Erdogan, Hagia Sophia, dan Krisis Ekonomi Turki

Kompas.com - 25/07/2020, 11:50 WIB
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan istrinya berfoto di dalam Hagia Sophia, Kamis (23/7/2020). AFP via BBC INDONESIAPresiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan istrinya berfoto di dalam Hagia Sophia, Kamis (23/7/2020).

KOMPAS.com - Turki tengah menjadi sorotan dunia terkait kebijakannya mengubah fungsi Hagia Sophia menjadi masjid. Pada awal Juli lalu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan bahwa status Hagia Sophia saat ini adalah masjid.

Hagia Sophia adalah satu situs warisan dunia UNESCO yang paling banyak dikunjungi wisatawan di Istanbul. Selama ini, tempat bersejarah tersebut difungsikan sebagai museum sejak tahun 1930-an atau setelah revolusi di Turki yang dipimpin Kemal Ataturk.

Sikap Pemerintah Turki yang mengubah bangunan peninggalan Romawi Timur itu memicu kontroversi dunia. Ini karena Hagia Sophia sebelumnya adalah katedral Kristen Ortodoks yang dibangun oleh Kaisar Byzantium Justinian I pada abad keenam.

Hagia Sophia memiliki arti penting bagi perekonomian Turki, khususnya di sektor pariwisata. Selama dijadikan sebagai museum, Hagia Sophia adalah destinasi yang paling banyak dikunjungi turis saat melancong ke Turki. 

Baca juga: Hagia Sophia Menjadi Masjid, Begini Sindiran Yunani ke Turki

Pada 2019, jumlah wisatawan yang berkunjung ke Hagia Shopia mencapai 3,8 juta orang. Harga tiket masuk ke Hagia Sophia saat masih menjadi museum seharga 100 lira atau sekitar Rp 213.000 (kurs Rp 2.132).

Dengan beralih status menjadi masjid, kunjungan wisatawan ke tempat ini tak lagi dikenakan biaya, tetapi dengan akses yang lebih terbatas mengingat Hagia Sophia yang berubah menjadi tempat sembahyang.

Dikutip dari BBC, Sabtu (25/7/2020), resesi di Turki terjadi sejak tahun 2018. Saat itu, tercatat 4,3 juta warga Turki tidak memiliki pekerjaan sehingga tingkat pengangguran mencapai 13,5 persen.

Resesi ekonomi yang ditambah inflasi tinggi membuat Pemerintah Turki dalam posisi tertekan. Ekonomi diperkirakan akan lebih terpuruk setelah terdampak pandemi Covid-19 pada tahun ini. Inflasi pada tahun lalu bahkan mencapai 25 persen.

Baca juga: Segini Harga Jet Tempur Eurofighter Typhoon yang Mau Diborong Prabowo

Dalam beberapa kesempatan, Erdogan menuding Barat berada di balik kekacauan keuangan di negaranya. Negara itu sebenarnya sempat menikmati pertumbuhan ekonomi yang kuat beberapa tahun lalu.

Dilansir dari Arab News, langkah kontroversial yang diambil Pemerintah Turki yang mengubah fungsi Hagia Sophia banyak ditafsirkan sebagai pengalihan isu saat ekonomi negara itu tengah dalam tekanan berat.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X