Daftar 5 Proyek Mobil Nasional yang Berakhir Kegagalan

Kompas.com - 21/07/2020, 13:16 WIB
Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi saat menjajal mobil Esemka tipe Bima yang menjadi kendaraan operasional dinas pemerintahannya. Dok. Pemkot SemarangWali Kota Semarang, Hendrar Prihadi saat menjajal mobil Esemka tipe Bima yang menjadi kendaraan operasional dinas pemerintahannya.

JAKARTA, KOMPAS.com - Mobil nasional, disingkat mobnas, adalah sebuah wacana industri mobil yang dibuat di Indonesia, termasuk desain hingga komponen-komponen penyusunnya yang dibuat di dalam negeri. Sederet produk mobnas dirilis, namun semuanya berujung pada kegagalan.

Pasar mobil di Indonesia sejauh ini masih dikuasai pemain asing, terutama perusahaan otomotif dari Jepang. Sejak Orde Baru berjalan hingga saat ini, mimpi memiliki mobil nasional yang dikembangkan anak bangsa, belum pernah meluncur ke pasaran.

Sementara itu mobil Esemka, yang awalnya digadang-gadang jadi mobnas Indonesia, tak masuk dalam kategori mobnas. Perakitnya, PT Solo Manufaktur Kreasi, menolak Esemka disebut sebagai mobnas lantaran mesinnya masih harus diimpor.

Berikut deretan proyek mobil nasional yang berakhir kegagalan.

Baca juga: Singgung Mobnas, Tommy Soeharto Buat Hashtag #RezimBalasBudi

1. Timor

Timor bisa jadi merupakan proyek mobnas paling besar dari sisi pendanaan, karena disokong penuh oleh rezim Orde Baru. Proyek mobil ini diinisiasi oleh PT Timor Putra Nasional yang sahamnya dimiliki oleh Tommy Soeharto.

Proyek ini dimulai dengan dikeluarkannya Inpres Nomor 2 Tahun 1996 yang menginstruksikan kepada Menteri Perindustrian dan Perdagangan, Menteri Keuangan, dan Menteri Negara Penggerak Dana Investasi/Ketua Badan Koordinasi Penanaman Modal agar secepatnya mewujudkan industri mobil nasional.

Pabrikan milik Tommy ini mendapatkan keistimewaan dengan pembebasan bea masuk dan berbagai pajak. Proyek ini kemudian tak dilanjutkan karena krisis moneter tahun 1997 dan jatuhnya Presiden Soeharto.

2. GEA

GEA adalah merek mobil Indonesia yang dibuat oleh BUMN PT Inka (Persero). GEA merupakan singkatan dari Gulirkan Energi Alternatif. Sumber tenaga GEA adalah Mesin Rusnas berkapasitas 640 cc. Mesin ini, dibuat oleh BPPT.

Baca juga: Segini Harga Jet Tempur Eurofighter Typhoon yang Mau Diborong Prabowo

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Alpha JWC Ventures: Suntikan Rp 71 Miliar ke Bisnis Es Doger Gibran Masih Wajar

Alpha JWC Ventures: Suntikan Rp 71 Miliar ke Bisnis Es Doger Gibran Masih Wajar

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Menpan RB: Rekrutmen Tenaga Honorer Mengacaukan Hitungan Kebutuhan Formasi ASN

Menpan RB: Rekrutmen Tenaga Honorer Mengacaukan Hitungan Kebutuhan Formasi ASN

Whats New
Negara Maritim: Pengertian, Ciri-ciri, dan Pilar Penyangganya

Negara Maritim: Pengertian, Ciri-ciri, dan Pilar Penyangganya

Whats New
Ini 5 Komoditas Ekspor Unggulan Indonesia

Ini 5 Komoditas Ekspor Unggulan Indonesia

Whats New
Heboh soal Bisnis Es Doger Gibran Disuntik Rp 71 Miliar, Alpha JWC Ventures Buka Suara

Heboh soal Bisnis Es Doger Gibran Disuntik Rp 71 Miliar, Alpha JWC Ventures Buka Suara

Whats New
IHSG Bakal Lanjut Melemah? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Bakal Lanjut Melemah? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Tidak Buka Seleksi CPNS Tahun Ini, Pemerintah Hanya Rekrut PPPK

Tidak Buka Seleksi CPNS Tahun Ini, Pemerintah Hanya Rekrut PPPK

Whats New
Link Live Streaming Webinar Babak Baru Perpajakan Indonesia Pasca-Terbitnya UU HPP

Link Live Streaming Webinar Babak Baru Perpajakan Indonesia Pasca-Terbitnya UU HPP

Whats New
Nekat Jual Minyak Goreng di Atas Rp 14.000 Per Liter, Ini Sanksinya

Nekat Jual Minyak Goreng di Atas Rp 14.000 Per Liter, Ini Sanksinya

Whats New
Minyak Goreng Resmi Dijual Rp 14.000 Per Liter Mulai Hari Ini, di Mana Belinya?

Minyak Goreng Resmi Dijual Rp 14.000 Per Liter Mulai Hari Ini, di Mana Belinya?

Whats New
Cara Cek Sertifikat Vaksin Tanpa Perlu Install Aplikasi PeduliLindungi

Cara Cek Sertifikat Vaksin Tanpa Perlu Install Aplikasi PeduliLindungi

Whats New
Pengertian UMKM, Kriteria, Ciri dan Contohnya

Pengertian UMKM, Kriteria, Ciri dan Contohnya

Whats New
Kendala Terowongan Kereta Cepat Diselesaikan berkat Tenaga Ahli China

Kendala Terowongan Kereta Cepat Diselesaikan berkat Tenaga Ahli China

Whats New
Ironi Indonesia, Negeri Tempe, Kedelainya Mayoritas Impor

Ironi Indonesia, Negeri Tempe, Kedelainya Mayoritas Impor

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.