Harga Tiket Pesawat Dinilai Sudah Rendah, Kenapa Penumpang Masih Sepi?

Kompas.com - 06/07/2020, 19:48 WIB
Ilustrasi tiket pesawat THINKSTOCKIlustrasi tiket pesawat

JAKARTA, KOMPAS.com - Memasuki era tatanan normal baru atau new normal, industri penerbangan dinilai belum mampu bangkit dari keterpurukan yang disebabkan pandemi Covid-19.

Hal tersebut terefleksikan dengan tingkat okupansi masih rendah dan perampingan karyawan yang dilakukan hampir seluruh maskapai nasional.

Padahal, berbagai cara sudah dilakukan oleh maskapai, mulai dari harga tiket yang rendah hingga promo pelaksanaan rapid test.

Pengamat penerbangan AIAC Arista Atmadjati mengatakan, saat ini maskapai penerbangan khususnya low cost carrier (LCC) sudah mematok harga tiket pesawat tidak jauh dari tarif batas bawah (TBB).

Baca juga: 7 Maskapai Bersalah Soal Kenaikan Harga Tiket, Ini Kata Kemenhub

Ia mencotohkan Lion Air sebagai salah satu maskapai yang sudah memasang harga tiket murah.

"Tadi pagi temen saya mau pulang ke Surabaya naik Lion Air Rp 500.000. Padahal, semurah-murahnya Rp 600.000 Rp 700.000," kata dia kepada Kompas.com, Senin (6/7/2020).

Kendati demikian, hal tersebut dinilai belum mampu meningkatkan tingkat okupansi pesawat.

Menurut Arista, hal tersebut diakibatkan masih khawatirnya masyarakat berpergian antar wilayah dengan kondisi jumlah pasien positif Covid-19 yang terus meningkat.

"Hotel belum tentu siap 100 persen. Tempat pariwisata masih sedikit yang buka," katanya.

Selain itu, masih ketatnya aturan untuk menggunakan pesawat dinilai membuat masyarakat mengurungkan niatnya. Seperti contoh, pemerintah provinsi Bali yang mewajibkan pengunjung memiliki surat keterangan bebas Covid-19 berbasis PCR test.

"Beberapa tujuan wisata masih menyiapkan protokol yang ketat. Orang masih concern dengan kesehatan," katanya.

Oleh karenanya, Arista menilai industri penerbangan baru akan kembali bangkit apabila vaksin Covid-19 sudah ditemukan. Dengan demikian, kepercayaan masyarakat untuk berpergian menggunakan pesawat akan tumbuh kembali.

"Memang menurut saya selama vaksin belum ketemu, memang agak susah," ucap dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X