Bukan Antivirus, Kalung Eucalyptus Kementan Dipasarkan Agustus 2020

Kompas.com - 06/07/2020, 13:30 WIB
Kementan akan memproduksi kalung dari tanaman eucalyptus yang diklaim mampu membunuh virus. DOK. Humas Kementerian PertanianKementan akan memproduksi kalung dari tanaman eucalyptus yang diklaim mampu membunuh virus.

BOGOR, KOMPAS.com - Kementerian Pertanian (Kementan) meluncurkan beberapa inovasi produk berbasis eucalyptus, salah satunya berbentuk kalung.

Produk kalung yang diyakini bisa membunuh virus corona ini akan dipasarkan Agustus 2020.

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Kementan Fajdry Jufry mengatakan, kalung ini tidak memiliki klaim sebagai anti virus melainkan sebagai aksesoris kesehatan yang disebut kalung aromaterapi eucalyptus.

Baca juga: Sederet Klaim Kementan Soal Kalung Ajaib Eucalyptus Anticorona

Untuk pemasarannya, ijin edar dari BPOM sebagai obat tradisional.

Namun, berdasarkan penelitian dan pengujian Balitbangtan Kementan secara in-vitro di laboratorium memiliki aktivitas anti virus, baik terhadap virus influenza maupun virus corona.

"Kalung (akan dipasarkan) pada bulan Agustus 2020 menunggu izin edar BPOM," kata dia dalam konferensi pers di Kantor Balai Besar Penelitian Veteriner Kementan, Bogor, Senin (6/7/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia menjelaskan, perusahaan yang bakal memproduksi kalung tersebut yakni PT Eagle Indopharma (Cap Lang), yang perjanjian kerjasamanya telah di teken pada Mei 2020 lalu.

Fajdry menjelaskan, terkait adanya tulisan anti virus dalam produk kalung tersebut, itu merupakan bentuk prototipe, yang tentunya tidak akan dipasarkan.

Pemasaran akan menggunakan tampilan lainnya yang memang sesuai dnegan ijin edar BPOM.

"Ini ada tulisan anti virus corona karena prototype. Jadi penyemangat untuk teman-teman peneliti bahwa kita akan menuju ke sana (antivirus corona)," katanya.

Baca juga: Kementan soal Kalung Antivirus: Ini Bukan Obat Oral, Ini Bukan Vaksin...

Ia menjelaskan, produk kalung merupakan aksesoris aromaterapi yang didesain dalam bentuk seperti name tag sehingga mudah dibawa kemana saja tanpa khawatir tertinggal atau tercecer.

Produk aksesoris aromaterapi ini dalam dunia luas bisa saja didesain sebagai gantungan kunci, kipas, bolpen atau bentuk lainnya yang memberikan aromaterapi.

Produk kalung aromaterapi Balitbangtan diformulasikan berbasis minyak Eucalyptus sp. dan didesain dengan teknologi nano dalam bentuk serbuk dan dikemas dalam kantong berpori.

Dengan teknologi nano, ukuran partikel bahan aktif menjadi sangat kecil dan luas permukaannya menjadi sangat besar. Dengan demikian, luas bidang kontaknya menjadi sangat besar dan dapat menekan penggunaan bahan aktif.

Produk ini mengeluarkan aroma secara lepas lambat (slow release) sehingga berfungsi sebagai aromaterapi selama jangka waktu tertentu.

 

Baca juga: Kementan akan Produksi Kalung Eucalyptus, Ini Tanggapan Akademisi UGM

Untuk mendapatkan efek aromaterapi yang optimal, penggunaannya dilakukan dengan cara menghirup aroma dari lubang-lubang kemasannya.

"Ini kan aksesoris kesehatan, bisa di hirup dan ini bisa bunuh virus corona yang ada di sekitar kita," kata Fadjry.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.