Korporasi Diminta Lebih Terlibat Dalam Penanganan Covid-19

Kompas.com - 27/07/2020, 19:00 WIB
Andy F Noya KOMPAS TVAndy F Noya

JAKARTA, KOMPAS.com - Penanganan Covid-19 di Indonesia yang kini sudah lebih dari 100.000 kasus membutuhkan pendanaan yang besar. Hal ini tentu akan berat jika hanya mengandalkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

Oleh sebab itu, korporasi diharapkan bisa lebih terlibat dalam hal pendanaan, khususnya untuk kebutuhan alat pelindung diri (APD) di fasilitas-fasilitas kesehatan.

Menurut Founder dan CEO BenihBaik.com Andy F. Noya, masih banyak perusahaan yang menahan diri untuk memberikan bantuan.

"Perusahaan-perusahan saat ini pada turun tangan, tapi banyak juga yang masih tahan diri atau bahkan memang tidak ikut partisipasi," ujar dia dalam Kompas Talks: Kolaborasi di Tengah Pandemi, apa yang dilakukan Korporasi?, Senin (27/7/2020). 

Baca juga: Program Penjaminan Kredit Korporasi Diluncurkan Pekan Ini

Ia mengatakan, banyak korporasi yang belum berpartisipasi, padahal sebelum ada pandemi Covid-19 perusahaan-perusahaan tersebut terus menyuarakan komitmen untuk tolong-menolong membantu masyarakat.

"Begitu ada pandemi dia (perusahaan-perusahaan tidak terlibat memberikan bantuan) kurung diri, menjaga diri sendiri, enggak mau tolong sesama," ungkapnya.

Andy mengatakan, pada dasarnya korporasi yang tidak terlibat sedang lupa kalau kondisi masyarakat terpuruk, maka perekonomian juga sulit bergerak.

Oleh sebab itu, dibutuhkan bantuan dari banyak pihak untuk memulihkan kesehatan masyarahat, yang nantinya juga akan berimplikasi pada pereknomian.

"Jadi enggak bisa pura-pura enggak tahu kalau ada orang yang butuhkan uluran tangan. Padahal dia mampu menolong, tapi dia ingin selamatkan sendiri, enggak bisa saat ini selamatkan diri sendiri," kata dia.

Andy menekankan, hal ini juga berlaku secara individu masyarakat. Menurutnya, siapa pun bisa memberikan bantuan pendanaan, berapa pun jumlahnya akan selalu diterima, tak selalu harus bernilai besar.

"Kalau cuma punya Rp5.000, ayo, enggak apa-apa, karena yang penting semangatnya, bersama-sama bersatu dengan bangsa," tambahnya.

Salah satu perusahaan yang kini sedang terlibat dalam memberikan donasi ribuan APD dan 350 unit komputer kepada sekitar 180 fasilitas kesehatan di Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Nusa Tenggara Timur.

Hingga akhir Juni 2020, jumlah seluruh donasi APD dan unit komputer yang terkumpul mencapai lebih dari Rp 3,5 miliar.

"Kami juga bekerja sama dengan perusahaan-perusahaan lainnya, misal dalam hal sembako, pembinaan pelaku usaha ultra mikro dan mikro untuk masuk ke e-commerce. Serta dengan JNE dalam hal distribusi APD hingga ke pelosok," kata dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X