Menyelamatkan Bisnis Waralaba di Tengah Pandemi

Kompas.com - 15/07/2020, 10:59 WIB
Beragam usaha waralaba Indonesia dalam acara International Franchise, Lisence, and Bussiness Concept Expo & Conference (IFRA) 2019 di JCC, Jumat (5/7/2019). FIKA NURUL ULYABeragam usaha waralaba Indonesia dalam acara International Franchise, Lisence, and Bussiness Concept Expo & Conference (IFRA) 2019 di JCC, Jumat (5/7/2019).

Oleh: Frangky Selamat

RASANYA tidak ada satu pun bisnis yang tidak terdampak oleh pandemi Covid 19. Jika ada yang terdampak positif, lebih banyak yang berakibat negatif. Bisnis waralaba adalah salah satunya yang terpukul keras akibat pandemi ini.

Berita mengenai tutupnya sejumlah gerai, terutama di mal, hingga mencapai puluhan cabang, merebak. Penutupan gerai dibarengi dengan merumahkan pegawai, menjadi dampak turunan selanjutnya. Waralaba yang kebanyakan bergerak dalam bidang food and beverages (F & B) menjadi tidak berdaya.

Jika sejumlah perusahaan waralaba besar masih bisa bertahan dengan kekuatan modalnya, berbeda cerita dengan waralaba nasional yang bermodal menengah hingga pas-pasan.

Seorang pewaralaba (franchisor) nasional misalnya berkisah bagaimana nasib bisnis waralaba yang sebelum pandemi masih sempat ekspansi dengan membuka sejumlah gerai di berbagai tempat, mal dan destinasi wisata. Bahkan sempat memperpanjang kontrak sewa di sebuah mal di Jakarta selama setahun di awal 2020.

Baca juga: Pemegang Waralaba Pizza Hut Terbesar di AS Terancam Bangkrut

Belum sempat mengecap manisnya keuntungan, virus Covid-19 merebak ke seluruh Indonesia. Kontrak setahun di mal serasa menguap begitu saja. Tidak bisa beroperasi dan tutup. Hanya dalam waktu tiga bulan sejak kasus pertama diumumkan pada 2 Maret 2020, 80 gerai ditutup sementara atau selamanya.

Mal yang kini telah dibuka pun ternyata belum cukup untuk mengembalikan pengunjung ke sediakala. Pengunjung sepertinya masih takut untuk membeli atau makan di tempat, atau daya beli yang sedang merosot.

Sang pewaralaba pun mengaku pusing tujuh keliling. Tidak menyangka dampak Covid-19 yang luar biasa dahsyat dan meluluhlantakan bisnis yang telah dibangun belasan tahun hanya dalam tiga bulan saja.

Melihat kondisi demikian, lalu apa yang mesti dikerjakan?

Pewaralaba itu kembali berkisah. Dalam tiga bulan pertama sejak bulan Maret 2020 lalu, arus kas perusahaan menjadi fokus utama, terutama yang berkaitan dengan pembayaran gaji dan persiapan THR Lebaran pada waktu itu.

Bisa dibilang tidak ada keuntungan tersisa untuk para terwaralaba (franchisee), selain harus menombok bayar gaji karyawan dan THR.

Karyawan yang terbilang senior karena loyalitas bekerja, mati-matian dipertahankan, dengan gaji minimal. Karyawan yang lain, sementara dirumahkan. Sebagian gerai yang tidak terselamatkan, karyawan terpaksa diberhentikan.

Kas perusahaan selaku pewaralaba merosot hingga 40% dari kondisi aman. Penerimaan royalti nyaris nol karena tidak ada penjualan. Apalagi franchise fee, karena tidak ada lagi pembukaan gerai. Virus Covid-19 benar-benar telah menggerogoti sendi-sendi kehidupan perusahaan.

Ketika PSBB mulai dilonggarkan dan sebagian gerai bisa dibuka kembali, ternyata tidak semudah yang dibayangkan. Sang pewaralaba kembali memutar otak untuk mempertahankan kelangsungan usaha.

Jika dalam teori, sejumlah pakar mengemukakan perlunya mengubah atau memodifikasi model bisnis, hal itu mulai dilakukan.

Sebagaimana diketahui model bisnis adalah rasionalisasi mengenai bagaimana sebuah usaha menciptakan, memonetisasi (menghasilkan keuntungan) dan menyampaikan value kepada pelanggan.

Jika mengacu pada kanvas model bisnis dari Osterwalder dan Pigneur (2012) terdapat sembilan blok yang menjadi pilar sebuah usaha yaitu:

  1. Value proposition: benefit yang ditawarkan dari produk.
  2. Customer segment: segmen pelanggan yang dituju.
  3. Channel: saluran yang digunakan untuk menyampaikan produk kepada pelanggan.
  4. Customer relationship: cara pebisnis menjalin relasi kepada pelanggan terutama yang menyangkut promosi dan penyampaian informasi.
  5. Key partner: mitra kunci yang terlibat di dalam bisnis.
  6. Key asset: aset kunci yang digunakan pebisnis, apakah barang modal, tenaga manusia atau yang lain.
  7. Key activities: aktivitas kunci yang dilakukan pebisnis, misalnya memproduksi produk, membuat program dan sebagainya.
  8. Revenue Stream: sumber-sumber penerimaan kas.
  9. Cost structure: biaya-biaya yang ditanggung perusahaan.

Pada kondisi sekarang, banyak bisnis waralaba memodifikasi value proposition. Kepedulian terhadap kebersihan dan kesehatan menjadi perhatian semua pihak. Bukan berarti selama ini tidak peduli, namun kini menjadi perhatian ekstra pelanggan. Bagaimana produk tersebut diproses dan disajikan yang harus memenuhi syarat-syarat kesehatan, yang kini kita akrab dengan istilah “protokol kesehatan”.

Juga bagaimana pewaralaba menyampaikan produk kepada pelanggannya (channel). Pembukaan gerai fisik terutama di mal harus dikaji dengan matang atau tidak untuk sementara waktu.

Ini memang tidak mudah karena sebagian waralaba terutama yang lokal dan menengah tidak terlalu siap untuk berbisnis secara daring dan delivery. Kabarnya juga berjualan secara online belum bisa menyamai membuka gerai offline. Penyebabnya masih perlu dikaji lebih lanjut.

Prospek bisnis waralaba F & B, yang menjual makanan dan minuman siap saji, pun dirasa tidak terlalu bagus lagi. Sebagian pebisnis, mulai beralih ke frozen food. Ada yang berhasil, sebagian tidak memenuhi harapan.

Jika ini yang dilakukan, model bisnis bisa jadi berubah total. Customer segment, bisa sama, kemungkinan berbeda. Value proposition pasti berubah. Belum lagi aspek yang lain seperti channel, relationship, key asset, key activities, key partner dan sebagainya. Tentu sedikit banyak berubah.

Segala upaya memang dilakukan untuk menyelamatkan bisnis waralaba. Waralaba lokal yang memang tidak “seperkasa” waralaba asing, tidak perlu berkecil hati karena waralaba besar pun mengalami pukulan yang tidak kalah keras.

Jika segala upaya telah dilakukan dengan maksimal, dalam situasi seperti sekarang, tentu doa tidak boleh dilupakan. Semoga pandemi ini cepat berlalu.

Frangky Selamat
Dosen tetap Program Studi S1 Manajemen Bisnis Universitas Tarumanagara

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X