Minat Masyarakat Menjadi Anggota Koperasi Masih Rendah

Kompas.com - 13/07/2020, 18:05 WIB
Kemenkop UKM Teten Masduki saat memberikan kata sambutan Humas Kemenkop UKM Kemenkop UKM Teten Masduki saat memberikan kata sambutan
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koperasi dan UKM (Kemenkop UKM) Teten Masduki mengatakan minat masyarakat untuk bergabung ke koperasi masih sangat rendah.

Ia menyebut berdasarkan data yang dimiliki oleh Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB), 16,31 persen penduduk dunia sudah menjadi anggota koperasi.

"Kalau dibandingkan, angka ini masih rendah. Baru 8,41 persen masyarakat (Indonesia) yang mau bergabung ke koperasi dan rendahnya minat masyarakat untuk bergabung bisa berpengaruh terhadap perekonomian nasional kita," ujarnya saat diskusi virtual, Senin (13/7/2020).

Baca juga: BRI Syariah Luncurkan Kurban Digital, Apa Itu ?

Teten menjelaskan peran koperasi pada pertumbuhan ekonomi nasional dinilai cukup besar.Selain itu juga Koperasi dinilai bisa memberikan kontribusi pada penyerapan tenaga kerja di Indonesia sebesar 0,45 persen.

"Tahun 2019 saja kontribusi koperasi terhadap perekonomian Indonesia baru mencapai 0,97 persen. Padahal rata-rata kontribusi koperasi terhadap pertumbuhan ekonomi dunia ada sekitar 4,30 persen," kata dia.

Baca juga: Penjualan ORI017 Pecah Rekor, Milenial Jadi Investor Mayoritas

Teten membeberkan ada beberapa faktor yang menjadi kendala mengapa minat masyarakat bergabung ke koperasi masih minim. Salah satu faktornya, kata dia, disebabkan karena adanya kendala terkait regulasi manajemen dan Sumber Daya Manusia (SDM) pada akses pembiayaan dan pengawasan.

Untuk itulah, saat ini Kemenkop berencana membangun pilot project agar bisa menggairahkan minat masyarakat untuk mau bergabung ke koperasi.

Dia berharap setiap tahunya jumlah masyarakat yang mau bergabung ke koperasi bisa terus meningkat sehingga bisa memacu kinerja perekonomian nasional ke arah yang positif.

Baca juga: Terpilih Jadi Deputi Gubernur BI, Ini Profil Doni Primanto Joewono



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X