Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jerman Siapkan Dana Rp 49,8 Triliun untuk Bantu Negara Miskin

Kompas.com - 20/07/2020, 07:02 WIB
Rully R. Ramli,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

Sumber Reuters

BERLIN, KOMPAS.com - Jerman berkomitmen mengucurkan dana 3,4 miliar dollar AS atau setara Rp 49,8 triliun (asumsi kurs Rp 14.700 per dollar AS) untuk membantu negara-negara miskin yang terdampak pandemi Covid-19. Komitmen tersebut disampaikan dalam pertemuan G-20.

Dikutip dari Reuters, Senin (20/7/2020), bantuan dana tersebut akan tersedia dalam bentuk pinjaman jangka panjang, melalui program dana pengentasan kemiskinan atau Poverty Reduction and Growth Trust (PRGT) dari Dana Moneter Internasional (IMF). 

"Dengan bantuan dana jangka panjang tahun ini, negara-negara berpenghasilan rendah dan termiskin dapat menerima diskon besar pinjaman, ini untuk menjembatani kemacetan likuiditas di tengah krisis global akibat pandemi Covid-19," ujar Kementerian Keuangan Jerman.

Baca juga: Lima Provinsi di Indonesia dengan Penduduk Miskin Terbanyak, Mana Saja?

Selain itu, Jerman berencana menyediakan dana sebesar 8,7 miliar euro untuk program bantuan internasional di 2021.

Managing Directors IMF Kristalina Georgieva, menyambut baik keputusan tersebut. Ia juga mengajak negara lain untuk melakukan langkah serupa.

Pada April lalu, IMF telah menerima janji bantuan gabungan dari Australia, Jepang, Kanada, Perancis dan Inggris sebesar 11,7 miliar Dolar AS (Rp173,11 triliun) untuk membiayai PRGT.

Namun sejauh ini, salah satu negara adidaya dunia, Amerika Serikat, masih belum menjanjikan bantuan untuk program ini.

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan, pihaknya masih mengeksplorasi potensi untuk membantu pendanaan tersebut, tetapi tidak memberikan rincian detail mengenai besaran dana yang akan digelontorkan.

Baca juga: Bank Dunia Proyeksi Ekonomi RI Tak Tumbuh, Penduduk Miskin Naik 8 Juta

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Diperintah Jokowi Akusisi Perusahaan Kamboja, Dirut Bulog: Pembicaraan Sudah Dilakukan

Diperintah Jokowi Akusisi Perusahaan Kamboja, Dirut Bulog: Pembicaraan Sudah Dilakukan

Whats New
OJK: Kredit Macet 15 'Fintech Lending' di Atas 5 Persen

OJK: Kredit Macet 15 "Fintech Lending" di Atas 5 Persen

Whats New
Semakin Banyak Negara Adopsi ETF, Minat Aset Kripto Bakal Kembali Meningkat

Semakin Banyak Negara Adopsi ETF, Minat Aset Kripto Bakal Kembali Meningkat

Whats New
Penyeludupan Benih Lobster, Menteri KKP: Triliunan Rupiah Harta Bangsa Ini Melayang...

Penyeludupan Benih Lobster, Menteri KKP: Triliunan Rupiah Harta Bangsa Ini Melayang...

Whats New
Izin Usaha Dicabut, TaniFund Belum Punya Tim Likuidasi

Izin Usaha Dicabut, TaniFund Belum Punya Tim Likuidasi

Whats New
Perkuat Ekosistem Perhajian, BPKH Akan Bentuk 'Subholding Company' Anak Usaha

Perkuat Ekosistem Perhajian, BPKH Akan Bentuk "Subholding Company" Anak Usaha

Whats New
Jadi Salah Satu Pengawas BP Tapera, Ini yang Bakal Dilakukan OJK

Jadi Salah Satu Pengawas BP Tapera, Ini yang Bakal Dilakukan OJK

Whats New
Bidik Pendanaan Rp 1 Triliun, CIMB Niaga Finance Tawarkan Sukuk Wakalah Bi Al-Istitsmar

Bidik Pendanaan Rp 1 Triliun, CIMB Niaga Finance Tawarkan Sukuk Wakalah Bi Al-Istitsmar

Whats New
Integrasi Infrastruktur Pipa Perlancar Penyaluran Gas ke Industri dan Komersial di Jateng

Integrasi Infrastruktur Pipa Perlancar Penyaluran Gas ke Industri dan Komersial di Jateng

Whats New
Soal Komisaris Pertamina, Stafsus Erick: Jangan Curiga-curiga Dulu Lah...

Soal Komisaris Pertamina, Stafsus Erick: Jangan Curiga-curiga Dulu Lah...

Whats New
80 Juta Pekerjaan Akan Hilang Imbas AI, Kemenko Perekonomian: Pekerjaan di Sektor Administrasi Rentan

80 Juta Pekerjaan Akan Hilang Imbas AI, Kemenko Perekonomian: Pekerjaan di Sektor Administrasi Rentan

Whats New
Kecepatan Internet RI Peringkat Bawah di ASEAN, Bisa Hambat Pengembangan Ekonomi Digital

Kecepatan Internet RI Peringkat Bawah di ASEAN, Bisa Hambat Pengembangan Ekonomi Digital

Whats New
Politisi Gerindra Siti Nurizka Jadi Komut Pusri, Stafsus Erick Thohir: Sudah Mundur dari Anggota DPR

Politisi Gerindra Siti Nurizka Jadi Komut Pusri, Stafsus Erick Thohir: Sudah Mundur dari Anggota DPR

Whats New
Lesu, Boeing Cuma Dapat Pesanan 4 Pesawat Baru pada Mei 2024

Lesu, Boeing Cuma Dapat Pesanan 4 Pesawat Baru pada Mei 2024

Whats New
Mulai Juli, Ini Perubahan Tanggal Tagihan dan Jatuh Tempo Paylater BCA

Mulai Juli, Ini Perubahan Tanggal Tagihan dan Jatuh Tempo Paylater BCA

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com