Kopi Tapanuli yang Kini Menjadi Tulang Punggung Ekonomi Masyarakat

Kompas.com - 03/08/2020, 16:33 WIB
Petani kopi di daerah Tapanuli mendapatkan pelatihan pemilahan kopi dok Toba Pulp LestariPetani kopi di daerah Tapanuli mendapatkan pelatihan pemilahan kopi

Meskipun terlihat sederhana, namun pola budidaya ini sangat efektif meningkatkan produktifitas tanaman kopi yang ditanam petani. Petani di wilayah ini pun perlahan-lahan juga memahami nilai ekonomi dari kopi yang ternyata sangat tinggi.

Marojahan mengaku, bahwa dari awal dirinya hanya menjual buah kopi secara langsung tanpa menghasilkan greenbean.

Namun dengan perubahan pola pikir dan pemahaman yang didapat, dia bersama petani lainnya mampu menghasilkan greenbean sehngga dapat meningkatkan perekonomian petani.

“Kami saat ini tengah mengembangkan kopi dengan membuka pembibitan kopi dan penanaman bibit kopi yang unggul dengan dukungan dari PT Toba Pulp Lestari,Tbk ( TPL ) melalui program CSR-nya,” kata Marojahan.

Kopi Tulang Punggung Ekonomi

Kini, Marojahan dan para petani lainnya tak lagi menganggap kopi hanya sekedar sebagai sigarar utang atau pembayar utang, tapi lebih menjadi tulang punggung kehidupan ekonomi.

Sementara itu, Direktur Toba Pulp Lestari Jusuf Wibisono menjelaskan program pendampingan petani kopi ini dilakukan sebagai bagian dari tanggung jawab sosial perusahaan.

“Kami terus berkomitmen untuk melakukan pendampingan terhadap para petani kopi di sekitar Toba agar perekonomian mereka bisa terangkat dan lebih baik. Bagaimanapun, para petani itu memiliki harta yang bernilai tinggi yang berasal dari kopi yang mereka tanam,” jelas Jusuf dalam keterangannya, Senin (3/8/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Program pendampingan terhadap petani kopi adalah salah satu program CSR yang dijalankan perseroan, di samping kegiatan lainnya seperti halnya pendidikan dan pembangunan infrastruktur publik.

Toba Pulp Lestari mengalokasikan dana CSR sebesar 1 persen dari revenue yang diperoleh perusahaan tiap tahunnya untuk mendukung berbagai program yang telah dicanangkan. Rasio tersebut jauh lebih besar jika dibandingkan dengan ketentuan pemerintah, yakni sebesar 2,5% dari laba bersih.

“Toba Pulp Lestari senantiasa memberikan nilai tambah bagi stakeholders, masyarakat, serta lingkungan sekitar wilayah operasional perusahaan,” kata Jusuf.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.