Simak Tips agar Bisnis Tetap Tumbuh di Tengah Pandemi

Kompas.com - 01/08/2020, 19:41 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Di tengah mewabahnya pandemi Covid-19 banyak yang menganggap bahwa pelanggan atau konsumen tidak perlu dilibatkan untuk mengembangkan suatu bisnis perusahaan.

Padahal, menurut Brand Consultant & Ethnographer dari Etnomark Consulting Amalia E. Maulana mengatakan, konsumen bisa memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan bisnis.

"Kadang kala perusahaan berpikir konsumen itu lebih gaptek dari perusahaannya, padahal dari segi mindset, mereka (konsumen) itu memiliki mindset yang bisa membantu growth-nya perusahaan," ujarnya dalam diskusi virtual yang diselenggarakan oleh Innovesia, Sabtu (1/8/2020).

Baca juga: 5 Tips Agar Omzet Bisnis Kuliner Moncer Selama New Normal

Amalia menyebutkan, pendekatan secara etnografi bisa membantu pertumbuhan perusahaan. Menurut dia, etnografi bukan hanya sekadar riset.

"Pendekatan secara etnografi itu bisa menjadi pendekatan yang kita pakai untuk melihat dari kacamata konsumen, bukan produsen. Sama halnya yang saya bilang tadi, konsumen itu memiliki mindset yang bisa membantu pertumbuhan bisnis perusahaan, apabila perusahaan Anda ingin bisnisnya berjalan dan mengalami growth cobalah lihat dari kacamata konsumen," jelasnya.

Selain itu sebut dia, dengan adanya etnografi, dengan cara yang tepat maka bisa menggaet lebih banyak consumer engagement.

Amalia pun membeberkan ada beberapa tips yang bisa dilakukan untuk meningkatkan consumer engagement. Tips atau langkah pertama yang bisa dilakukan adalah melakukan empati.

Ia menjelaskan adapun empati yang dimaksudkan adalah bagaimana sebuah perusahaan bisa menempatkan posisinya sebagai konsumen ketika ingin mengeluarkan produk. Dengan menerapkan dirinya terlebih dahulu sebagai konsumen, maka perusahaan tersebut tahu kekurangan atau kelebihan apa yang ada di produk yang ingin dikeluarkan tersebut.

"Misalnya kita mau mengeluarkan 1 produk, kita posisikan diri kita sebagai konsumen. Apakah produk ini cocok dengan yang kita butuhkan? Apakah produk ini memiliki daya tarik dan fungsi untuk digunakan? Kalau jawabannya iya maka keluarkan produk tersebut sesuai dengan yang diminta oleh konsumen," katanya.

Baca juga: Dari Usaha Beresin Kamar Kos, 2 Alumni UGM Ini Raup Omzet Rp 24 Juta

Selain bisa mengeluarkan produk yang tepat sasaran dan diterima oleh banyak orang, ongkos untuk biaya produksi akan produk tersebut pun lebih murah sehingga tidak terjadi pemborosan anggaran.

"Coba dibandingkan ketika kita mengeluarkan produk begitu saja tanpa tahu apa yang dibutuhkan oleh pasar atau masyarakat pasti produk itu sia-sia karena tidak ada yang melirik dan mau enggak mau kita harus produksi ulang, otomatis biaya produksinya lebih mahal lagi kan," sambungnya.

Tips yang kedua yang bisa dilakukan oleh perusahaan adalah menurunkan tim Research and Development (R&D) secara langsung untuk terjun ke pasar, dengan begitu tim R&D akan lebih memiliki konsep atau informasi tambahan seputar kebutuhan yang dibutuhkan oleh masyarakat.

"Jadi enggak harus tim marketing saja yang turun ke lapangan tapi tim R&D juga perlu, biar mereka tahu keadaan di pasar seperti apa," jelas dia.

Baca juga: Gandeng Platform Medsos, Kemenkop Percepat UMKM Go Digital



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Akhir Tahun Ini, 2 Ruas Jalan Tol Lingkar Luar Jakarta II Dapat Dilintasi

Akhir Tahun Ini, 2 Ruas Jalan Tol Lingkar Luar Jakarta II Dapat Dilintasi

Whats New
Mendag: Buah Naga dari Indonesia Bisa Bersaing dengan Vietnam

Mendag: Buah Naga dari Indonesia Bisa Bersaing dengan Vietnam

Whats New
Erick Thohir: Keputusan Indonesia Tidak Lockdown Itu Tepat

Erick Thohir: Keputusan Indonesia Tidak Lockdown Itu Tepat

Whats New
Erick Thohir: Bantuan Rp 2,4 Juta Per UMKM Disalurkan dalam 1-2 Minggu ke Depan

Erick Thohir: Bantuan Rp 2,4 Juta Per UMKM Disalurkan dalam 1-2 Minggu ke Depan

Whats New
BTN Telah Salurkan Kredit Rp 4,9 Triliun dari Dana PEN

BTN Telah Salurkan Kredit Rp 4,9 Triliun dari Dana PEN

Whats New
Mentan: Ada Pebisnis Milenial yang Beromzet Rp 400 Juta per Bulan dari Jualan Bunga

Mentan: Ada Pebisnis Milenial yang Beromzet Rp 400 Juta per Bulan dari Jualan Bunga

Smartpreneur
AP I Beberkan Progres Pembangunan Sejumlah Bandara yang Tengah Dibangun

AP I Beberkan Progres Pembangunan Sejumlah Bandara yang Tengah Dibangun

Whats New
Dua Hari Dibuka, Pendaftar Kartu Prakerja Gelombang 4 Lampaui 800.000

Dua Hari Dibuka, Pendaftar Kartu Prakerja Gelombang 4 Lampaui 800.000

Whats New
Ini Syarat Karyawan Swasta Dapat Subidi Gaji Rp 600.000

Ini Syarat Karyawan Swasta Dapat Subidi Gaji Rp 600.000

Whats New
BI: Fitch Pertahankan Peringkat 'BBB' Indonesia karena Kebijakan yang Kredibel

BI: Fitch Pertahankan Peringkat "BBB" Indonesia karena Kebijakan yang Kredibel

Whats New
120.000 Jumlah Merchant Bergabung ke Ekosistem Gojek selama Masa Pandemi

120.000 Jumlah Merchant Bergabung ke Ekosistem Gojek selama Masa Pandemi

Whats New
Tekan Impor, Pemerintah Luncurkan Gelar Buah Nusantara

Tekan Impor, Pemerintah Luncurkan Gelar Buah Nusantara

Whats New
Pekan Pertama Agustus, Bank Mandiri Salurkan Kredit PEN Rp 5,6 Triliun

Pekan Pertama Agustus, Bank Mandiri Salurkan Kredit PEN Rp 5,6 Triliun

Rilis
Tak Semua Karyawan Swasta Dapat Subsidi Gaji, Ini Kata Sri Mulyani

Tak Semua Karyawan Swasta Dapat Subsidi Gaji, Ini Kata Sri Mulyani

Whats New
Kebijakan Fiskal Jadi Harapan Selamatkan Ekonomi RI dari Jurang Resesi

Kebijakan Fiskal Jadi Harapan Selamatkan Ekonomi RI dari Jurang Resesi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X