Masa Pandemi, Investor Domestik Rajin Borong Saham

Kompas.com - 10/08/2020, 11:32 WIB
Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Wimboh Santoso memberikan keterangan pers di Gedung DPR RI, Jakarta, Rabu (22/1/2020). KOMPAS.com/ADE MIRANTI KARUNIA SARIKetua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Wimboh Santoso memberikan keterangan pers di Gedung DPR RI, Jakarta, Rabu (22/1/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat investor pasar modal Indonesia telah mencapai lebih dari 3 juta investor, dengan terus meningkatnya investor domestik.

Ketua Dewan Komisioner OJK, Wimboh Santoso mengatakan, terdapat peran yang signifikan dari investor domestik di masa pandemi Covid-19.

Tercatat, transaksi investor ritel mendominasi perdagangan saham investor domestik. Pada Juni 2020, transaksi investor ritel mencapai 73 persen dari seluruh transaksi domestik.

"Ini capaian yang bagus sekali. Kami menaruh apresiasi kepada pelaku pasar modal. Bahkan di masa pandemi, jumlah investor tumbuh stabil, terdapat peran investor domestik yang begitu signifikan di pasar modal kita yang terus meningkat," kata Wimboh dalam Hut ke-43 Pasar Modal Indonesia, Senin (10/8/2020).

Baca juga: Ini Alasan Investor AS Enggan Tanamkan Modal di Indonesia

Wimboh menuturkan, peran investor di masa pandemi ssngat dibutuhkan. Untuk itu pihaknya selalu menjaga kepercayaan dan bekerja seapik mungkin untuk terus melakukan penyesuaian.

Memang, pandemi Covid-19 membuat pertumbuhan ekonomi terganggu karena menurunnya produktifitas masyarakat. Beberapa lembaga internasional sudah beberapa kali merevisi pertumbuhan ekonomi dunia.

Hal ini tentu mempengaruhi ketahanan pasar modal. Tercatat, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) telah jatuh pada titik terendahnya di level 3.937 pada 24 Maret lalu, atau terkontraksi 37 persen.

"Oleh karena itu serangkaian kebijakan pre-emptive telah dikeluarkan OJK dengan bersinergi dengan SRO sejak awal Maret untuk memitigasi terjadinya pemburukan akibat tingginya sentimen negatif yang ditimbulkan pandemi mulai dari short selling hingga pembatasan trading halt," pungkas Wimboh.

Baca juga: Ada Pandemi Corona, Milenial Jadi Investor Terbesar Bitcoin



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X