Kopi Tapanuli yang Kini Menjadi Tulang Punggung Ekonomi Masyarakat

Kompas.com - 03/08/2020, 16:33 WIB
Petani kopi di daerah Tapanuli mendapatkan pelatihan pemilahan kopi dok Toba Pulp LestariPetani kopi di daerah Tapanuli mendapatkan pelatihan pemilahan kopi

JAKARTA, KOMPAS.com - Budaya ngopi semakin melekat dan menjadi kebiasaan hampir setiap orang. Tak hanya di desa, namun juga perkotaan.

Di Jakarta misalnya, banyak kafe yang menyediakan kopi premium dengan harga yang bisa dibilang tidak murah.

Salah satu daerah pemasok kopi dengan kualitas terbaik adalah daerah Tapanuli Sumatera Utara. Selama ini daerah tersebut menjadi sentra kopi arabika. Kontur pegunungan di Tapanuli membuat kopi jenis ini tumbuh subur dan memiliki rasa yang khas.

Berdasarkan data Dinas Perkebunan Sumatera Utara, pada 2018, produksi kopi dari wilayah ini mencapai 43.000. Jumlah tersebut menguasai 22 persen pangsa kopi arabika nasional, yang menurut data Kementerian Pertanian, total produksi secara nasional kopi jenis ini mencapai 187.031 ton.

Baca juga: Jago Coffee Luncurkan Aplikasi untuk Pesan Kopi

Meski kopi arabika dari Tapanuli dihargai mahal, namun kondisi berbeda dialami oleh petani kopi yang ada di daerah ini. Banyak petani kopi yang justru mengalami kesulitan ekonomi.

Karena itulah, kopi mendapatkan predikat sebagai “Sigarar Utang ” ( pelunas hutang ). Ini karena kopi yang telah dipanen kemudian dijual untuk membayar utang pupuk para petani.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Terbatasnya Pemahaman

Salah seorang petani kopi di Tapanuli, Marojahan Simangunsong dari Desa Siantar Utara Kabupaten Toba merasakan hal ini. Terbatasnya pemahaman mengenai nilai ekonomi kopi membuat dirinya dan rekan petani lain tidak menggeluti pertanian kopi sebagai tulang punggung perekonomian. Bertani padi dan jagung menjadi yang utama, sedangkan kopi hanya sekunder.

Pada 2008, Maraojahan mulai melakukan penanaman kopi dengan cara konvensional, yakni menanam kopi dengan jarak tanam rapat agar banyak kopi yang dihasilkan. Padahal, cara bertanam seperti itu justru membuat petumbuhan dan produktifitas tanaman kopi tidak maksimal.

Pola bertanam tersebut mulai berubah saat Marojahan dan petani lainnya mendapat pengetahuan melalui pelatihan yang diadakan PT Toba Pulp Lestari Tbk (TPL) dan Pusat Penelitian Kakao dan Kopi Indonesia (Puslitkoka) pada tahun 2018.

Baca juga: Manisnya Laba Usaha Kopi Literan di Tengah Pandemi

Dalam pelatihan tersebut, para petani diajarkan mengenai budidaya kopi yang baik sesuai dengan Good Agricultural Practice ( GAP ) dari Puslitkoka melalui pemangkasan, pemupukan, penyiangan secara rutin. Termasuk memberikan pohon pelindung.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Strategi Bayar Utang Tak Jelas, Evergrande Tetap Yakin Bisa Keluar dari Krisis

Strategi Bayar Utang Tak Jelas, Evergrande Tetap Yakin Bisa Keluar dari Krisis

Whats New
Penggunaan QRIS Lintas Negara Bakal Diperluas ke Malaysia dan Arab Saudi

Penggunaan QRIS Lintas Negara Bakal Diperluas ke Malaysia dan Arab Saudi

Whats New
Kejar Investasi Rp 1.200 Triliun di 2022, Bahlil Minta Anggaran Kementeriannya Ditambah Rp 600 Miliar

Kejar Investasi Rp 1.200 Triliun di 2022, Bahlil Minta Anggaran Kementeriannya Ditambah Rp 600 Miliar

Whats New
Pengusaha Retail Keluhkan Regulasi Pemprov DKI Jakarta Terkait Larangan Display Rokok

Pengusaha Retail Keluhkan Regulasi Pemprov DKI Jakarta Terkait Larangan Display Rokok

Rilis
ADB Turunkan Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI 2022 Jadi 4,8 Persen

ADB Turunkan Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI 2022 Jadi 4,8 Persen

Whats New
Gubernur BI Beberkan Dampak Krisis Evergrande ke Indonesia

Gubernur BI Beberkan Dampak Krisis Evergrande ke Indonesia

Whats New
Tips Hindari Transaksi Bodong Pinjol Ilegal

Tips Hindari Transaksi Bodong Pinjol Ilegal

Rilis
 IHSG Parkir di Zona Hijau pada Penutupan Sesi I, Rupiah Melemah

IHSG Parkir di Zona Hijau pada Penutupan Sesi I, Rupiah Melemah

Whats New
Kementan dan Kemendag Beda Pendapat soal Penyebab Kenaikan Harga Jagung

Kementan dan Kemendag Beda Pendapat soal Penyebab Kenaikan Harga Jagung

Whats New
Bantah Pernyataan Menteri Perdagangan, Kementan Buka-bukaan Soal Stok Jagung

Bantah Pernyataan Menteri Perdagangan, Kementan Buka-bukaan Soal Stok Jagung

Whats New
ADB Kembali Pangkas Proyeksi Ekonomi RI, Jadi 3,5 Persen Sepanjang 2021

ADB Kembali Pangkas Proyeksi Ekonomi RI, Jadi 3,5 Persen Sepanjang 2021

Whats New
Harga Bitcoin Terus Merosot, Kini Sentuh Rp 590 Juta

Harga Bitcoin Terus Merosot, Kini Sentuh Rp 590 Juta

Whats New
Agustus 2021, Uang Beredar di Indonesia Hampir Tembus Rp 7.200 Triliun

Agustus 2021, Uang Beredar di Indonesia Hampir Tembus Rp 7.200 Triliun

Whats New
Anggota DPR Sebut Ada Warga yang Tak Bisa Cairkan BLT UMKM karena Belum Vaksinasi

Anggota DPR Sebut Ada Warga yang Tak Bisa Cairkan BLT UMKM karena Belum Vaksinasi

Whats New
Likuiditas Melimpah hingga Capai Level Tertinggi Sepanjang Sejarah, BI Minta Bank Salurkan Kredit

Likuiditas Melimpah hingga Capai Level Tertinggi Sepanjang Sejarah, BI Minta Bank Salurkan Kredit

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.