Jack Ma Jual Saham Alibaba Senilai Rp 138,4 Triliun, Buat Apa?

Kompas.com - 13/07/2020, 17:37 WIB
HANGZHOU, CHINA - AUGUST 28: Alibaba Group Chairman Jack Ma attends 2019 Global Conference on Women and Entrepreneurship on August 28, 2019 in Hangzhou, Zhejiang Province of China. (Photo by VCG/VCG via Getty Images) VCGHANGZHOU, CHINA - AUGUST 28: Alibaba Group Chairman Jack Ma attends 2019 Global Conference on Women and Entrepreneurship on August 28, 2019 in Hangzhou, Zhejiang Province of China. (Photo by VCG/VCG via Getty Images)

SHANGHAI, KOMPAS.com - Pendiri raksasa e-commerce Alibaba Group Holding Ltd Jack Ma memangkas kepemilikan sahamnya sepanjang setahun terakhir dari 6,4 persen menjadi 4,8 persen.

Dilansir dari Reuters, Senin (13/7/2020), dalam laporan tahunan Alibaba tertera, Ma menjual saham Alibaba senilai 9,6 miliar dollar AS atau setara sekira Rp 138,4 triliun (kurs Rp 14.424 per dollar AS).

Divestasi saham ini sejalan dengan pensiunnya Ma dari posisi pimpinan eksekutif Alibaba pada September 2019. Ma mundur dari jabatan bisnis untuk fokus pada kegiatan amal.

Baca juga: Jack Ma hingga Pendiri Xiaomi, Apa Jurusan Kuliah 5 Miliarder China?

Alibaba tidak menjelaskan rata-rata harga jual dari divestasi saham yang dilakukan Ma. Harga saham Alibaba melonjak sekitar 40 persen sejak Ma melaporkan kepemilikan sahamnya tahun lalu.

Kinerja saham Alibaba cemerlang lantaran pertumbuhan pendapatan yang melampaui ekspektasi di tengah perlambatan ekonomi China. Di tengah pandemi virus corona, warga China beralih ke belanja online untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Wakil pimpinan eksekutif Alibaba Joseph Tsai juga menurunkan kepemilikan sahamnya pada periode yang sama, dari 2,3 persen menjadi 1,6 persen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ma dan Tsai sama-sama tidak lagi banyak terlibat dalam operasional Alibaba sejak Daniel Zhang menggantikan posisi Ma sebagai pimpinan Alibaba. Zhang secara resmi menduduki posisi itu pada September 2019.

Baca juga: Kekayaan Jack Ma Lenyap Rp 22 Triliun, Mengapa?

Sepanjang tahun ini, Ma dan Tsai telah mendonasikan jutaan unit alat pelindung diri (APD) melalui yayasan amal masing-masing. APD tersebut disumbangkan ke rumah sakit di seluruh dunia untuk menangani virus corona.

Dalam laporan kepada Komisi Sekuritas dan Bursa Saham AS pada April 2019, disebutkan bahwa Ma berencana menjual hingga 21 juta saham Alibaba yang dimilikinya dalam setahun untuk mendukung kegiatan amalnya.



Sumber Reuters
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ditinjau Menhub, Ini Penyesuaian Jalur KRL di Stasiun Manggarai

Ditinjau Menhub, Ini Penyesuaian Jalur KRL di Stasiun Manggarai

Whats New
Kementan Pastikan Stok Jagung Aman, Capai 2,75 Juta Ton hingga 20 September 2021

Kementan Pastikan Stok Jagung Aman, Capai 2,75 Juta Ton hingga 20 September 2021

Whats New
 Syarat Setoran Awal dan Cara Buka Rekening BNI Online

Syarat Setoran Awal dan Cara Buka Rekening BNI Online

Spend Smart
Menhub: Jalur Layang di Stasiun Manggarai Bisa Buat Perjalanan KRL Semakin Efisien

Menhub: Jalur Layang di Stasiun Manggarai Bisa Buat Perjalanan KRL Semakin Efisien

Whats New
Penerimaan Cukai Hasil Tembakau Naik 17,8 Persen Pada Agustus 2021

Penerimaan Cukai Hasil Tembakau Naik 17,8 Persen Pada Agustus 2021

Whats New
Traveloka-Garuda Tawarkan Promo Tiket Pesawat, Diskon Hingga 38 Persen

Traveloka-Garuda Tawarkan Promo Tiket Pesawat, Diskon Hingga 38 Persen

Rilis
Cara Isi Saldo LinkAja Lewat Alfamart, ATM BRI, dan Bank Mandiri

Cara Isi Saldo LinkAja Lewat Alfamart, ATM BRI, dan Bank Mandiri

Spend Smart
Dekat Jembatan Merah Youtefa, Intip Penampakan Arena Dayung PON Papua

Dekat Jembatan Merah Youtefa, Intip Penampakan Arena Dayung PON Papua

Whats New
4 Sektor Usaha Ini Berpotensi Jadi Penyumbang Shortfall Tahun 2021

4 Sektor Usaha Ini Berpotensi Jadi Penyumbang Shortfall Tahun 2021

Whats New
Cara Buka Rekening Bank Mandiri Online, Tanpa Perlu ke Kantor Cabang

Cara Buka Rekening Bank Mandiri Online, Tanpa Perlu ke Kantor Cabang

Whats New
Kembangkan Semen Ramah Lingkungan, Produsen Semen Merah Putih Gandeng GRP

Kembangkan Semen Ramah Lingkungan, Produsen Semen Merah Putih Gandeng GRP

Whats New
Ini Dampak Krisis Evergrande Bagi China, AS, hingga Eropa

Ini Dampak Krisis Evergrande Bagi China, AS, hingga Eropa

Whats New
Pandemi Covid-19, Perumnas Gelar Akad KPR Secara Drive Thru

Pandemi Covid-19, Perumnas Gelar Akad KPR Secara Drive Thru

Rilis
Masa Puncak Panen Tiba, Kementan Pastikan Stok Jagung Cukup Untuk 3 Bulan ke Depan

Masa Puncak Panen Tiba, Kementan Pastikan Stok Jagung Cukup Untuk 3 Bulan ke Depan

Rilis
Pekan Keempat September 2021, BI Catat Arus Modal Asing Keluar Rp 5,92 Triliun

Pekan Keempat September 2021, BI Catat Arus Modal Asing Keluar Rp 5,92 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.