Rambah Bisnis Online? Jangan Lupa Anggarkan Biaya untuk Ini

Kompas.com - 18/07/2020, 19:39 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Merambah bisnis secara online tak selalu membutuhkan bujet yang besar karena harus membuat website atau aplikasi smartphone sendiri. Pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) bisa masuk ke bisnis online dengan bujet kecil dengan memanfaatkan media sosial dan e-commerce.

Kendati hanya mengandalkan bujet yang rendah, namun dalam bisnis online ada hal yang tetap perlu diperhatikan yakni anggaran untuk iklan. Peran iklan sangat penting dalam meningkatkan penjualan.

CEO Kavlink Solusi Digital Juanda Rovelim mengatakan, seringkali pelaku UKM memulai usaha dengan fokus anggaran pada pengadaan produk atau jasa saja, dan mengabaikan anggaran untuk pemasaran.

"Bujet untuk marketingnya enggak disiapkan, padahal kalau mau usaha yah siapkan bujet (untuk iklan) walaupun kecil," ujarnya dalam webinar SME DigitalFest: Masa Depan Transformasi Digital di Indonesia, Sabtu (18/7/2020).

Baca juga: Kamu Seller Toko Online? Ini Tips agar Penjualan Naik

Menurut dia, dengan anggaran yang rendah saja setidaknya bisa melakukan pemasaran dengan memasang iklan di media sosial. Jadi, sebenarnya tak ada alasan untuk mengabaikan anggaran iklan.

"Kalau mau iklan setidaknya itu cukup bisa di media sosial, karena di mulai dengan semurah Rp 20.000 sehari, jadi kita tetap bisa bermain (iklan)," kata dia.

Sementara, Social Media Manager Moka Aldio Judisya mengatakan, selain iklan yang perlu juga mendapat perhatian para pelaku UKM adalah platform review yang menyediakan rating suatu produk atau toko.

Sebab, masyarakat sering kali mencari tahu tentang produk yang akan dibeli melalui ulasan dan rating yang banyak tersedia di internet.

"Yang kebanyakan pelaku bisnis enggak melek itu soal review, kan sekarang banyak platform review, itu harus diperhatikan dengan sangat baik," ungkapnya.

Dengan mendorong iklan dan memperhatikan rating di platform review maka secara bertahap akan meningkatkan penjualan. Lambat laun, bisnis pun bisa semakin membesar sehingga bisa merambah penjualan melalui website atau aplikasi smartphone buatan sendiri.

Bisa mulai dengan pembuatan website lebih dulu karena memakan bijet yang tidak terlalu mahal ketimbang pembuatan aplikasi. Business Development Manager Exabytes Indonesia Anggoro Aninditho mengatakan, saat ini banyak pembuatan website yang hanya butuh biaya mulai dari ratusan ribu saja.

"Pada website, untuk beli domain itu bisa mulai dari Rp 100.000 - Rp 1 juta per tahun, tergantung kebutuhan. Jadi soal bujet itu banyak opsi sebenarnya," kata dia dalam kesempatan yang sama.

Baca juga: Pelaku UKM, Simak Tips Ini untuk Mulai Bisnis Online

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksin Booster Jadi Syarat Perjalanan, PHRI: Perlu Toleransi untuk Anak dan Lansia Komorbid

Vaksin Booster Jadi Syarat Perjalanan, PHRI: Perlu Toleransi untuk Anak dan Lansia Komorbid

Whats New
Percepat Pemulihan Ekonomi, Bank BJB Berencana Ekspansi Kredit hingga Perkuat Layanan Digital

Percepat Pemulihan Ekonomi, Bank BJB Berencana Ekspansi Kredit hingga Perkuat Layanan Digital

Whats New
Cabai Rawit Merah Tembus Rp 113.837 Per Kg, Simak Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Cabai Rawit Merah Tembus Rp 113.837 Per Kg, Simak Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Whats New
Beli Pertalite Pakai MyPertamina Ribet? Ingat, Bisa Daftar Tanpa Ponsel, QR Code Boleh Dicetak, Bayarnya Bisa 'Cash', Baru Berlaku untuk Mobil

Beli Pertalite Pakai MyPertamina Ribet? Ingat, Bisa Daftar Tanpa Ponsel, QR Code Boleh Dicetak, Bayarnya Bisa "Cash", Baru Berlaku untuk Mobil

Whats New
Kredit Bank Neo Commerce Tumbuh Pesat, Diperkirakan Raih Profit 2023

Kredit Bank Neo Commerce Tumbuh Pesat, Diperkirakan Raih Profit 2023

Whats New
Menguat 1,53 Persen di Sesi I Perdagangan, IHSG Kembali ke Level 6.700

Menguat 1,53 Persen di Sesi I Perdagangan, IHSG Kembali ke Level 6.700

Whats New
Perkuat Pengawasan Penyaluran BBM Bersubsidi, BPH Migas Gandeng Kejagung

Perkuat Pengawasan Penyaluran BBM Bersubsidi, BPH Migas Gandeng Kejagung

Rilis
Konsultan Penyehatan Keuangan Wanaartha Life Mundur, Bagaimana Nasib Pencarian Investor?

Konsultan Penyehatan Keuangan Wanaartha Life Mundur, Bagaimana Nasib Pencarian Investor?

Whats New
 Ramai Perusahaan Digital Lakukan Efisiensi, Ini Strategi Blibli Pastikan Tidak PHK Karyawan

Ramai Perusahaan Digital Lakukan Efisiensi, Ini Strategi Blibli Pastikan Tidak PHK Karyawan

Whats New
Sandiaga Uno: Tiket Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Baru Wacana

Sandiaga Uno: Tiket Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Baru Wacana

Whats New
Cara Daftar dan Aktivasi BJB Digi Tanpa ke Bank

Cara Daftar dan Aktivasi BJB Digi Tanpa ke Bank

Spend Smart
Ini 6 Lelang Rumah Berlokasi di Bandung, Nilai Limit Rp 100 Jutaan

Ini 6 Lelang Rumah Berlokasi di Bandung, Nilai Limit Rp 100 Jutaan

Whats New
Tantangan Mencapai Target Energi Baru Terbarukan (EBT) 23 Persen

Tantangan Mencapai Target Energi Baru Terbarukan (EBT) 23 Persen

Whats New
Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram Hingga 1 Kg

Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram Hingga 1 Kg

Spend Smart
Aprindo Sebut Pengusaha Minyak Goreng Punya Utang Rp 130 Miliar, Ini Duduk Perkaranya

Aprindo Sebut Pengusaha Minyak Goreng Punya Utang Rp 130 Miliar, Ini Duduk Perkaranya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.