sama di dalam negeri. 

"Untuk BNI saya challenge, saya harap BNI menjadi source of international funding. Mohon maaf ini baru permikiran, saya tawarkan ke para direksi BNI, kalau BNI terus bersaing sama Bank Mandiri dan lain-lain apa bedanya? Saya harap BNI menjadi international banking kita," kata Erick seperti dikutip pada Sabtu (4/7/2020).

Erick menambahkan, saat ini BNI telah menapakkan kakinya di Hong Kong dan New York. Dia menginginkan, ketika perusahaan dalam negeri ingin mengakuisisi perusahaan asing, BNI bisa terlibat dalam pendanaannya.

Baca juga: Erick Thohir Beberkan Alasan Direksi BUMN Kerap Terbelit Kasus Korupsi

“Ketika banyak pengusaha akuisisi perusahaan luar negeri, di-support bank lokal dengan catatan dalam 3-4 tahun bisa di-refinance. Hal ini banyak sekali sekarang, apalagi banyaknya pengusaha Indonesia yang berupaya global. Ini yang kita harapkan,” kata dia.

Sementara Bank Tabungan Negara (BTN), lanjut Erick, menjadi bank yang fokus pada perumahan. BTN dapat berkolaborasi dengan BUMN perumahan hingga transportasi yang selanjutnya membentuk konsep transit oriented development (TOD).

Lalu, Bank Rakyat Indonesia (BRI) diminta bisa fokus untuk mengembangkan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), serta Bank Mandiri fokus pada korporasi.

"Soal bank kan sebelumnya ada pemikiran holding-isasi, tapi saya berpikir berbeda. Saya harap bank-bank bersaing dengan sehat, tapi dengan segmen pasar yang jelas," ujar Erick seperti dikutip Antara.

Baca juga: Penasaran Berapa Harta Kekayaan Ahok?

“Saya harap bank-bank bersaing dengan sehat, tapi dengan segmen pasar jelas. Contohnya BTN, saya support dia menjadi bank fokus pada perumahan, apakah dengan konsep mendorong mereka bersinergi dengan KAI untuk TOD, atau (dengan) Perumnas,” kata dia lagi.

Perdanaan luar negeri sudah lazim dilakukan bank-bank BUMN China yang menyokong ekspansi perusahaan-perusahaan lokal mereka ke luar negeri.

“Contoh kemarin saya pelajari perusahaan di China jago tekstil dia akuisisi perusahaan chemical di Swiss yang bikin benangnya Nike. Itu diakuisisi oleh perusahaan China, funding pertama juga dari China,” ucap dia.

Gabungkan bank syariah BUMN

Erick juga mengatakan akan menggabungkan beberapa bank syariah pelat merah. Dia menargetkan hal tersebut bisa terwujud di awal 2021.

“Kita coba sedang kaji bank-bank syariah kita ini nanti kita coba merger. Insyaallah Februari tahun depan jadi satu, bank syariah Mandiri, BNI,” ujar Erick.

Baca juga: ICW Sebut Gebrakan Erick Thohir di BUMN Mulai Lenyap

Pemilik Grup Mahaka ini menjelaskan, penggabungan bank-bank syariah itu dilakukan agar memberi banyak pilihan bagi masyarakat dalam mencari pendanaan.

“Supaya tadi ada opsi-opsi pendanaan yang percaya bisnis syariah kita mesti buka itu. Namanya pendanaan macam-macam kan ada mahal, murah, syariah kita mesti welcome semuanya itu,” kata dia.

Erick menambahkan, Indonesia merupakan negara dengan populasi muslim terbesar di dunia. Oleh karena itu, dia ingin memfasilitasi penduduk muslim untuk mendapat pendanaan.

“Nah kalau (bank) syariah di-merger dia bisa menjadi top id bank yang menjadi alternatif pilihan. Karena yang namanya funding terbuka. Ini yang kita coba lakukan segmentasi yang ada di Himbara supaya tidak kanibal dan memperkaya pada marketnya,” ucap dia.

