Imbas Covid-19, Konsumsi Listrik Tahun Ini Diproyeksi Turun 6,25 Persen

Kompas.com - 03/08/2020, 07:40 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Konsumsi listrik nasional diproyeksi akan mengalami penurunan pada akhir tahun ini.

Hal tersebut utamanya diakibatkan melemahnya permintaan terhadap tenaga listrik dari pelaku usaha selama pandemi Covid-19 merebak.

Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Rida Mulyana, mengatakan, sampai dengan akhir tahun 2020, konsumsi listrik diproyeksi turun hingga 6,25 persen, apabila pandemi Covid-19 terus berlangsung. Proyeksi merupakan perhitungan dari PT PLN (Persero).

"Mereka prediksi sampai Desember minus 6,25 persen dibandingkan dengan apa yang kita konsumsi di 2019," ujarnya, dalam paparan kinerja semester I-2020, dikutip Minggu (2/8/2020).

Baca juga: Token Listrik Gratis Agustus ini Sudah Bisa Diklaim, Ini Caranya

Secara keseluruhan, pada paruh pertama tahun ini, konsumsi listrik masih mampu tumbuh tipis, yakni sebesar 0,96 persen dibanding periode yang sama tahun lalu atau year on year (yoy).

Namun Rida menyebutkan, jika dilihat secara detail, konsumsi listrik dari beberapa golongan mengalami penurunan secara yoy.

Penurunan konsumsi listrik paling dalam dialami oleh golongan industri 7,18 persen, kemudian disusul golongan bisnis 6,68 persen, dan golongan sosial 1,13 persen.

Sementara itu, konsumsi listrik golongan rumah tangga justru mampu tumbuh 9,84 persen akibat adanya kebijakan work from home (WFH). Pertumbuhan tipis dialami oleh golongan pemerintah, tumbuh 1 persen.

Konsumsi listrik golongan khusus justru mampu tumbuh dengan pesat, yakni sebesar 43 persen.

Kendati demikian, dengan masih merebaknya Covid-19, pertumbuhan konsumsi listrik sampai akhir tahun diproyeksi masih akan melambat, khususnya berasal dari golongan bisnis dan industri.

"PLN memproyeksikan ke depan bila pandemi masih berlanjut, mereka memprediksi pertumbuhan konsumsi listrik hingga Desember 2020 minus 6,25 persen dibandingkan 2019," kata Rida.

Jika dibandingkan dengan Januari 2020, konsumsi listrik Juni 2020 terkontraksi sebesar 7,06 persen. Penurunan konsumsi paling dalam terjadi di Provinsi Bali, yang turun hingga 32,87 persen.

Baca juga: Ini Kelompok Pelanggan PLN yang Dapat Insentif Listrik hingga Akhir Tahun

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Resmikan 5 Unit Kapal Negara Patroli, Kemenhub: Keberadaan Kapal Ini Penting Jaga Laut dan Pantai

Resmikan 5 Unit Kapal Negara Patroli, Kemenhub: Keberadaan Kapal Ini Penting Jaga Laut dan Pantai

Rilis
Kata Sri Mulyani, Inggris Krisis akibat Kebijakan Ekonomi Mereka Sendiri

Kata Sri Mulyani, Inggris Krisis akibat Kebijakan Ekonomi Mereka Sendiri

Whats New
Link dan Cara Skrining Kesehatan BPJS Kesehatan secara Online

Link dan Cara Skrining Kesehatan BPJS Kesehatan secara Online

Whats New
Saat Kenaikan Suku Bunga AS Berdampak pada Banyak Negara...

Saat Kenaikan Suku Bunga AS Berdampak pada Banyak Negara...

Whats New
Ada Gelombang PHK, Klaim JHT Meningkat Sebanyak 2,2 Juta Pekerja

Ada Gelombang PHK, Klaim JHT Meningkat Sebanyak 2,2 Juta Pekerja

Whats New
Lowongan Kerja RANS Entertainment, Ini Syarat dan Posisi yang Dibutuhkan

Lowongan Kerja RANS Entertainment, Ini Syarat dan Posisi yang Dibutuhkan

Spend Smart
Jokowi Mau Suntik Proyek Kereta Cepat Pakai APBN Rp 3,2 Triliun

Jokowi Mau Suntik Proyek Kereta Cepat Pakai APBN Rp 3,2 Triliun

Whats New
Dulu Jokowi Berkali-kali Janji Kereta Cepat Haram Gunakan APBN

Dulu Jokowi Berkali-kali Janji Kereta Cepat Haram Gunakan APBN

Whats New
Meski Suku Bunga Acuan Naik, Kredit Diprediksi Tumbuh Kuat 11 Persen

Meski Suku Bunga Acuan Naik, Kredit Diprediksi Tumbuh Kuat 11 Persen

Whats New
Ingin Beli Mobil Operasional Perusahaan? Simak Kelebihan dan Kekurangannya Berikut

Ingin Beli Mobil Operasional Perusahaan? Simak Kelebihan dan Kekurangannya Berikut

BrandzView
BPH Migas dan Pemprov Sulut Gelar Sosialisasi Aturan Pembelian BBM agar Distribusi Solar Berubsidi Tepat Sasaran

BPH Migas dan Pemprov Sulut Gelar Sosialisasi Aturan Pembelian BBM agar Distribusi Solar Berubsidi Tepat Sasaran

Rilis
BPOM: Mie Sedaap yang Ditarik di Hong Kong Beda dengan di RI

BPOM: Mie Sedaap yang Ditarik di Hong Kong Beda dengan di RI

Whats New
RANS Entertainment Buka Lowongan Kerja, Simak Posisi yang Dibutuhkan

RANS Entertainment Buka Lowongan Kerja, Simak Posisi yang Dibutuhkan

Work Smart
Terkoreksi 0,5 Persen, IHSG Sesi I Ditutup pada Level 7.001,25

Terkoreksi 0,5 Persen, IHSG Sesi I Ditutup pada Level 7.001,25

Whats New
Duduk Perkara Penarikan Produk Mie Sedaap Rasa Ayam Pedas Korean Spicy Chicken di Hong Kong

Duduk Perkara Penarikan Produk Mie Sedaap Rasa Ayam Pedas Korean Spicy Chicken di Hong Kong

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.