KILAS

Kurangi Ketergantungan terhadap Bahan Bakar Fosil, Pemerintah Terus Kembangkan "Green Fuel" Berbasis Sawit

Kompas.com - 21/07/2020, 17:13 WIB
Pertamina MOR 1 telah melakukan uji coba implementasi program B30 di Provinsi Sumatera Utara sejak 1 sampai 31 Desember 2019 KOMPAS.COM/MEI LEANDHA ROSYANTIPertamina MOR 1 telah melakukan uji coba implementasi program B30 di Provinsi Sumatera Utara sejak 1 sampai 31 Desember 2019

KOMPAS.com – Direktur Bioenergi Andriah Feby Misna mengatakan, pemerintah saat ini tengah melakukan pengujian terhadap B40 (campuran 40 persen biodiesel dalam bahan bakar solar) dan pengembangan green fuel berbasis sawit.

Nantinya, pengembangan ini diharapkan dapat menghasilkan Green Diesel (D100), Green Gasoline (G100) dan Green Jet Avtur (J100) yang berbasis Crude Palm Oil (CPO).

"Pemerintah tengah menggandeng PT Pertamina untuk mengembangkan green fuel pada kilang-kilang Pertamina di sentra produksi sawit,” kata Feby dalam keterangan tertulis di Jakarta, Sabtu (18/7/2020).

Pengembangan tersebut, baik secara co-processing di kilang-kilang existing, maupun dengan pembangunan kilang baru (stand alone) ke depannya, didedikasikan untuk green fuel.

Baca juga: Pertamina Siap Produksi Solar dari 100 Persen Minyak Sawit

“Produk green fuel karakternya mirip dengan bahan bakar berbasis fosil. Bahkan untuk beberapa parameter, kualitasnya jauh lebih baik dari bahan bakar berbasis fosil," ujarnya.

Pemerintah pun terus mendorong peningkatan pemanfaatan bahan bakar nabati. Selain sebagai bahan bakar ramah lingkungan, juga untuk mengurangi ketergantungan terhadap penggunaan energi fosil.

Saat ini, pemerintah telah menerapkan program mandatori B30 (campuran 30 persen biodiesel dalam bahan bakar solar) yang berlaku efektif per 1 Januari 2020.

Feby menjelaskan bahwa green diesel atau Diesel Biohydrokarbon memiliki keunggulan dibanding diesel berbasis fosil maupun biodiesel berbasis fatty acid methyl ester (FAME).

Baca juga: Sawit Indonesia dan Isu Konservasi di Tengah Kontroversi

Keunggulan tersebut, seperti cetane number yang relatif lebih tinggi, sulfur content yang lebih rendah, oxidation stability-nya juga lebih baik, dan warna yang lebih jernih.

Kemudian, Pertamina juga menggunakan cara co-processing, yaitu cara untuk memproduksi green fuel melalui proses pengolahan bahan baku minyak nabati dengan minyak bumi secara bersamaan.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X