Demam Sepeda, Permintaan Pasar Melonjak 9 Juta Unit

Kompas.com - 17/07/2020, 21:01 WIB
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita sedang melakukan aktivitas bersepeda tiap akhir pekan, Jakarta, Minggu (12/7/2020). Dokumentasi Humas Kementerian PerindustrianMenteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita sedang melakukan aktivitas bersepeda tiap akhir pekan, Jakarta, Minggu (12/7/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perindustrian semakin mendorong pengembangan industri sepeda buatan dalam negeri agar bisa berdaya saing dan mampu memenuhi kebutuhan pasar domestik hingga ekspor.

Hal ini seiring meningkatnya permintaan di masyarakat terhadap alat transportasi gowes tersebut.

"Kebutuhan sepeda di dalam negeri melonjak signifikan di masa pandemi Covid-19, dengan mencapai lebih dari 8-9 juta unit, baik untuk sepeda dewasa maupun anak-anak," kata Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita melalui keterangan tertulis, Jumat (17/7/2020).

Baca juga: RI Perlu Cermati 4 Risiko Global, dari Resesi hingga Perang Dagang

Tingginya permintaan pasar itu, lanjutnya, menjadi peluang yang baik bagi industri sepeda nasional untuk lebih memacu kapasitas produksinya.

"Kami melihat tren pembelian sepeda oleh masyarakat semakin besar, ini menjadi momentum yang sangat tepat bagi pabrikan untuk meraih pasar tersebut dengan menambah produksi," ujarnya.

Menperin pada Kamis (16/7/2020) kemarin, meninjau langsung pabrik pembuat sepeda merek United, PT Terang Dunia Internusa. Dirinya sempat menjajal sepeda lipat buatan pabrik tersebut.

Ia memberikan apresiasi kepada perusahaan tersebut yang bertekad untuk lebih mengoptimalkan penggunaan komponen lokal. Selain itu, perusahaan telah bekerja keras memenuhi lonjakan permintaan kosumen domestik, dengan menambah dua shift kerja.

Baca juga: Pemerintah Salurkan Kredit Online Rp 4,2 Triliun untuk 1 Juta UMKM

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X