Saat Kekayaan Pendiri Amazon Kalahkan APBN Indonesia

Kompas.com - 27/07/2020, 13:52 WIB
Pendiri dan CEO Amazon Jeff Bezos. SHUTTERSTOCK/Lev RadinPendiri dan CEO Amazon Jeff Bezos.

KOMPAS.com - Orang terkaya di dunia sekaligus CEO Amazon Jeff Bezos mencatatkan peningkatan nilai kekayaan mencapai 13 miliar dollar AS atau sekitar Rp 189 triliun (kurs Rp 14.500) pada pekan lalu.

Dikutip dari Bloomberg, Senin (27/7/2020) lonjakan jumlah kekayaan dengan nilai yang fantastis tersebut terjadi untuk pertama kalinya sejak Bloomberg Billionaires Index dirilis pada 2012.

Untuk diketahui, lonjakan nilai kekayaan Bezos terjadi akibat harga saham Amazon melejit hingga 7,9 persen, peningkatan tertinggi sejak Desember 2018, seiring dengan meningkatnya optimisme mengenai tren belanja online.

Terbaru, Jeff Bezos memiliki kekayaan bersih mencapai 179 miliar dollar AS atau setara Rp 2.609 triliun. Nilai kekayaan bersih miliader ini melampaui total belanja pemerintah Indonesia yang ditetapkan di APBN 2020 yakni sebesar Rp 2.540,4 triliun.

Baca juga: Salip Warren Buffett, Pengusaha India Ini Jadi Orang Terkaya Ke-5 di Dunia

Sebagai informasi, APBN 2020 yang ditetapkan pemerintah sebesar Rp 2.540,4 triliun yang dialokasikan sebesar Rp 1.683,5 triliun untuk belanja pemerintah pusat dan Rp 856,9 triliun untuk transfer daerah dan dana desa.

Kekayaan Jeff Bezos ini juga setara dengan 7 kali total penerimaan negara bukan pajak Indonesia tahun ini, anggaran pendidikan selama 5 tahun berturut-turut, dan 6 kali lipat belanja infrastruktur seluruh kementerian yang ada di Indonesia.

Sebagai informasi, sejak awal tahun, harga saham Amazon telah melesat hingga 73 persen. Tahun ini, secara keseluruhan nilai kekayaan Bezos telah bertambah hingga 74 miliar dollar AS.

Peningkatan tersebut terjadi meski Amerika Serikat tengah mengalami tekanan ekonomi terparah sejah Depresi Besar.

Baca juga: Kekayaannya Naik Rp 74 Triliun, Elon Musk Jadi Orang Terkaya ke-5 Dunia

Nilai kekayaan Bezos saat ini juga melampaui valuasi dari perusahaan raksasa seperti Exxon Mobil, Nike, dan McDonald's.

Raksasa teknologi lainnya juga menikmati lonjakan yang diakibatkan oleh sebagian besar penduduk dunia yang harus melakukan aktivitas di rumah ataupun dorongan berupa stimulus yang diberikan ke pasar oleh otoritas atau bank sentral.

Halaman:


Sumber Bloomberg
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X