Berkaca Kasus Jouska, Apa Itu Profesi Penasihat Keuangan?

Kompas.com - 26/07/2020, 11:31 WIB
CEO & Founder Jouska Independent Financial Adviser. Aakar Abyasa Fidzuno KOMPAS.com/ADE MIRANTI KARUNIA SARICEO & Founder Jouska Independent Financial Adviser. Aakar Abyasa Fidzuno

JAKARTA, KOMPAS.com - Firma penasihat keuangan, Jouska Indonesia, tengah jadi sorotan publik. Terkuaknya masalah yang membelit Jouska Indonesia bermula dari keluhan-keluhan beberapa klien di media sosial yang kemudian viral.

Lazimnya, perencana keuangan hanya bertindak sebagai penasihat dalam penempatan dana investasi. Namun dalam kasus Jouska Indonesia, perusahaan milik Aakar Abyasa Fidzuno ini ikut mengelola dana investasi klien layaknya manajer investasi (MI).

Lalu apa sebenarnya profesi perencana keuangan?

Head Of Investment Research at PT Infovesta Utama Wawan Hendrayana, menjelaskan perencana atau penasihat keuangan bertugas membantu merencanakan investasi yang sebenarnya bisa membantu proyeksi ke depan.

Baca juga: Mengenal Jouska, Penasihat Keuangan yang Dituding Rugikan Klien

Sementara untuk mengelola penempatan dana di sejumlah instrumen investasi, tugas tersebut bisa dilakukan oleh perusahaan sekuritas, dalam hal ini manajer investasi sebagaimana yang biasa ditemui di produk reksadana.

" Perencana keuangan membantu merencanakan investasi yang membantu proyeksi ke depan. Tetapi, fungsi investasi untuk pembelian saham di reksa dana, misalnya, harus menggunakan jasa MI," jelas Wawan dikutip dari Harian Kompas, Minggu (26/7/2020). 

Fungsi dari perusahaan sekuritas dan penasihat keuangan sebenarnya bisa saling melengkapi dalam proses mencapai tujuan finansial melalui pengelolaan keuangan secara terintegrasi dan terencana.

Dalam melakukan pekerjaannya, setiap sekuritas pasti melaporkan setiap aksi yang diambil terhadap portofolio kliennya. Selaku klien, investor juga harus peduli dan memahami setiap laporan yang secara berkala disampaikan oleh sekuritas.

Baca juga: Kronologi Lengkap Kasus Dana Investasi Jouska hingga Diblokir OJK

"Sederhananya, jika Jouska melabeli perusahaannya sebagai penasihat keuangan, maka investor tidak boleh memercayakan Jouska untuk memberikan layanan pembelian atau penjualan efek," kaata Wawan.

Berkaca pada kasus Jouska Indonesia, sebelum melakukan keputusan investasi, ada baiknya calon investor memahami legalitas dan rekam jejak dari lembaga yang mereka pilih untuk mengurus portofolio.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Akhir Tahun Ini, 2 Ruas Jalan Tol Lingkar Luar Jakarta II Dapat Dilintasi

Akhir Tahun Ini, 2 Ruas Jalan Tol Lingkar Luar Jakarta II Dapat Dilintasi

Whats New
Mendag: Buah Naga dari Indonesia Bisa Bersaing dengan Vietnam

Mendag: Buah Naga dari Indonesia Bisa Bersaing dengan Vietnam

Whats New
Erick Thohir: Keputusan Indonesia Tidak Lockdown Itu Tepat

Erick Thohir: Keputusan Indonesia Tidak Lockdown Itu Tepat

Whats New
Erick Thohir: Bantuan Rp 2,4 Juta Per UMKM Disalurkan dalam 1-2 Minggu ke Depan

Erick Thohir: Bantuan Rp 2,4 Juta Per UMKM Disalurkan dalam 1-2 Minggu ke Depan

Whats New
BTN Telah Salurkan Kredit Rp 4,9 Triliun dari Dana PEN

BTN Telah Salurkan Kredit Rp 4,9 Triliun dari Dana PEN

Whats New
Mentan: Ada Pebisnis Milenial yang Beromzet Rp 400 Juta per Bulan dari Jualan Bunga

Mentan: Ada Pebisnis Milenial yang Beromzet Rp 400 Juta per Bulan dari Jualan Bunga

Smartpreneur
AP I Beberkan Progres Pembangunan Sejumlah Bandara yang Tengah Dibangun

AP I Beberkan Progres Pembangunan Sejumlah Bandara yang Tengah Dibangun

Whats New
Dua Hari Dibuka, Pendaftar Kartu Prakerja Gelombang 4 Lampaui 800.000

Dua Hari Dibuka, Pendaftar Kartu Prakerja Gelombang 4 Lampaui 800.000

Whats New
Ini Syarat Karyawan Swasta Dapat Subidi Gaji Rp 600.000

Ini Syarat Karyawan Swasta Dapat Subidi Gaji Rp 600.000

Whats New
BI: Fitch Pertahankan Peringkat 'BBB' Indonesia karena Kebijakan yang Kredibel

BI: Fitch Pertahankan Peringkat "BBB" Indonesia karena Kebijakan yang Kredibel

Whats New
120.000 Jumlah Merchant Bergabung ke Ekosistem Gojek selama Masa Pandemi

120.000 Jumlah Merchant Bergabung ke Ekosistem Gojek selama Masa Pandemi

Whats New
Tekan Impor, Pemerintah Luncurkan Gelar Buah Nusantara

Tekan Impor, Pemerintah Luncurkan Gelar Buah Nusantara

Whats New
Pekan Pertama Agustus, Bank Mandiri Salurkan Kredit PEN Rp 5,6 Triliun

Pekan Pertama Agustus, Bank Mandiri Salurkan Kredit PEN Rp 5,6 Triliun

Rilis
Tak Semua Karyawan Swasta Dapat Subsidi Gaji, Ini Kata Sri Mulyani

Tak Semua Karyawan Swasta Dapat Subsidi Gaji, Ini Kata Sri Mulyani

Whats New
Kebijakan Fiskal Jadi Harapan Selamatkan Ekonomi RI dari Jurang Resesi

Kebijakan Fiskal Jadi Harapan Selamatkan Ekonomi RI dari Jurang Resesi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X