Apple Hapus 29.800 Game Asal China, Kenapa?

Kompas.com - 02/08/2020, 16:57 WIB
ilustrasi Apple reuters.comilustrasi Apple

SHANGHAI, KOMPAS.com - Raksasa teknologi Apple, menghapus 29.800 aplikasi dari platform aplikasi Cina, termasuk lebih dari 26.000 game.

Pencopotan itu terjadi di tengah tindakan keras pemerintah setempat terhadap aplikasi permainan tanpa izin.

Mengutip Chanel News Asia, Minggu (2/8/2020), Apple telah memberi tenggat waktu pada awal tahun ini hingga Juni 2020 kepada para penerbit game untuk menyerahkan nomor lisensi yang dikeluarkan pemerintah.

Baca juga: Geser Aramco, Apple Kini Jadi Perusahaan Paling Bernilai di Dunia

Penyedia aplikasi android China telah lama mematuhi peraturan ini. Namun tidak jelas mengapa Apple memberlakukan penghapusan aplikasi begitu ketat tahun 2020.

Tak hanya itu, perusahaan pembuat ponsel ini juga menghapus lebih dari 2.500 title dari app store-nya pada minggu pertama Juli. Salah satu game yang terpengaruh penghapusan adalah Zynga dan Supercell.

Sebagai informasi, pemerintah Cina telah lama berupaya menegakkan peraturan ketat pada industri game-nya untuk menghapus konten sensitif.

Untuk membeli game dalam app store, akan melalui proses persetujuan yang panjang dan rumit. Hal ini tentu berdampak juga pada pendapatan developer, hanya pengembang game besar yang mungkin bisa bertahan.

"Ini paling mempengaruhi pendapatan pengembang kecil dan menengah. Tapi semua bisa terdampak karena kesulitan mendapatkan lisensi bisnis, dan akhirnya menghancurkan seluruh industri game iOS di China," kata manajer pemasaran untuk AppIn China, Todd Kuhn.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X