10 Kota Termahal untuk Ditinggali, Ibu Kota Turkmenistan yang Paling Mahal

Kompas.com - 07/07/2020, 09:07 WIB
Ibu kota Turkmenistan, Ashgabat. ShutterstockIbu kota Turkmenistan, Ashgabat.

NEW YORK, KOMPAS.com - Swiss, negara yang terkenal dengan label-label jam tangan mewah kenamaan dunia, menjadi tuan rumah bagi kota-kota termahal di dunia untuk ditinggali.

Negara tersebut memiliki empat kota yang menempati posisi lima teratas dalam daftar kota termahal di dunia pada tahun ini. Sementara itu, Turkmenistan menjadi negara yang memiliki kota termahal di dunia dengan posisi pertama.

Indeks ini diterbitkan oleh ECA Internasional, yang mengukur biaya hidup di kota-kota di seluruh dunia bagi ekspatriat atau pekerja asing. Pengukuran berkaitan dengan penggunaan barang dan jasa harian.

Riset mencakup perubahan harga antara Maret 2019 dan Maret 2020. Data mulai dari bahan makanan hingga kebutuhan dasar.

Baca juga: Bukan Uang Koin Gambar Sawit, Ini Uang Logam Termahal Bank Indonesia

Seperti barang-barang rumah tangga, pengeluaran umum, termasuk pakaian, peralatan listrik, makan di luar, keanggotaan di gym, alkohol, dan tembakau. Namun, survei ini tidak mencakup akomodasi, utilitas, dan biaya sekolah.

Survei menunjukkan, Ashgabat, ibu kota Turkmenistan menempati posisi pertama sebagai kota termahal di dunia untuk ditinggali. Posisi ini dipertahankan Ashgabat sejak tahun lalu.

Ibu kota dari negara yang kaya akan minyak dan gas (migas) ini memegang rekor dunia memiliki bangunan terbanyak yang terbuat dari marmer putih.

Meski demikian, perekonomian sedang terganggu karena kemerosotan harga gas. Ini memicu kejatuhan nilai mata uang dan krisis ekonomi, yang mengakibatkan hiperinflasi dan kekurangan pangan.

Sementara pada posisi ke-2 kota termahal ada Zurich, ke-3 Jenewa, ke-4 Basel, dan ke-5 Bern. Kota-kota di Swiss ini menjadi tempat tinggal yang paling menguras isi dompet.

Sebagai perbandingan, sebuah kafe di Zurich menjual cappuccino ukuran sedang serharga 5,98 dollar AS, dibandingkan dengan harga 4,56 dollar AS di New York, 5,01 dollar AS di Hong Kong, dan 3,66 dollar AS di London.

Baca juga: Pria 40 Tahun Salip Jack Ma Jadi Orang Terkaya Nomor 2 China, Ini Penyebabnya

Posisi ke-6 kota termahal ditempati oleh Hong Kong. Padahal, sebelumnya Hong Kong diperkirakan akan keluar dari dalam daftar seiring dengan demonstrasi politik yang terus terjadi sejak tahun lalu.

Steven Kilfedder dari ECA International mengatakan, sebagian perekonomian Hong Kong telah terlindung pegerakkan dollar AS di tengah demonstrasi yang terjadi. Membuat dollar Hong Kong tetap kokoh terhadap dollar AS.

"Selain itu Hong Kong juga menghindari penutupan wilayah yang ketat akibat Covid-19, dan ini membantu perekonomiannya meski berbulan-bulan ada kerusuhan politik di kota itu," kata dia seperti dilansir dari Forbes, Selasa (7/7/2020).

Halaman:


Sumber Forbes
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[TREN WORKLIFE KOMPASIANA] Profesi Utama Jadi Selingan | Mengenal Female Wedding Photographer | Dosen Di-'ghosting' Mahasiswa

[TREN WORKLIFE KOMPASIANA] Profesi Utama Jadi Selingan | Mengenal Female Wedding Photographer | Dosen Di-"ghosting" Mahasiswa

Rilis
Lolos Gelombang 12, Ini Langkah untuk Memulai Pelatihan Kartu Prakerja

Lolos Gelombang 12, Ini Langkah untuk Memulai Pelatihan Kartu Prakerja

Whats New
Gelombang 13 Kartu Prakerja Bakal Dibuka Kamis Besok Pukul 12.00 WIB

Gelombang 13 Kartu Prakerja Bakal Dibuka Kamis Besok Pukul 12.00 WIB

Whats New
Kemenaker: Implementasi Program JKP Indonesia Lebih Cepat Dibanding Malaysia

Kemenaker: Implementasi Program JKP Indonesia Lebih Cepat Dibanding Malaysia

Whats New
Rupiah Berbalik Menguat, Ditutup Pada Level Rp 14.245 Per Dollar AS

Rupiah Berbalik Menguat, Ditutup Pada Level Rp 14.245 Per Dollar AS

Whats New
Ingin Daftar Kartu Prakerja? Ini Kriteria Agar Diterima Sebagai Peserta

Ingin Daftar Kartu Prakerja? Ini Kriteria Agar Diterima Sebagai Peserta

Whats New
IHSG Ditutup Menguat, Asing Borong Saham BBRI dan BBCA

IHSG Ditutup Menguat, Asing Borong Saham BBRI dan BBCA

Whats New
Juni 2021, Pemerintah Targetkan Bisa Vaksinasi Covid-19 Sebanyak 1 Juta Per Hari

Juni 2021, Pemerintah Targetkan Bisa Vaksinasi Covid-19 Sebanyak 1 Juta Per Hari

Whats New
Gubernur BI Optimistis 12 Juta Merchant Gunakan QRIS Dalam Waktu Dekat

Gubernur BI Optimistis 12 Juta Merchant Gunakan QRIS Dalam Waktu Dekat

Whats New
Pegawai Ditjen Pajak Terlibat Kasus Suap, Sri Mulyani: Ini Jelas Pengkhianatan

Pegawai Ditjen Pajak Terlibat Kasus Suap, Sri Mulyani: Ini Jelas Pengkhianatan

Whats New
Standard Chartered Proyeksi Ekonomi Indonesia Tumbuh 4,5 Persen di 2021

Standard Chartered Proyeksi Ekonomi Indonesia Tumbuh 4,5 Persen di 2021

Whats New
Ini Promo ShopeePay, Tokopedia dan Bukalapak di Maret 2021

Ini Promo ShopeePay, Tokopedia dan Bukalapak di Maret 2021

Rilis
Pesan Luhut kepada Para Pejabat: Jangan Merasa Sombong dan Hebat

Pesan Luhut kepada Para Pejabat: Jangan Merasa Sombong dan Hebat

Whats New
Sri Mulyani Sebut Pegawai DJP yang Diduga Terlibat Kasus Suap Telah Dibebastugaskan

Sri Mulyani Sebut Pegawai DJP yang Diduga Terlibat Kasus Suap Telah Dibebastugaskan

Whats New
Soal Dugaan Kasus Suap di Ditjen Pajak, Sri Mulyani: Tindak Lanjut Pengaduan Masyarakat di Awal 2020

Soal Dugaan Kasus Suap di Ditjen Pajak, Sri Mulyani: Tindak Lanjut Pengaduan Masyarakat di Awal 2020

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X