Mendag Sebut Garam Asal NTT Bisa Kurangi Impor Garam Nasional

Kompas.com - 24/07/2020, 17:25 WIB
Menteri Perdagangan Agus Suparmanto bersama Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, saat meninjau tambak Garam  PT Timor Livestock Lestari Nunkurus yang terletak di Desa Nunkurus, Kecamatan Kabupaten Timur, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (24/7/2020). KOMPAS.COM/SIGIRANUS MARUTHO BEREMenteri Perdagangan Agus Suparmanto bersama Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, saat meninjau tambak Garam  PT Timor Livestock Lestari Nunkurus yang terletak di Desa Nunkurus, Kecamatan Kabupaten Timur, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (24/7/2020).

Ia berharap, produksi garam di Kupang bisa ditingkatkan pada beberapa tahun mendatang.

Kementerian Perdagangan kata Agus, akan memberikan sejumlah dukungan, di antaranya stimulus untuk petani garam, KUR dan juga membentuk sistem resi gudang, sehingga para petani pun bisa menyimpan dan mendapatkan dukungan dana.

Pada prinsipnya kata Agus, pihaknya ingin menciptakan dunia usaha sejuk.

"Saya melihat langsung dan bagaimana ada masalah-masalah yang kita bisa selesaikan, sehingga mendukung produksi garam nasional ini," ujarnya.

Baca juga: Sah, Ignasius Jonan Jadi Komisaris Unilever Indonesia

Agus menjelaskan, kebutuhan garam nasional 4,4 juta. Untuk industri 3,7 juta metrik ton dan konsumsi sekitar 300.000

Dengan melihat produksi garam di NTT, Agus yakin semua kebutuhan garam nasional bisa dipenuhi, asalkan terus ditingkatkan.

"Di sini prospeknya sangat baik dan saya mendorong pak gubernur untuk ditingkatkan. Saya lihat pak gubernur ini aktif, ini bagian dari salah satu prestasi yang patut kita banggakan," kata dia.

"Sekali lagi, tujuan saya ini untuk mengantisiapsi bagaimana kita mengurangi impor garam," tutupnya.

Baca juga: Tiga Eks Petinggi Waskita Karya Jadi Tersangka Korupsi, Ini Respons Kementerian BUMN

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seleksi CPNS dan PPPK Segera Dibuka, BKN Matangkan Persiapan

Seleksi CPNS dan PPPK Segera Dibuka, BKN Matangkan Persiapan

Whats New
Mau Ekspor Mobil ke Australia, Pemerintah Bakal Lobi Produsen Asal Jepang

Mau Ekspor Mobil ke Australia, Pemerintah Bakal Lobi Produsen Asal Jepang

Whats New
Kini Investor Asing Bisa Cari Harta Karun Bawah Laut di Indonesia

Kini Investor Asing Bisa Cari Harta Karun Bawah Laut di Indonesia

Whats New
Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia dan KLHK Beri Pelatihan untuk Petani Hortikultura

Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia dan KLHK Beri Pelatihan untuk Petani Hortikultura

Rilis
[TREN BISNIS KOMPASIANA] Corporate Culture, Berdamai dengan Pandemi | Elegi Toko Buku | Bisnis Jengkol yang Menjanjikan

[TREN BISNIS KOMPASIANA] Corporate Culture, Berdamai dengan Pandemi | Elegi Toko Buku | Bisnis Jengkol yang Menjanjikan

Rilis
Peserta Kartu Prakerja Diminta Segera Tautkan Nomor Rekening dan E-Wallet

Peserta Kartu Prakerja Diminta Segera Tautkan Nomor Rekening dan E-Wallet

Whats New
Cegah Korupsi, 27 BUMN Kerja Sama dengan KPK

Cegah Korupsi, 27 BUMN Kerja Sama dengan KPK

Rilis
Kabar Gembira, BRI Turunkan Suku Bunga Kredit untuk Semua Segmen

Kabar Gembira, BRI Turunkan Suku Bunga Kredit untuk Semua Segmen

Spend Smart
Perpres tentang Investasi Miras Dicabut, Bagaimana Nasib Usaha Eksisting?

Perpres tentang Investasi Miras Dicabut, Bagaimana Nasib Usaha Eksisting?

Whats New
BEI Minta Gojek dkk Segera Listing di Pasar Modal

BEI Minta Gojek dkk Segera Listing di Pasar Modal

Whats New
Tarif Listrik Tenaga Surya Makin Murah, PLTU akan Bersaing dengan Energi Terbarukan

Tarif Listrik Tenaga Surya Makin Murah, PLTU akan Bersaing dengan Energi Terbarukan

Whats New
Soal Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Pidana, Ini Faktanya Versi BCA

Soal Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Pidana, Ini Faktanya Versi BCA

Whats New
BKPM: Izin Pembangunan Industri Miras Sudah Ada sejak 1931

BKPM: Izin Pembangunan Industri Miras Sudah Ada sejak 1931

Whats New
Startup Madeinindonesia.com Fasilitasi UKM Lakukan Ekspor ke Berbagai Negara

Startup Madeinindonesia.com Fasilitasi UKM Lakukan Ekspor ke Berbagai Negara

Whats New
Bank Sahabat Sampoerna Akan Kian Agresif Garap Digital Banking

Bank Sahabat Sampoerna Akan Kian Agresif Garap Digital Banking

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X