Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Agar Transaksi Tetap Aman Selama PSBB Transisi, Begini Caranya

Kompas.com - 09/07/2020, 15:52 WIB
Inadha Rahma Nidya,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Pada Rabu (1/7/2020), Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, kembali memperpanjang pembatasan sosial berskala besar (PSBB) masa transisi selama 14 hari, terhitung mulai Jumat (3/7/2020) hingga Kamis (16/7/2020).

Perpanjangan tersebut diikuti sejumlah pelonggaran seperti membuka kembali rumah ibadah, tempat hiburan dan pariwisata, perkantoran, serta pusat perbelanjaan.

Meski sudah bisa bepergian, tetap di rumah masih menjadi pilihan terbaik karena pandemi Covid-19 masih belum berakhir. Dengan tetap di rumah, kontak fisik dengan orang lain bisa dikurangi, sehingga meminimalkan risiko tertular penyakit.

Jika diharuskan ke luar rumah karena ada keperluan penting, masyarakat tetap harus menerapkan protokol kesehatan dengan ketat, seperti memakai masker, menjaga jarak, rutin mencuci tangan, dan mematuhi penggunaan fasilitas berkapasitas 50 persen.

Baca juga: Tips Pencegahan Covid-19 bagi Warga Usai Pergi ke Luar Rumah

Saat ini pun berbagai aktivitas dapat dilakukan dari rumah secara online. Adapun salah satu alternatif kegiatan untuk mengurangi kontak fisik adalah transaksi digital atau nontunai.

Dilansir New York Post, Minggu (8/3/2020), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan, ada kemungkinan infeksi penyakit Covid-19 terjadi melalui uang tunai.

Untuk itu, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo pun telah mengimbau masyarakat untuk memanfaatkan transaksi cashless.

Seperti diberitakan Kompas.com, Selasa (24/3/2020), Perry menjelaskan, transaksi cashless sebagai bagian dari upaya pencegahan penyebaran virus corona, serta mengurangi interaksi sosial (social distancing).

Baca juga: Ada Virus Corona, BI Imbau Masyarakat Gunakan Transaksi Nontunai

“Kami mendorong masyarakat menggunakan nontunai dengan mempermudah Sistem Kliring Nasional BI (SKNBI), serta bekerja sama dengan perbankan dan Asosiasi Sistem Pembayaran Indonesia (ASPI),” kata Perry.

Salah satu uang elektronik atau e-wallet yang turut mendukung penerapan transaksi digital dari Bank Indonesia adalah ShopeePay.

Marketing Manager ShopeePay Cindy Candiawan mengatakan, terobosan tersebut merupakan bentuk dukungan kepada BI.

“Kami berupaya turut andil dalam anjuran yang dikeluarkan BI, dengan menyediakan fitur layanan uang dan dompet elektronik terintegrasi di Indonesia,” kata Cindy.

Baca juga: Dukung Anjuran BI untuk Transaksi Nontunai, ShopeePay Hadirkan Beragam Inovasi

ShopeePay ternyata tidak hanya menjadi salah satu metode pembayaran saat berbelanja di aplikasi Shopee.

Dengan fitur scan kode QR dan Bayar Sekarang, ShopeePay bisa digunakan untuk pembayaran transaksi langsung atau offline pada ribuan merchants yang tersebar di lebih dari 200 kota.

Fungsi tersebut tentu menjadikan penggunaan ShopeePay sebagai salah satu cara aman dalam bertransaksi saat PSBB transisi.

Jadi, jaga kesehatan Anda selama pandemi Covid-19 dengan bertransaksi nontunai menggunakan ShopeePay.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Whats New
Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Whats New
Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Whats New
Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Whats New
Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Whats New
Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Spend Smart
Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Whats New
Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Work Smart
Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Work Smart
Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Whats New
Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Work Smart
Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Whats New
HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

Rilis
Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Whats New
Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com