Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

BTN Lelang Aset Properti Murah, dari Rumah hingga Pabrik

Kompas.com - 30/07/2020, 16:31 WIB
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk menggelar investor gathering untuk menawarkan aset properti dengan harga murah.

Perseroan menyatakan, langkah ini dilakukan untuk membantu investor dan pelaku usaha menginvestasikan dananya untuk aset yang tepat.

Acara tersebut mempertemukan kurang lebih ratusan investor di seluruh Indonesia, baik dari developer, agen penjualan properti, investor properti dan lain sebagainya untuk menambah portofolio asetnya dalam bentuk properti yang nilai berpotensi tumbuh.

Baca juga: BTN Bidik Karyawan di Kawasan Industri Jadi Nasabah KPR

BTN memberikan peluang bagi para investor untuk membeli ataupun mengelola aset-aset dari Bank BTN menjadi aset yang produktif dan bermanfaat serta dapat mendukung program pemerintah menggerakkan perekonomian nasional,” kata Direktur Utama BTN Pahala Nugraha Mansury dalam keterangan tertulis, Kamis (30/7/2020).

Pahal menjelaskan, dalam acara ini, perseroan menggalang penjualan aset debitur yang tidak berkinerja baik.

Ini sekaligus sebagai strategi mendorong pemulihan aset korporasi yang tidak produktif menjadi aset yang produktif dan menghasilkan laba, baik ke BTN maupun investor baru.

“Aset tersebut berupa tanah, resort/kondotel, perkantoran, apartemen, gudang, perumahan, hingga pabrik yang dapat dikelola atau dijual kembali oleh para investor, harga yang kami tawarkan ke investor sangat miring, karena hanya harga pokok dengan bunga yang bisa dinegosiasikan atau negotiable sehingga menarik untuk investor,” terang Pahala.

Baca juga: Ekspansi Kredit, BTN Terbitkan Obligasi Rp 1,5 Triliun

Adapun Direktur Remedial and Wholesale Risk BTN Elisabeth Novie Riswanti menjelaskan, setidaknya ada 1.831 aset dengan nilai total sekitar Rp 6,06 triliun yang ditawarkan BTN, baik berupa proyek perumahan, proyek apartemen, rumah, kost atau kontrakan, perkantoran, unit apartemen, pabrik, ruko, hingga gudang yang tersebar di Jawa, Kalimantan, Sumatera dan Sulawesi.

“Kami memberikan informasi selengkap-lengkapnya kepada calon investor agar mereka bisa menghitung nilai investasi, kemungkinan keuntungan yang mereka terima dalam jangka panjang sehingga ke depan mereka dapat memproyeksikan imbal hasil investasi atau return of investment mereka,” jelas Novie.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com