Pasarkan Produk Eucalyptus, Kementan Jajaki Kerja Sama dengan Jepang dan Rusia

Kompas.com - 06/07/2020, 15:04 WIB
Ilustrasi eucalyptus SHUTTERSTOCK/J.CHIZHEIlustrasi eucalyptus

BOGOR, KOMPAS.com - Kementerian Pertanian (Kementan) menghasilkan produk inovasi berbasis eucalyptus berbentuk roll on, inhaler, balsam, minyak aromaterapi dan kalung aromaterapi yang diyakini bermanfaat untuk membunuh virus corona.

Produk ini bahkan tengah dilirik oleh perusahaan asing.

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Kementan Fadjry Jufry mengatakan, pihaknya tengah menjajaki kerja sama dengan dua perusahaan farmasi asing untuk memasarkan produk berbasis eucalyptus tersebut.

 

Baca juga: Inhaler dan Roll On Eucalyptus akan Dipasarkan Akhir Juli 2020

Keduanya yakni Kobayashi Pharmaceutical Co Ltd asal Jepang dan Aptar Pharma asal Rusia.

"Rencananya ada dua perushaan besar yang sementara lagi berbicara dengan kami, ada Kobayashi Pharma dan Aptar Pharma," kata dia dalam konferensi pers di Kantor Balai Besar Penelitian Veteriner Kementan, Bogor, Senin (6/7/2020).

Ia mengatakan, perusahaan asal Rusia tersebut bahkan memiliki pemasaran produk yang tersebar di 30 negara. Saat ini penjajakan kerja sama tengah membahas tekait kesepakatan royalti.

"Sekarang kita sedang bicarakan soal royalti dan sebagainya," tambahnya.

Di sisi lain, Kementan telah mendaftarkan produk eucalyptus secara paten di Singapura, Malaysia, dan India.

Baca juga: Inhaler dan Roll On Eucalyptus akan Dipasarkan Akhir Juli 2020

Pendaftaran hak paten itu dilakukan pada empat produk eucalyptus buatan Balitbangtan Kementan.

Kendati demikian, Fadjry memastikan, pihaknya akan terus mengembangkan produk eucalyptus dengan pengujian secara klinis. Ini untuk memastikan manfaat produk sebagai anti virus corona.

"Jadi proses terkait uji pra klinis dan klinis untuk membuktikan (antivirus corona) itu tetap kita jalankan," katanya.

Saat ini pengujian baru sampai tahap in vitro di laboratorium. Hasil pengujian tahap ini menunjukkan eucalyptus memiliki aktivitas anti virus, baik terhadap virus influenza maupun virus corona, yakni gamma dan beta corona.

Menurutnya, pengujian terhadap beberapa bahan aktif menunjukkan bahwa eucalyptus mampu membunuh 80-100 persen virus influenza dan corona.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Besaran dan Kriteria Penerima Beasiswa Anak Peserta BPJS Ketenagakerjaan

Besaran dan Kriteria Penerima Beasiswa Anak Peserta BPJS Ketenagakerjaan

Whats New
Jokowi: Untung Kita Tak Impor, Stok Beras di Bulog Cukup

Jokowi: Untung Kita Tak Impor, Stok Beras di Bulog Cukup

Whats New
Pertamina Dukung Investigasi Kepolisian Terkait Kebakaran Kilang Balongan

Pertamina Dukung Investigasi Kepolisian Terkait Kebakaran Kilang Balongan

Whats New
Program Ekspor Shopee Mudahkan UMKM Solo Jualan Produk ke Luar Negeri

Program Ekspor Shopee Mudahkan UMKM Solo Jualan Produk ke Luar Negeri

Work Smart
Astra International Suntik Dana Rp 580 Miliar ke Sayurbox dan Halodoc

Astra International Suntik Dana Rp 580 Miliar ke Sayurbox dan Halodoc

Rilis
TaniHub Ekspor Produk Pertanian ke UEA, Pemerintah Lihat Peluang Besar

TaniHub Ekspor Produk Pertanian ke UEA, Pemerintah Lihat Peluang Besar

Whats New
Update 16 Bandara yang Sudah Buka Layanan Tes GeNose C19

Update 16 Bandara yang Sudah Buka Layanan Tes GeNose C19

Whats New
Bogasari Fasilitasi UKM Urus Izin Usaha SPP-IRT, Begini Cara dan Manfaatnya

Bogasari Fasilitasi UKM Urus Izin Usaha SPP-IRT, Begini Cara dan Manfaatnya

Rilis
BUMN Ini Ekspor 176 Ton Teh ke AS untuk Pasokan Starbucks

BUMN Ini Ekspor 176 Ton Teh ke AS untuk Pasokan Starbucks

Whats New
Kuartal Pertama 2021, Pendapatan Astra Internasional Turun 4 Persen

Kuartal Pertama 2021, Pendapatan Astra Internasional Turun 4 Persen

Whats New
Kini AirAsia Rambah Bisnis Produk Kecantikan

Kini AirAsia Rambah Bisnis Produk Kecantikan

Whats New
Sri Mulyani: Tidak Mungkin Jadi Negara Maju, Kalau Perempuannya Tidak Dididik

Sri Mulyani: Tidak Mungkin Jadi Negara Maju, Kalau Perempuannya Tidak Dididik

Whats New
[TREN ENTREPRENEUR KOMPASIANA] Soft Skill untuk Milenial | 'Winning Attitude' bagi Sales | Sisi Lain Jualan Durian

[TREN ENTREPRENEUR KOMPASIANA] Soft Skill untuk Milenial | "Winning Attitude" bagi Sales | Sisi Lain Jualan Durian

Rilis
Nasabah Komplain soal Unit Link, Ini Respons Bos Prudential

Nasabah Komplain soal Unit Link, Ini Respons Bos Prudential

Whats New
OJK Diminta untuk Izinkan Fintech Beri Pembiayaan di Atas Rp 2 Miliar

OJK Diminta untuk Izinkan Fintech Beri Pembiayaan di Atas Rp 2 Miliar

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X