Sementara itu, terkait bank Himbara lainnya, Erick mengaku tak ingin menggabungkannya. Namun, dia menginginkan agar bank-bank BUMN bermain di segmen yang berbeda-beda.

“Soal bank kan sebelumnya ada pemikiran holdingisasi, tapi saya berpikir berbeda, saya harap bank-bank bersaing dengan sehat, tapi dengan segmen pasar jelas,” ujar dia.

Baca juga: Cantrang Dilarang pada Era Susi, Kenapa Edhy Prabowo Berkeras Melegalkan?


(Sumber: KOMPAS.com/Ade Miranti | Editor: Sakina Setiawan)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cek Perbandingan Harga BBM di SPBU Pertamina, Shell, dan BP-AKR Hari Ini

Cek Perbandingan Harga BBM di SPBU Pertamina, Shell, dan BP-AKR Hari Ini

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Cara Buat SKCK, Syarat, dan Biaya untuk Rekrutmen BUMN 2022

Cara Buat SKCK, Syarat, dan Biaya untuk Rekrutmen BUMN 2022

Whats New
 Luxasia Targetkan Pertumbuhan Konsumen Premium Tiga Kali Lipat dalam 5 Tahun

Luxasia Targetkan Pertumbuhan Konsumen Premium Tiga Kali Lipat dalam 5 Tahun

Whats New
Harga Minyak RI Turun Tipis Menjadi 87,5 Dollar AS Per Barrel pada November 2022

Harga Minyak RI Turun Tipis Menjadi 87,5 Dollar AS Per Barrel pada November 2022

Whats New
Jadwal Rekrutmen Bersama BUMN 2022 Batch 2, Berikut Tahapannya

Jadwal Rekrutmen Bersama BUMN 2022 Batch 2, Berikut Tahapannya

Work Smart
Dirjen Migas: Teknologi Baru Bikin Industri Migas Bergerak Lebih Cepat

Dirjen Migas: Teknologi Baru Bikin Industri Migas Bergerak Lebih Cepat

Whats New
Didukung Prospek Pertumbuhan Ekonomi China, Harga Minyak Dunia Bervariasi

Didukung Prospek Pertumbuhan Ekonomi China, Harga Minyak Dunia Bervariasi

Whats New
Kementerian ESDM dan Pertamina Resmikan 34 Penyalur BBM Satu Harga

Kementerian ESDM dan Pertamina Resmikan 34 Penyalur BBM Satu Harga

Whats New
Bantu Petani Jagung, Syngenta Resmikan Fasilitas Benih dan Toko Online di E-commerce

Bantu Petani Jagung, Syngenta Resmikan Fasilitas Benih dan Toko Online di E-commerce

Whats New
IHSG Masih Berpotensi Bearish, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Masih Berpotensi Bearish, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
BUMN Buka Rekrutmen Bersama Gelombang II, Simak Syarat, Cara, dan Jadwal Pendaftarannya

BUMN Buka Rekrutmen Bersama Gelombang II, Simak Syarat, Cara, dan Jadwal Pendaftarannya

Whats New
[POPULER MONEY] Jokowi: RI Titik Terang di Tengah Gelapnya Ekonomi Global | Sri Mulyani Khawatir Banyak Warga RI Menua tapi Tetap Miskin

[POPULER MONEY] Jokowi: RI Titik Terang di Tengah Gelapnya Ekonomi Global | Sri Mulyani Khawatir Banyak Warga RI Menua tapi Tetap Miskin

Whats New
Gembok Dibuka, Saham GOTO Masih Menarik Dikoleksi?

Gembok Dibuka, Saham GOTO Masih Menarik Dikoleksi?

Whats New
Sri Mulyani Waspadai 3 Potensi Krisis Global di Tahun Depan

Sri Mulyani Waspadai 3 Potensi Krisis Global di Tahun Depan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.