Pertumbuhan Ekonomi Minus 5,32 Persen, Realisasi Investasi Migas Belum 50 Persen

Kompas.com - 05/08/2020, 16:06 WIB
Para pekerja di industri hulu migas sedang melaksanakan pekerjaannya di lapangan. SHUTTER STOCKPara pekerja di industri hulu migas sedang melaksanakan pekerjaannya di lapangan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik ( BPS) melaporkan, produk domestik bruto (PDB) RI pada kuartal II-2020 minus 5,32 persen.

Anjloknya realisasi penanaman modal tetap bruto (PMTB) atau investasi menjadi salah satu penyebab rendahnya pertumbuhan ekonomi sejak tahun 1999.

Berdasarkan data BPS, realisasi investasi sejak April hingga Juni 2020, terkontraksi hingga 8,61 persen.

Baca juga: Pertumbuhan Ekonomi Minus 5,8 Persen, Apa Dampaknya ke Sektor Migas?

Rendahnya realisasi investasi juga dirasakan pada sektor minyak dan gas bumi (migas) nasional.

Plt Direktur Jenderal Migas Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Ego Syahrial, mengatakan, hingga kuartal II l-2020, realisasi investasi migas baru mencapai 5,6 miliar dollar AS atau baru 39 persen dari target sepanjang tahun ini, yakni 14,5 miliar dollar AS.

Dengan rincian, investasi hulu migas sebesar 4,84 miliar dollar AS dan hilir 712,2 juta dollar AS.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Memang masih jauh sekali, baru sepertiganya," kata dia, dalam konferensi pers virtual, Rabu (5/8/2020).

Rendahnya realisasi investasi migas utamanya diakibatkan sempat anjloknya harga minyak dunia pada Maret lalu. Harga minyak dunia sempat terseok pada rentang belasan dollar AS per barel, bahkan sempat minus.

Baca juga: Menhub: Kemacetan di Perkotaan Hambat Pertumbuhan Ekonomi

Imbasnya, para kontraktor migas dunia memutuskan untuk memangkas investasi mereka, termasuk di Indonesia.

"Sebagai ilustrasi yang kita hadapi ini sangat berpengaruh bukan hanya di Indonesia tetapi juga di seluruh dunia dan ini perusahaan-perusahaan besar dunia seperti kita ketahui melakukan pemotongan capital expenditure range-nya kira-kira hampir 30 persen, tidak berbeda jauh dengan negara kita," tuturnya.

Meski begitu, saat ini harga minyak dunia mulai merangkak naik. Hal tersebut terefleksikan dengan harga minyak pada Mei, yakni sekitar 26 dollar AS per barrel, Juni 36 dollar AS per barrel, bulan lalu berhasil merangkak ke level 40 dollar AS per barrel.

Dari sisi penerimaan migas, penerimaannya baru 74 persen dari target Rp 56,41 triliun. Target sepanjang tahun itu merupakan revisi APBN 2020 yang dikurangi karena dihantam virus corona.

Baca juga: Menko Airlangga: Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III-2020 Jadi Pertaruhan

Ego mengatakan, meski per kuartal II-2020 ekonomi Indonesia minus, berdasarkan laporan pemerintah pada Juli dan bulan ini roda ekonomi sudah mulai bangkit.

"Nah ini tentunya didorong tekad kementerian tingggi," ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dewan Pengurus Kadin Indonesia Resmi Dilantik, Ini Susunannya

Dewan Pengurus Kadin Indonesia Resmi Dilantik, Ini Susunannya

Whats New
Aturan Terbaru PPKM Naik Pesawat Wajib PCR, Kapan Mulai Berlaku?

Aturan Terbaru PPKM Naik Pesawat Wajib PCR, Kapan Mulai Berlaku?

Whats New
Program Kemitraan dan Digitalisasi Pacu Produktivitas Industri Olahan Susu

Program Kemitraan dan Digitalisasi Pacu Produktivitas Industri Olahan Susu

Rilis
Fakta Seputar Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta untuk Penumpang dari Luar Negeri

Fakta Seputar Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta untuk Penumpang dari Luar Negeri

Whats New
Pemerintah Diminta Buka 'Call Center' Khusus Aduan Pinjol Ilegal

Pemerintah Diminta Buka "Call Center" Khusus Aduan Pinjol Ilegal

Whats New
Garuda Dikabarkan Bakal Pailit, Manajemen Buka Suara

Garuda Dikabarkan Bakal Pailit, Manajemen Buka Suara

Whats New
Ingat, Setelah 30 November 2021 Kartu Debit Magnetik BCA Tak Bisa Digunakan

Ingat, Setelah 30 November 2021 Kartu Debit Magnetik BCA Tak Bisa Digunakan

Whats New
Ini Kriteria Frozen Food yang Wajib Punya Izin Edar BPOM

Ini Kriteria Frozen Food yang Wajib Punya Izin Edar BPOM

Whats New
Kemenkop UKM dan Polri Koordinasi Terkait Perizinan Makanan Beku oleh Pebisnis Rumahan

Kemenkop UKM dan Polri Koordinasi Terkait Perizinan Makanan Beku oleh Pebisnis Rumahan

Whats New
Resah Ada Eksportir Nakal, Petani Sarang Walet Minta Pemerintah Tegas

Resah Ada Eksportir Nakal, Petani Sarang Walet Minta Pemerintah Tegas

Whats New
Nasabah Tak Bayar Utang Bisa Hentikan Kemampuan Finansial Pinjol Ilegal

Nasabah Tak Bayar Utang Bisa Hentikan Kemampuan Finansial Pinjol Ilegal

Whats New
Soal Izin Edar 'Frozen Food', Asosiasi UMKM Soroti Koordinasi Pemerintah dengan Kepolisian

Soal Izin Edar "Frozen Food", Asosiasi UMKM Soroti Koordinasi Pemerintah dengan Kepolisian

Whats New
Krisis Energi, Satu Lagi Perusahaan Pengecer Listrik Singapura Tumbang

Krisis Energi, Satu Lagi Perusahaan Pengecer Listrik Singapura Tumbang

Whats New
SKD CPNS 2021 di Luar Negeri Digelar 26-28 Oktober, Ini Syaratnya

SKD CPNS 2021 di Luar Negeri Digelar 26-28 Oktober, Ini Syaratnya

Whats New
Dukung Pemulihan Ekonomi, BI Perpanjang DP 0 Persen Kendaraan dan Properti

Dukung Pemulihan Ekonomi, BI Perpanjang DP 0 Persen Kendaraan dan Properti

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.