Ultimatum Kepala BKPM: Jangan Sampai Aparat Persulit Investor!

Kompas.com - 20/07/2020, 18:51 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Bahlil Lahadalia, meminta aparat tidak mempersulit para investor untuk merealisasikan investasinya.

Permintaan Kepala BKPM Bahlil itu disampaikan dalam kunjungannya ke Kawasan Industri PT Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP) di Morowali, Sulawesi Tengah, dalam rangka mengawal eksekusi investasi dalam masa adaptasi kebiasaan baru.

"Kami datang ke sini sebagai bagian dari upaya pengawalan investasi. Ini (pandemi Covid-19) masa sulit bagi seluruh pihak, baik itu pemilik modal maupun pekerjanya. Oleh karena itu, harus ada rasa empati di antara kita," kata Bahlil dilansir dari Antara, Senin (20/7/2020).

"Jangan sampai ada yang mempersulit investasi. Kita sudah punya kesepakatan dengan Jaksa Agung dan Kapolri. Jangan sampai ada aparat yang malah persulit investor di lapangan," kata Bahlil menegaskan.

Baca juga: Realisasi Investasi Kuartal II-2020 Diprediksi Turun, Ini Langkah BKPM

Bahlil berharap meski pandemi Covid-19 belum juga usai, kegiatan perusahaan di Kawasan Industri Morowali tidak terhenti dan jangan sampai ada pemutusan hubungan kerja (PHK).

Kawasan Industri Morowali didirikan pada tahun 2013 di atas lahan seluas 2.000 hektare. Kawasan ini telah menyerap investasi sekitar 126,5 juta dolar AS yang memberikan lapangan pekerjaan bagi sekitar 40 ribu tenaga kerja Indonesia dan sekitar 4 ribu tenaga kerja asing.

Berdasarkan pengamatan BKPM, beberapa kegiatan produksi terus berjalan dengan baik di kawasan ini. Terdapat 21 perusahaan yang berada di kawasan ini, diantaranya PT Indonesia Tsingshan Stainless Steel, PT Dexin Steel Indonesia, dan PT Huayue Nickel Cobalt.

Dalam kunjungannya ke Morowali itu, Bahlil juga berkesempatan melihat maket rencana proyek laterit nikel dengan metode hidrometalurgi di PT Huayue Nickel Cobalt.

Proyek tersebut merupakan pengolahan dan pemurnian laterit nikel dengan metode hidrometalurgi pertama di Indonesia, dengan luas lahan 188 hektare.

Baca juga: BKPM: Ketergantungan RI ke China Berdampak Buruk

"Izin proyek ini sebentar lagi akan masuk ke BKPM. Pemerintah daerah dan aparat setempat juga harus mendukung dan sama-sama menjaga investasi di sini. Apalagi ini merupakan magnet serapan tenaga kerja bagi daerah," ujar Bahlil.

Berdasarkan catatan Pusat Komando Operasi dan Pengawalan Investasi BKPM, realisasi investasi triwulan I 2020 di Provinsi Sulawesi Tengah untuk Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sebesar Rp1,15 triliun dengan 92 proyek investasi.

Sementara realisasi Penanaman Modal Asing (PMA) sebesar 345 juta dolar AS (sekitar Rp4,9 triliun) dengan 72 proyek.

Pangkas target investasi

BKPM sendiri kembali memangkas target investasi menjadi sebesar Rp 817,2 triliun hingga akhir tahun ini. Turun dari target awal yang sebesar Rp 886 triliun di 2020.

Bahlil menyatakan, revisi proyeksi tersebut berdasarkan skema perhitungan dengan melihat perkembangan kasus pandemi Covid-19 di Indonesia.

Baca juga: BKPM Pangkas Lagi Target Investasi Jadi Rp 817,2 Triliun di 2020

Awalnya dengan skema perkiraan Covid-19 selesai pada Mei 2019 maka target investasi diperkirakan bisa mencapai Rp 855,6 triliun di sepanjang tahun ini. Nyatanya, pandemi belum berakhir sehingga BKPM kembali merevisi target.

"Karena bulan Juli belum berakhir juga, dan covidnya juga hingga saat ini beluma ada tanda-tanda (berakhir), maka kita turunkan targetnta jadi Rp 817,2 triliun," ujar dia.

Selain penurunan target, pandemi juga turut menghambat penyelesaian proses investasi yang mangkrak. Bahlil bilang, ada Rp 708 triliun investasi mangkrak sejak ia masuk ke BKPM pada Oktober tahun lalu.

Arahan Presiden Joko Widodo menginginkan investasi mangkrak ini seluruhnya bisa rampung di Juli 2020, tapi kini hal itu sulit dilakukan. Saat ini, BKPM sudah merealisasikan senilai Rp 410 triliun dari investasi mangkrak tersebut.

Baca juga: Soal Hambatan Investasi, Kepala BKPM Pernah Bersahabat dengan Hantu

"Jadi sekarang kita sudah mampu eksekusi sekitar 58 persen (dari investasi mangkrak). Perintah Presiden selesaikan sampai Juli ini. namun karena Covid-19 agak susah kami selesaikan keseluruhannya," ungkap Bahlil.

Untuk diketahui, BKPM mencatat realisasi investasi langsung sebesar Rp 210,7 triliun sepanjang kuartal I- 2020. Realisasi ini tumbuh 8 persen secara tahunan atau year on year (yoy) dibanding kuartal I-2019 yang senilai Rp 193,9 triliun, juga dibandingkan kuartal IV-2019 tumbuh 1,2 persen.

Secara rinci, realisasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sepanjang Januari-Maret 2020 tercatat Rp 112,7 triliun, tumbuh 29,3 persen dibanding periode sama tahun lalu yang senilai Rp 87,2 triliun.

Sedangkan pencapaian Penanaman Modal Asing (PMA) sepanjang kuartal I-2020 sebesar Rp 98 triliun, anjlok sebesar 7 persen dibandingkan realisasi periode yang sama pada 2019 yang tercatat senilai Rp 107,9 triliun.

Baca juga: Kepala BKPM Minta Para Investor Besar Menggandeng UMKM

(Sumber: KOMPAS.com/Yohana Artha Uly | Editor: Bambang P. Jatmiko)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.