Jaring Investor, Pemerintah Perlu Tawarkan Insentif

Kompas.com - 26/07/2020, 16:16 WIB
Ilustrasi shutterstock.comIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com – Pandemi Covid-19 turut memberikan dampak terhadap realisasi investasi di Indonesia.

Jika tidak ditangani dengan baik, ekonom mengkhawatirkan, realisasi investasi tidak akan mencapai target yang pada gilirannya akan berpengaruh terhadap pertumbuhan ekonomi.

Badan Koordinasi Penanaman Modal ( BKPM) mencatat, nilai realisasi investasi di kuartal II-2020 sebesar Rp 191,9 triliun. Rinciannya, sebesar Rp 94,3 triliun merupakan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sementara sebesar Rp 97,6 triliun merupakan Penanaman Modal Asing (PMA) sebesar Rp 97,6 triliun.

Baca juga: Ekonomi Pulih dan Investasi Mulai Dilirik, Ini Indikasinya

Dibandingkan periode sama tahun lalu, total nilai investasi di kuartal II-2020 turun sebesar 4,3 persen Realisasi PMA turun lebih dalam, yakni sebesar 6,9 persen.

Sementara jika dibandingkan kuartal I-2020, realisasi investasi di kuartal II-2020 turun hingga 8,9 persen. PMDN tercatat anjlok hingga 16,4 persen.

Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), Enny Sri Hartati mengatakan, guna mendongkrak investasi, hal yang tak kalah penting adalah perlu ada insentif yang ditawarkan untuk menarik investasi.

Dengan demikian Indonesia memiliki peluang yang sama dengan negara lain di mata investor. Misalnya saja Vietnam yang memberikan kemudahan regulasi investasi, biaya ekspor yang lebih efisien, sampai infrastruktur yang dipersiapkan untuk mendukung industri.

Baca juga: Kejar Target Investasi, Bahlil Sebut Libatkan Tim Mawar

"Kalau kebijakan mereka itu bagus, kenapa kita tidak copy paste saja,” kata Enny dalam keterangannya, Minggu (26/7/2020).

Hanya saja, Enny menekankan, insentif tersebut harus bisa diterapkan oleh pelaku usaha. Jangan sampai kebijakan tersebut bagus di atas kertas tetapi ketika akan dieksekusi sulit untuk diapikasikan.

“Sebenarnya kita sudah menyediakan insentif, namun sering kali sulit untuk diapilkasikan,” katanya.

Adapun Kepala BKPM Bahlil Lahadalia mengakui, pencapaian realisasi investasi di kuartal II-2020 di bawah target yang ditetapkan yakni di atas Rp 200 triliun.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X