Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

10 Kota Termahal untuk Ditinggali, Ibu Kota Turkmenistan yang Paling Mahal

Kompas.com - 07/07/2020, 09:07 WIB

NEW YORK, KOMPAS.com - Swiss, negara yang terkenal dengan label-label jam tangan mewah kenamaan dunia, menjadi tuan rumah bagi kota-kota termahal di dunia untuk ditinggali.

Negara tersebut memiliki empat kota yang menempati posisi lima teratas dalam daftar kota termahal di dunia pada tahun ini. Sementara itu, Turkmenistan menjadi negara yang memiliki kota termahal di dunia dengan posisi pertama.

Indeks ini diterbitkan oleh ECA Internasional, yang mengukur biaya hidup di kota-kota di seluruh dunia bagi ekspatriat atau pekerja asing. Pengukuran berkaitan dengan penggunaan barang dan jasa harian.

Riset mencakup perubahan harga antara Maret 2019 dan Maret 2020. Data mulai dari bahan makanan hingga kebutuhan dasar.

Baca juga: Bukan Uang Koin Gambar Sawit, Ini Uang Logam Termahal Bank Indonesia

Seperti barang-barang rumah tangga, pengeluaran umum, termasuk pakaian, peralatan listrik, makan di luar, keanggotaan di gym, alkohol, dan tembakau. Namun, survei ini tidak mencakup akomodasi, utilitas, dan biaya sekolah.

Survei menunjukkan, Ashgabat, ibu kota Turkmenistan menempati posisi pertama sebagai kota termahal di dunia untuk ditinggali. Posisi ini dipertahankan Ashgabat sejak tahun lalu.

Ibu kota dari negara yang kaya akan minyak dan gas (migas) ini memegang rekor dunia memiliki bangunan terbanyak yang terbuat dari marmer putih.

Meski demikian, perekonomian sedang terganggu karena kemerosotan harga gas. Ini memicu kejatuhan nilai mata uang dan krisis ekonomi, yang mengakibatkan hiperinflasi dan kekurangan pangan.

Sementara pada posisi ke-2 kota termahal ada Zurich, ke-3 Jenewa, ke-4 Basel, dan ke-5 Bern. Kota-kota di Swiss ini menjadi tempat tinggal yang paling menguras isi dompet.

Sebagai perbandingan, sebuah kafe di Zurich menjual cappuccino ukuran sedang serharga 5,98 dollar AS, dibandingkan dengan harga 4,56 dollar AS di New York, 5,01 dollar AS di Hong Kong, dan 3,66 dollar AS di London.

Baca juga: Pria 40 Tahun Salip Jack Ma Jadi Orang Terkaya Nomor 2 China, Ini Penyebabnya

Posisi ke-6 kota termahal ditempati oleh Hong Kong. Padahal, sebelumnya Hong Kong diperkirakan akan keluar dari dalam daftar seiring dengan demonstrasi politik yang terus terjadi sejak tahun lalu.

Steven Kilfedder dari ECA International mengatakan, sebagian perekonomian Hong Kong telah terlindung pegerakkan dollar AS di tengah demonstrasi yang terjadi. Membuat dollar Hong Kong tetap kokoh terhadap dollar AS.

"Selain itu Hong Kong juga menghindari penutupan wilayah yang ketat akibat Covid-19, dan ini membantu perekonomiannya meski berbulan-bulan ada kerusuhan politik di kota itu," kata dia seperti dilansir dari Forbes, Selasa (7/7/2020).

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Sumber Forbes
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ekonomi Jawa Tengah Diprediksi Tumbuh 5,3 Persen, Didorong Investasi dan Konsumsi

Ekonomi Jawa Tengah Diprediksi Tumbuh 5,3 Persen, Didorong Investasi dan Konsumsi

Whats New
Saham Sektor Teknologi Catatkan Kenaikan Paling Tinggi Awal 2023, Ini Katalisnya

Saham Sektor Teknologi Catatkan Kenaikan Paling Tinggi Awal 2023, Ini Katalisnya

Whats New
Soal Jalan Berbayar, Bos Bluebird: Kalau Bisa Taksi Digratiskan

Soal Jalan Berbayar, Bos Bluebird: Kalau Bisa Taksi Digratiskan

Whats New
8 Penyakit Kritis yang Biaya Rawat Inapnya Ditanggung Asuransi

8 Penyakit Kritis yang Biaya Rawat Inapnya Ditanggung Asuransi

Whats New
Airlangga Sebut RI Tak Akan Setop Ekspor Sawit ke Eropa

Airlangga Sebut RI Tak Akan Setop Ekspor Sawit ke Eropa

Whats New
Kurangi Konsumsi Listrik, Perusahaan Wajib Bangun Infrastruktur Green Data Center

Kurangi Konsumsi Listrik, Perusahaan Wajib Bangun Infrastruktur Green Data Center

Rilis
Strategi Anak Usaha ABM Investama Perkuat Ekosistem Logistik Nasional

Strategi Anak Usaha ABM Investama Perkuat Ekosistem Logistik Nasional

Rilis
Larang Minyakita Dijual Online, Kemendag Turunkan 6.678 Tautan Toko 'Online'

Larang Minyakita Dijual Online, Kemendag Turunkan 6.678 Tautan Toko "Online"

Whats New
Program Kartu Prakerja Gelombang 48 Belum Dimulai, PMO: Baru Sekadar Daftar Akun

Program Kartu Prakerja Gelombang 48 Belum Dimulai, PMO: Baru Sekadar Daftar Akun

Whats New
Januari 2023, Penjualan Eceran Diprediksi Tumbuh 1,7 Persen secara Tahunan

Januari 2023, Penjualan Eceran Diprediksi Tumbuh 1,7 Persen secara Tahunan

Whats New
Dukung Promosi UMKM, GoSend Sediakan Wadah Komunitas Best Seller GoSend

Dukung Promosi UMKM, GoSend Sediakan Wadah Komunitas Best Seller GoSend

Whats New
Pesawat Susi Air Dibakar di Nduga, INACA Minta Keamanan Penerbangan Ditingkatkan

Pesawat Susi Air Dibakar di Nduga, INACA Minta Keamanan Penerbangan Ditingkatkan

Whats New
Kartu Prakerja Diperkenalkan Lagi di Forum PBB, Disebut Berdampak Positif untuk Kesejahteraan

Kartu Prakerja Diperkenalkan Lagi di Forum PBB, Disebut Berdampak Positif untuk Kesejahteraan

Whats New
Kementan Fokus Tuntaskan Arahan Presiden Tanam 1 Juta Batang Kelapa Sesuai Target

Kementan Fokus Tuntaskan Arahan Presiden Tanam 1 Juta Batang Kelapa Sesuai Target

Smartpreneur
Indonesia dan Malaysia Sepakat Lawan Diskriminasi Sawit oleh Uni Eropa

Indonesia dan Malaysia Sepakat Lawan Diskriminasi Sawit oleh Uni Eropa

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+