Pesawat Kargo Membawa Penumpang atau Pesawat Penumpang Membawa Kargo?

Kompas.com - 29/07/2020, 15:01 WIB
Pesawat penumpang milik Sriwijaya Air dirombak untuk mengangkut 6,5 ton kargo, Rabu (29/4/2020). istimewaPesawat penumpang milik Sriwijaya Air dirombak untuk mengangkut 6,5 ton kargo, Rabu (29/4/2020).

COVID-19 telah merubah hampir semua aspek dalam kehidupan ini. Industri Penerbangan yang merupakan salah satu sektor yang paling parah terdampak tengah berproses dalam mencari bentuknya yang baru.

Pada awal menyebarnya covid-19 tentu saja alur angkutan penumpang secara tiba-tiba menjadi terganggu sangat parah. Sudah ada beberapa maskapai penerbangan yang menyatakan diri bangkrut atau menuju kebangkrutan.

Lockdown dan protokol kesehatan, pakai masker, jaga jarak dan sering cuci tangan telah membuat minat orang untuk bepergian menggunakan jasa transportasi udara menurun drastis.

Sebaliknya tuntutan bagi angkutan peralatan kesehatan seperti alat pelindung diri (APD) dan misi kemanusiaan lainnya justru meningkat.

Baca juga: Bos Garuda: Bisnis Kargo Menyenangkan karena Enggak Perlu Rapid Test

Di permukaan secara bertahap terlihat bahwa tuntutan akan angkutan udara kargo menjadi jauh lebih besar dibanding dengan permintaan untuk angkutan udara bagi penumpang.

American Airlines dan United Airlines, sejak bulan April lalu jelas-jelas menunjukkan penerbangan dalam melayani kargo telah jauh lebih banyak dari pada penerbangan angkutan penumpang.

Fenomena angkutan kargo menjadi lebih banyak dibandingkan dengan operasi penerbangan angkutan penumpang kelihatannya sudah tampak merata baik di Amerika Serikat dan Eropa maupun di Asia.

Agak khusus maskapai Air Canada telah mengurangi jumlah tempat duduk dalam kabin penumpang pada 3 pesawat B-777 yang dioperasikannya untuk mengakomodasi penerbangan kargo yang meningkat.

Kabarnya, Lufthansa merencanakan hal yang sama seperti yang dilakukan oleh Air Canada. Sementara itu Cathay Pacific dan Air New Zealand tengah mempertimbangkan untuk tindakan serupa dalam waktu dekat mendatang.

Baca juga: Gandeng Pelita Air, Anak Usaha AP I Operasikan Pesawat Kargo

Berkembangnya frekuensi dari operasi penerbangan kargo yang melampaui dari operasi penerbangan angkutan penumpang sebenarnya merupakan hal yang tidak lazim.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X