Simak, 3 Cara Jitu agar Pelaku UMKM Bisa Tembus Pasar Ekspor

Kompas.com - 07/07/2020, 18:10 WIB
Ilustrasi UMKM KOMPAS/IDHA SARASWATI WAHYU SEJATIIlustrasi UMKM

JAKARTA, KOMPAS.com - Memiliki bisnis yang produknya dapat diekspor adalah salah satu peluang  yang sangat menjanjikan.

Selain memberikan manfaat untuk usaha sendiri, kegiatan ekspor juga bisa memberikan kontribusi yang positif pada pertumbuhan ekonomi nasional.

Namun, belum banyak para pelaku usaha, khususnya pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) bisa menjual produk-produknya ke pasar ekspor.

Baca juga: Dorong Ekspor, LPEI dan Bank Mandiri Kerja Sama Penjaminan Kredit

Chief Marketing Officer ekosis.id Ranggi Muharam mengatakan, ada beberapa hal yang bisa dilakukan oleh para pelaku UMKM agar produk yang ia jual bisa merambah pasar ekspor.

Pertama adalah menentukan dahulu negara mana yang ingin ditargetkan penjualannya. Dengan begitu, pelaku UMKM bisa menyesuaikan produk- produk apa saja yang ingin dijual di negara yang menjadi incarannya.

"Hal ini sangat perlu diperhatikan mengingat setiap negara memiliki regulasi-regulasi yang tentu sangat berbeda. Dengan memiliki target negara mana yang ingin kita incar, kita bisa memberikan kemudahan untuk mencari tahu informasi semua regulasi yang berada di negara tersebut," ujarnya saat jumpa pers virtual, Selasa (7/7/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ranggi mencontohkan, ada satu negara yang memperbolehkan masuknya penjualan barang ekspor untuk jenis produk ikan.

Namun, di negara tersebut memiliki peraturan bahwa ikan yang akan dijual disana nantinya harus bebas dari bakteri E-coli atau bakteri Salmonella.

"Apabila aturan atau regulasi tersebut dilanggar bisa membuat rencana ekspornya pun menjadi gagal," sambungnya.

Baca juga: Kemendag: Di Tengah Covid-19, Ekspor Perhiasan RI Meningkat

Yang kedua adalah meningkatkan mutu kualitas produk yang akan di ekspor. Ini juga tak kalah penting, sebab, kata Ranggi, produk-produk yang dijual di pasar ekspor, akan bisa diterima apabila memiliki kualitas barang yang tinggi.

Lalu yang ketiga adalah membuat brand awareness atau kemampuan konsumen dalam mengenali atau mengingat sebuah merek, termasuk nama, gambar dan logo sekalipun.

Brand awareness bisa membuat masyarakat lebih tertarik dengan apa yang dijual.

 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Beberapa Bandara Tak Layani Penerbangan akibat Pandemi, Termasuk Bandara Soedirman

Beberapa Bandara Tak Layani Penerbangan akibat Pandemi, Termasuk Bandara Soedirman

Whats New
Globalisasi Adalah: Pengertian, Ciri-ciri dan Dampak-dampaknya

Globalisasi Adalah: Pengertian, Ciri-ciri dan Dampak-dampaknya

Whats New
Tinggal 2 Bulan, Airlangga Yakin Dana PEN Terserap Lebih dari 100 Persen

Tinggal 2 Bulan, Airlangga Yakin Dana PEN Terserap Lebih dari 100 Persen

Whats New
Apa Itu Blue Chip, Middle Cap, dan Small Cap Dalam Investasi Saham?

Apa Itu Blue Chip, Middle Cap, dan Small Cap Dalam Investasi Saham?

Spend Smart
IPO Mitratel Lebih Besar dari Bukalapak, BEI Yakin Investor Masih Bisa Serap

IPO Mitratel Lebih Besar dari Bukalapak, BEI Yakin Investor Masih Bisa Serap

Whats New
Imbas Kejahatan Cyber, Bank-bank Dunia Merugi Rp 1.420 Triliun Per Tahun

Imbas Kejahatan Cyber, Bank-bank Dunia Merugi Rp 1.420 Triliun Per Tahun

Whats New
Prudential Jalankan Program Literasi Keuangan untuk Berbagai Komunitas

Prudential Jalankan Program Literasi Keuangan untuk Berbagai Komunitas

Rilis
Mengenal Perbedaan Wesel Pos dan Kartu Pos

Mengenal Perbedaan Wesel Pos dan Kartu Pos

Whats New
Hasilnya Keluar 3 Jam, Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta Laris Manis

Hasilnya Keluar 3 Jam, Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta Laris Manis

Whats New
Kementan Raih Penghargaan KIP 2021, Mentan SYL Apresiasi Kinerja Jajarannya

Kementan Raih Penghargaan KIP 2021, Mentan SYL Apresiasi Kinerja Jajarannya

Rilis
Ikut Expo 2020 Dubai, Kemenperin:Pemerintah Dukung Sektor Manufaktur Terapkan Industri 4.0

Ikut Expo 2020 Dubai, Kemenperin:Pemerintah Dukung Sektor Manufaktur Terapkan Industri 4.0

Rilis
Harga PCR Diminta Turun Jadi Rp 300.000, Menkes: Tidak Ada Rencana Subsidi...

Harga PCR Diminta Turun Jadi Rp 300.000, Menkes: Tidak Ada Rencana Subsidi...

Whats New
Kemenhub Pastikan Bandara Ilaga Papua Sudah Beroperasi Normal Setelah Kecelakaan Pesawat

Kemenhub Pastikan Bandara Ilaga Papua Sudah Beroperasi Normal Setelah Kecelakaan Pesawat

Whats New
Pegawai BUMN, TNI, Polri Bisa Menjadi Peserta BP Tapera pada 2023

Pegawai BUMN, TNI, Polri Bisa Menjadi Peserta BP Tapera pada 2023

Whats New
IHSG Ditutup Menguat 0,47 Persen pada 6.656

IHSG Ditutup Menguat 0,47 Persen pada 6.656

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.