6 Kantor BUMN Terpapar Corona, Stafsus Erick Thohir Sebut Data Dinkes DKI Salah

Kompas.com - 28/07/2020, 20:07 WIB
Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga saat memberikan keterangan pers di Graha BNPB, Jakarta, Rabu (8/4/2020). Dok. BNPBStaf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga saat memberikan keterangan pers di Graha BNPB, Jakarta, Rabu (8/4/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Dinas Kesehatan DKI Jakarta menemukan adanya kasus positif Covid-19 di kantor enam Badan Usaha Milik Negara ( BUMN).

Kendati begitu, Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga mengatakan, pihaknya belum akan mengambil keputusan untuk menerapkan work from home (WFH) kembali bagi para pegawai perusahaan plat merah.

“Tidak (kembali menerapkan work from home), hanya perketat protokol kesehatan,” ujar Arya kepada Kompas.com, Selasa (28/7/2020).

Baca juga: Mulai Agustus, UMKM Bisa Jadi Pemasok Kebutuhan BUMN

Selain itu, lanjut Arya, data yang diungkapkan Dinas Kesehatan DKI Jakarta tak semuanya benar. Misalnya, PT Aneka Tambang (Antam) Tbk sudah membantah terkait 68 karyawannya yang terpapar corona.

“Datanya salah,” kata Arya.

Berdasarkan data Dinas Kesehatan DKI Jakarta hingga Senin (27/7/2020) malam, kasus positif Covid-19 ditemukan di 18 kantor kementerian dan kantor badan usaha milik negara (BUMN).

Kementerian Keuangan RI mencatat jumlah terbanyak pegawai yang terpapar Covid-19, yakni 25 kasus. Sementara di kantor BUMN, kantor PT Antam Tbk mencatat kasus terbanyak, yakni 68 kasus.

Berikut adalah daftar klaster yang dipaparkan Dinas Kesehatan DKI Jakarta:

BUMN

1. PT Antam Tbk: 68 kasus

2. Kimia Farma pusat: 20 kasus

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X